Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pekerja Mar-a-Lago memberi jaksa rincian baru dalam kasus dokumen Trump

Pekerja Mar-a-Lago memberi jaksa rincian baru dalam kasus dokumen Trump

Sehari sebelum pertemuan penting tahun lalu antara pengacara dan pejabat mantan Presiden Donald J. Trump yang berusaha memulihkan dokumen rahasia yang dimiliki Trump, seorang pekerja pemeliharaan di klub pribadi mantan presiden melihat seorang asisten memindahkan kotak-kotak itu ke ruang penyimpanan, menurut kepada orang yang mengetahui masalah tersebut.

Petugas pemeliharaan menawarkan untuk membantu ajudan—Walt Nauta, yang merupakan kepala pelayan Mr. Trump di Gedung Putih—memindahkan kotak dan akhirnya membantu. Tetapi orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan bahwa pekerja tersebut tidak tahu apa yang ada di dalam kotak tersebut. Orang tersebut mengatakan bahwa pekerja pemeliharaan membagikan akun itu dengan jaksa federal.

Akun pekerja kemungkinan akan menjadi penting bagi jaksa karena mereka mengumpulkan rincian tentang bagaimana Trump menangani dokumen sensitif yang dia bawa dari Gedung Putih setelah meninggalkan kantor dan apakah dia menghalangi upaya Departemen Kehakiman dan Arsip Nasional untuk memulihkannya.

Tuan Trump ditemukan telah menyimpan beberapa dokumen di ruang penyimpanan tempat Tuan Naota dan seorang pekerja pemeliharaan memindahkan kotak sehari sebelum pejabat kontraintelijen Departemen Kehakiman, Jay Pratt, melakukan perjalanan ke Mar-a-Lago pada akhir Juni untuk menuntut pengembalian semua materi pemerintah yang ditahan oleh mantan presiden.

Bp Naota dan pekerja memindahkan kotak ke dalam ruangan sebelum ruang penyimpanan digeledah pada hari yang sama oleh M. Evan Corcoran, pengacara Mr. Trump yang sedang berdiskusi dengan Mr. Pratt. Tuan Corcoran menelepon pejabat Departemen Kehakiman malam itu untuk mengatur pertemuan keesokan harinya. Seseorang yang mengetahui keputusannya mengatakan dia yakin dia tidak memiliki izin keamanan untuk memindahkan dokumen yang ditandai rahasia.

Beberapa minggu sebelumnya, Departemen Kehakiman mengeluarkan surat panggilan pengadilan yang menuntut pengembalian dokumen. Jaksa sedang mencoba untuk menentukan apakah Trump memindahkan dokumen tentang Mar-a-Lago atau berusaha menyembunyikan beberapa di antaranya setelah panggilan pengadilan.

READ  Setelah KTT NATO, Biden Menegaskan Kembali Dukungan untuk Ukraina: Pembaruan Langsung

Bagian dari minat mereka adalah mencoba untuk menentukan apakah dokumen-dokumen itu dipindahkan sebelum Mr. Corcoran memeriksa sendiri kotak-kotak itu sebelum pertemuan dengan pejabat Departemen Kehakiman yang ingin mengambilnya. Jaksa menanyakan saksi tentang peran Tuan Naota dan pekerja pemeliharaan, yang tidak disebutkan namanya, dalam memindahkan dokumen sekitar waktu itu.

Selama perjalanannya ke Mar-a-Lago pada tanggal 3 Juni, Tuan Pratt diberi paket berisi sekitar tiga puluh dokumen yang ditandai rahasia oleh seorang pengacara Tuan Trump. Tuan Pratt juga menerima sepucuk surat, yang disusun oleh Tuan Corcoran, tetapi ditandatangani oleh pengacara lain untuk mantan presiden, yang menyatakan bahwa pencarian yang rajin dilakukan untuk setiap materi tambahan sebagai tanggapan atas panggilan pengadilan dan tidak ada yang ditemukan. Tuan Pratt tidak diizinkan untuk menggeledah ruang penyimpanan pada saat itu.

Detailnya adalah tentang waktu interaksi Pak Naota dengan petugas pemeliharaan Itu dilaporkan sebelumnya oleh Washington Post. Pengacara Naota menolak berkomentar. Pengacara pekerja pemeliharaan belum membahas masalah ini secara terbuka.

The New York Times melaporkan bulan ini bahwa jaksa telah memperoleh kerjasama dari seorang saksi yang bekerja di Mar-a-Lago. Antara lain, saksi memberikan foto ruang penyimpanan kepada penyidik.

Penyelidikan, yang diawasi oleh penasihat khusus Jack Smith, menunjukkan tanda-tanda memasuki tahap akhir, dan minggu ini pengacara Mr. Trump – calon terdepan untuk nominasi presiden dari Partai Republik tahun 2024 – menuntut pertemuan untuk membahas masalah tersebut. Kasus dengan Jaksa Agung Merrick B. Karangan bunga.

Stephen Cheung, juru bicara Trump, menyebut penyelidikan itu sebagai “perburuan penyihir yang ditargetkan dan bermotivasi politik terhadap Presiden Trump yang dirancang untuk mengganggu pemilihan dan mencegah rakyat Amerika mengembalikannya ke Gedung Putih.”

Dia menambahkan bahwa jaksa telah “melecehkan siapa pun dan semua orang yang bekerja, pernah bekerja untuk, atau mendukung Presiden Trump” dan mengonfirmasi bahwa Trump telah mencoba bekerja sama dengan Departemen Kehakiman.

READ  Biden mengatakan Putin 'benar-benar salah perhitungan' dengan menginvasi Ukraina, tetapi dia adalah 'pemain yang rasional'

Jaksa telah memeriksa silang saksi tentang kemungkinan motif Trump untuk mendapatkan dokumen tersebut.

Mereka meminta informasi tentang kesepakatan bisnis Trump dengan negara asing sejak dia menjadi presiden. Para saksi mengatakan kepada mereka bahwa beberapa ajudan mungkin tahu Trump masih memiliki dokumen setelah 15 kotak awal materi pemerintah – yang ditemukan berisi dokumen rahasia – diserahkan ke Arsip Nasional pada Januari 2022 setelah upaya tak kenal lelah melalui arsip. bahan, menurut orang-orang yang akrab dengan masalah ini.

Di antara saksi yang paling menonjol dalam beberapa bulan terakhir adalah Tuan Corcoran, yang bertemu dengan Tuan Pratt dari Departemen Kehakiman bulan Juni lalu dan menyusun surat bahwa pencarian yang rajin tidak menemukan dokumen lain.

Pada bulan Maret, jaksa melanggar hak istimewa pengacara-klien Mr. Corcoran dengan Mr. Trump di bawah kejahatan pengecualian penipuan, ketentuan undang-undang yang dapat digunakan ketika penyelidik memiliki bukti bahwa layanan pengacara mungkin telah digunakan dalam pelaksanaan kejahatan .

Hakim Beryl A. Howell, Ketua Juri Agung di Pengadilan Distrik Federal Washington, menemukan bahwa jaksa penuntut telah menunjukkan bukti yang cukup bahwa Trump sengaja menyesatkan Tuan Corcoran tentang dokumen yang masih dimilikinya.

The Times sebelumnya melaporkan bahwa Hakim Howell, menulis dalam catatan tertutup, menggambarkan apa yang disebutnya “penyesatan” Trump dalam berurusan dengan Arsip Nasional pada tahun 2021 dan awal tahun lalu, dengan mengatakan bahwa itu “tampaknya merupakan latihan” untuk cara penanganannya. somasi di hadapan Tribunal Grand jury Mei lalu, menurut seseorang yang mengetahui isi memo tersebut.

Dalam memorandum tersegel yang menjelaskan alasan putusannya bahwa Corcoran tidak boleh dilindungi dengan hak istimewa pengacara-klien, Justice Howell menyentuh beberapa kasus yang dipandang jaksa sebagai bukti kemungkinan halangan dan kepemilikan materi pemerintah yang salah pada Trump. . Untuk bagiannya, kata orang yang akrab dengan isinya.

READ  Kritikus mengklaim bahwa Vladimir Putin memiliki kapal pesiar senilai $700 juta di Italia

“Bukti lain menunjukkan bahwa mantan presiden sengaja berusaha untuk menyimpan dokumen rahasia ketika dia tidak berwenang melakukannya, dan mengetahuinya,” tulis Howell.

Hakim Howell mengakui bahwa standar untuk memenuhi pengecualian kejahatan dan penipuan lebih rendah daripada yang diperlukan untuk mengajukan tuntutan atau memenangkan putusan juri, menurut orang yang mengetahui apa yang dia tulis. Namun, hakim menjelaskan bahwa dia yakin pemerintah memenuhi ambang batas, untuk menghalangi proses dewan juri dan untuk “menyimpan informasi pertahanan nasional secara tidak sah,” kata orang tersebut.

“Pemerintah memberikan bukti yang cukup bahwa mantan presiden memiliki dokumen berwujud yang berisi informasi tentang pertahanan nasional,” tulisnya, menambahkan bahwa itu menunjukkan bahwa dia “gagal menyerahkan dokumen tersebut kepada petugas yang berhak menerimanya.”

Di poin lain, Hakim Howell berbicara tentang maksud dan pemikiran Trump, dengan mengatakan bahwa pemerintah juga telah memberikan bukti yang cukup untuk memenuhi beban menunjukkan bahwa mantan presiden secara sadar menyimpan dokumen rahasia tersebut, kata orang tersebut.

Dia juga mencatat bahwa penggeledahan lain atas properti Trump akhir tahun lalu, yang dilakukan oleh para ahli atas nama Trump setelah tekanan dari jaksa, menemukan dokumen tambahan yang ditandai secara diam-diam di kamar tidur Mar-a-Lago miliknya, menurut orang yang melihat dokumen tersebut. . Dia berkata.

“Secara khusus, tidak ada alasan yang dibuat tentang bagaimana mantan presiden dapat melewatkan dokumen rahasia yang ditemukan di kamar tidur Mar-a-Lago-nya,” tulis Hakim Howell, menurut orang yang diberi pengarahan tentang isi memonya.