Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Publik Rusia tampaknya tertekan oleh kekalahan perang, seperti yang ditunjukkan oleh analisis tersebut

Publik Rusia tampaknya tertekan oleh kekalahan perang, seperti yang ditunjukkan oleh analisis tersebut

Pada awal perang, beberapa pejabat Amerika memperkirakan bahwa dukungan populer untuk Presiden Rusia Vladimir Putin akan terkikis saat perang berlarut-larut dan sanksi ekonomi semakin dalam, yang dapat menekannya untuk mengakhiri konflik. Tapi ini tidak terjadi. Dukungan untuk perang tetap kuat di Rusia. Itu mulai sedikit mereda pada awal Maret, hanya untuk bangkit kembali di sekitar perayaan Hari Kemenangan 9 Mei di negara itu, menurut analisis FilterLabs.

Namun, para pejabat AS mengatakan bahwa sementara opini publik Rusia sulit dilacak secara akurat, mereka juga percaya bahwa celah dukungan mulai muncul dalam beberapa bulan terakhir.

Jajak pendapat di Rusia, atau negara otoriter lainnya, adalah ukuran opini yang tidak akurat karena responden sering memberi tahu lembaga survei apa yang menurut mereka ingin didengar pemerintah. Responden seringkali mengajukan pertanyaan secara tidak langsung untuk mencoba mendapatkan jawaban yang lebih jujur, namun tetap sulit untuk mengukurnya secara tepat.

FilterLabs berupaya memperbaiki kekurangan ini dengan terus mengumpulkan data dari forum internet lokal kecil, perusahaan media sosial, dan aplikasi perpesanan untuk menentukan sentimen publik. CEO FilterLabs Jonathan Teubner mengatakan dia juga mencari platform di mana orang Rusia mungkin merasa lebih bebas untuk mengungkapkan pendapat jujur ​​mereka.

FilterLabs telah bekerja dengan grup Ukraina untuk mencoba mengukur kemampuan mereka memengaruhi opini publik Rusia. Pekerjaan perusahaan sangat membantu dalam mengukur arah sentimen, bukan gambaran. Seperti halnya upaya untuk mengukur opini publik, analisis sentimen tidak sempurna, mencakup berbagai sumber potensi bias dan hanya mewakili analisis satu institusi.

FilterLabs menggunakan penutur asli bahasa Rusia untuk membantu mendeteksi ciri alami ucapan sehari-hari, meningkatkan kemampuan algoritme untuk mendeteksi nuansa bahasa, seperti sarkasme dan ironi. Perusahaan juga berupaya mengidentifikasi dan melacak sumber periklanan yang diketahui di forum tersebut secara terpisah.

READ  Berita Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan Langsung

Kekhawatiran tentang tingginya korban di awal perang mengikis dukungan untuk Putin, mendorong Kremlin membayar dengan propaganda. Tetapi hilangnya dukungan hanya untuk waktu yang singkat, dan masyarakat sekali lagi mendukung pemerintah, menurut FilterLabs.

Situasinya terlihat sedikit berbeda sekarang.

Outlet berita yang selaras dengan Kremlin tampaknya mencoba untuk melawan kekhawatiran yang berkembang, menerbitkan artikel yang lebih optimis tentang jumlah korban di Rusia, menurut FilterLabs. Tetapi media yang dikendalikan negara tampaknya memiliki pengaruh yang terbatas pada opini sepanjang tahun ini, kata Teubner.

Dan pejabat Amerika memperingatkan bahwa meskipun Rusia tampaknya menyadari banyaknya korban, sejauh ini pengetahuan tersebut tidak menyebabkan berkurangnya dukungan untuk perang atau Tuan Putin. Namun seorang pejabat mengatakan kerugian terbaru mungkin berbeda.

Saat perang berlarut-larut, kemunduran di medan perang menjadi tidak terlalu mengejutkan bagi Rusia. Mr Teubner mengatakan satu peristiwa kesulitan mengubah dukungan publik untuk perang.

Namun seiring waktu, jika kekhawatiran tentang korban terus berlanjut, dukungan untuk perang kemungkinan besar akan berkurang. “Meskipun ada upaya untuk membalikkan posisi Rusia oleh sumber informasi yang selaras dengan Kremlin, kenyataan korban tetap menjadi salah satu kelemahan terbesar Kremlin,” kata Teubner.