Mei 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Komet hijau akan berayun mendekati Bumi untuk pertama kalinya dalam 50.000 tahun

Komet hijau akan berayun mendekati Bumi untuk pertama kalinya dalam 50.000 tahun

Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Komet hijau yang baru ditemukan akan melintas dekat Bumi untuk pertama kalinya dalam 50.000 tahun. Itu terakhir terlihat di langit malam selama Zaman Batu.

Ditemukan pada 2 Maret 2022 oleh para astronom menggunakan Kamera Survei Lapangan Luas Zwicky Transit Facility di Observatorium Palomar di San Diego County, California, komet itu membuat titik terdekatnya dengan matahari pada 12 Januari, menurut NASA.

nama benda C/2022 E3 (ZTF)Komet memiliki orbit mengelilingi matahari yang melewati jangkauan terluar tata surya, itulah sebabnya butuh waktu yang sangat lama – dan waktu yang sangat lama – untuk melewati Bumi lagi, menurut Masyarakat Planet.

Berdasarkan EarthSky.

Bahkan selama pendekatan terdekatnya, komet tersebut masih akan berada lebih dari 100 kali jarak Bulan dari Bumi, menurut EarthSky.

Saat komet mendekati Bumi, pengamat akan dapat melihatnya sebagai noda hijau samar di dekat bintang terang Polaris, yang juga dikenal sebagai Bintang Utara. Komet memantulkan warna cahaya yang berbeda karena posisinya saat ini di orbit dan komposisi kimia.

Langit dini hari, saat bulan terbenam setelah tengah malam bagi mereka yang berada di Belahan Bumi Utara, ideal untuk mengamati komet. Melihat objek luar angkasa akan lebih sulit bagi mereka yang berada di belahan bumi selatan.

Bergantung pada kecerahannya, C/2022 E3 (ZTF) dapat terlihat dengan mata telanjang di langit gelap, tetapi teropong atau teleskop akan membuat komet lebih mudah dilihat.

Komet dapat dibedakan dari bintang-bintang dengan ekornya yang jatuh dari debu dan partikel energik, serta koma hijau bercahaya yang mengelilinginya.

READ  Fosil purba reptil terbang raksasa ditemukan di Argentina

Koma adalah selubung yang terbentuk di sekitar komet saat melewati dekat Matahari, menyebabkan esnya menyublim, atau langsung berubah menjadi gas. Ini membuat komet tampak kabur saat diamati melalui teleskop.

Setelah melewati Bumi, komet akan terbentuk Pendekatan terdekat ke Mars pada 10 FebruariMenurut EarthSky.

Jika awan atau cuaca buruk menghalangi pengamatan langit, Proyek Teleskop Virtual akan membagikan siaran langsung komet tersebut Di langit di atas Roma. Dan jangan lewatkan itu Peristiwa langit lainnya untuk dilihat pada tahun 2023.