April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kelompok anti-Kremlin terlibat dalam serangan perbatasan yang dipimpin oleh neo-Nazi

Kelompok anti-Kremlin terlibat dalam serangan perbatasan yang dipimpin oleh neo-Nazi

Sekelompok pejuang sekutu Ukraina, yang awal pekan ini terlibat dalam pertempuran paling sengit di dalam perbatasan Rusia sejak invasi, mengumpulkan pers asing dan domestik di lokasi yang dirahasiakan pada hari Rabu untuk merayakan, mengejek Kremlin, dan menunjukkan apa yang terjadi. Mereka menyebut mereka “piala militer” dari serbuan mereka ke tanah air mereka: Rusia.

Pemimpin mereka, Denis Kapustin, bangga bahwa pasukan Rusia anti-Putinnya pada satu titik menguasai 42 kilometer persegi, atau 16 mil persegi, wilayah Rusia.

Dia berkata, “Saya ingin membuktikan bahwa melawan seorang tiran adalah mungkin.” Kekuatan Putin tidak terbatas, dinas keamanan dapat mengalahkan, mengontrol, dan menyiksa yang tak berdaya. Tapi begitu mereka menghadapi perlawanan bersenjata lengkap, mereka melarikan diri.

Itu adalah retorika seorang pejuang kemerdekaan pembangkang, tetapi ada catatan menggelegar yang menonjol sejelas tambalan Matahari Hitam neo-Nazi di seragam tentara: Tuan Kapustin dan anggota terkemuka kelompok bersenjata yang dipimpinnya, Relawan Rusia Korps, secara terbuka mendukung pandangan sayap kanan. Memang, pejabat Jerman dan kelompok kemanusiaan, Termasuk Liga Anti Fitnahtelah mengidentifikasi Tuan Kapustin sebagai seorang neo-Nazi.

Pak Kapustin yang sudah lama menggunakan alias Denis Nikitin namun biasanya menggunakan tanda panggilan militernya, White Rex, adalah warga negara Rusia yang pindah ke Jerman pada awal tahun 2000-an. Dia berhubungan dengan sekelompok penggemar sepak bola yang kejam dan kemudian menjadi “salah satu aktivis paling berpengaruh” di A.J Kelompok sempalan neo-Nazi di kancah seni bela diri campuranKata pejabat di negara bagian North Rhine-Westphalia, Jerman.

Itu kabarnya Pak Kapustin dilarang Dia dicegah memasuki wilayah Schengen bebas visa 27 negara Eropa, tetapi hanya mengatakan bahwa Jerman telah mencabut izin tinggalnya.

Fakta bahwa kelompok tersebut telah menarik perhatian untuk operasinya dan menghidupkan kembali liputan tentang hubungan kelompok tersebut dengan neo-Nazi merupakan perkembangan yang memalukan bagi pemerintah Ukraina, terutama sejak Presiden Rusia Vladimir Putin membenarkan invasinya atas klaim palsu memerangi neo-Nazi. Nazi menjadikannya subjek reguler propaganda Kremlin.

READ  India menandatangani perjanjian perdagangan bebas senilai $100 miliar dengan empat negara di luar Uni Eropa

Sebagian besar kelompok anti-Rusia menyimpan ambisi politik lama untuk pulang dan menggulingkan pemerintah Rusia dan Belarusia.

“Pasukan sukarelawan Rusia sedang memasuki dan menghancurkan pemerintahan saat ini – itulah satu-satunya cara,” kata Kapustin awal tahun ini. “Anda tidak dapat membujuk seorang tiran untuk pergi, dan kekuatan lain mana pun akan dianggap sebagai penyerbu.”

Anggota Legiun Rusia Bebas dan Korps Sukarelawan Rusia berpose untuk wartawan minggu ini pada konferensi pers di Ukraina utara.kredit…Finbarr O’Reilly untuk The New York Times

Faktanya, kelompok sayap kanan di Ukraina merupakan minoritas kecil, dan Ukraina membantah terlibat dalam Legiun Relawan Rusia atau peran apa pun dalam pertempuran di sisi perbatasan Rusia. Tapi Mr Kapustin mengatakan kelompoknya “pasti mendapat banyak dorongan” dari otoritas Ukraina.

Beberapa orang di sayap kanan Rusia telah lama membuat kesal Putin, terutama karena dia memenjarakan banyak kaum nasionalis, serta kebijakannya tentang imigrasi dan apa yang mereka anggap memberikan terlalu banyak kekuasaan kepada minoritas seperti etnis Chechnya. Sejak Revolusi Maidan 2014 dan dimulainya perang antara Ukraina dan separatis yang didukung Rusia di wilayah Donbass timur, banyak yang telah pulang ke Ukraina dan sekarang bertempur di pihak negara adopsi mereka.

Korps Sukarelawan Rusia, juga dikenal dengan inisial Rusia RDK, adalah salah satu dari dua kelompok pejuang anti-Rusia yang melancarkan serangan lintas perbatasan di wilayah Belgorod selatan Rusia pada hari Senin, melawan pasukan musuh selama dua hari pertempuran kecil.

Kelompok itu mengatakan tujuan dari serangan itu adalah untuk memaksa Moskow untuk memindahkan tentara dari wilayah pendudukan Ukraina untuk mempertahankan perbatasannya, dan untuk memperluas pertahanannya menjelang serangan balik Ukraina yang direncanakan, sebuah tujuan yang sejalan dengan tujuan yang lebih luas dari militer Ukraina.

READ  Ukraina mengatakan pertempuran di timur semakin intensif

Korps Sukarelawan Rusia juga mengaku bertanggung jawab atas dua insiden di wilayah perbatasan Rusia Bryansk pada bulan Maret dan April.

Kelompok kedua adalah Legiun Rusia Bebas, yang beroperasi di bawah payung Legiun Internasional Ukraina, sebuah kekuatan yang terdiri dari sukarelawan Amerika dan Inggris, serta Belarusia, Georgia, dan lainnya. Itu diawasi oleh Angkatan Bersenjata Ukraina dan diperintahkan oleh perwira Ukraina.

Pada konferensi pers hari Rabu, Kapustin menegaskan bahwa kelompoknya tidak berada di bawah kendali militer Ukraina, tetapi mengatakan militer mengharapkan “keberuntungan” bagi para pejuang. Dia mengatakan “tidak ada yang lain selain dorongan” di pihak Ukraina.

“Semua yang kami lakukan, setiap keputusan yang kami buat, di luar batas negara adalah keputusan kami sendiri atas apa yang kami lakukan. Tentunya, kami dapat meminta rekan dan teman kami untuk membantu mereka membuat rencana.” “Mereka akan mengatakan ‘ya, tidak’ dan itu semacam dorongan, bantuan yang saya bicarakan.” Klaim ini tidak dapat diverifikasi secara independen.

Andriy Chernyak, perwakilan dari intelijen militer Ukraina, membela kesediaan Kiev untuk mengizinkan kelompok itu berperang atas namanya.

“Ukraina pasti mendukung semua orang yang siap melawan rezim Putin,” katanya, menambahkan: “Orang-orang datang ke Ukraina dan mengatakan mereka ingin membantu kami melawan rezim Putin, jadi tentu saja kami mengizinkan mereka, seperti banyak orang lain dari negara asing. .”

Ukraina menggambarkan serangan itu sebagai “krisis internal Rusia” mengingat anggota kelompok itu sendiri adalah orang Rusia.

Beberapa analis menyangkal pentingnya RDK sebagai kekuatan tempur bahkan saat mereka memperingatkan bahaya yang ditimbulkannya. Michael Colburn, seorang peneliti untuk Bellingcat yang melaporkan sayap kanan internasional, mengatakan dia ragu bahkan untuk menyebut Korps Sukarelawan Rusia sebagai unit militer.

“Ini adalah kelompok sayap kanan neo-Nazi yang diasingkan yang membuat serangan ini ke wilayah yang dikuasai Rusia yang tampaknya lebih peduli untuk membuat konten di media sosial daripada apa pun,” kata Colburn.

READ  Staf konsulat China di Manchester menyerang seorang pengunjuk rasa pro-Hong Kong
“Ukraina pasti mendukung semua orang yang siap melawan rezim Putin,” kata Andrei Chernyak, perwakilan intelijen militer Ukraina.kredit…Finbarr O’Reilly untuk The New York Times

Beberapa anggota RDK lain yang difoto selama penggerebekan perbatasan secara terbuka menganut pandangan neo-Nazi. Layanan keamanan Ukraina menangkap seorang pria bernama Aleksandr Skachkov pada tahun 2020 karena menjual terjemahan bahasa Rusia dari manifesto supremasi kulit putih Christchurch, penembak Selandia Baru, yang membunuh 51 jemaah masjid pada tahun 2019. Skachkov dibebaskan dengan jaminan setelah menghabiskan satu bulan di penjara .

Anggota lainnya, Aleksey Levkin, yang membuat video selfie dengan mengenakan lencana RDK, merupakan pendiri grup bernama woutangogend yang dimulai di Rusia tetapi kemudian pindah ke Ukraina. Tuan Levkin juga menyelenggarakan Festival Black Metal Sosialis Nasional, yang dimulai di Moskow pada 2012 tetapi diadakan di Kiev dari 2014 hingga 2019.

Gambar-gambar yang diposting online oleh para pejuang awal pekan ini menunjukkan mereka berdiri di depan peralatan Rusia yang direbut, beberapa mengenakan tambalan dan peralatan bergaya Nazi. Satu tambalan menggambarkan anggota bertopeng dari Ku Klux Klan.

Colburn mengatakan gambar Kapustin dan para pejuangnya dapat merusak pertahanan Ukraina dengan membuat sekutu waspada bahwa mereka mungkin mendukung kelompok bersenjata sayap kanan.

Dia berkata, “Saya khawatir hal seperti ini dapat menjadi bumerang bagi Ukraina karena mereka bukanlah orang-orang misterius.” “Ini bukan orang tanpa wajah, dan mereka tidak membantu Ukraina dalam arti praktis apa pun.”

Mr Kapustin, yang fasih berbahasa Inggris dan Jerman selain berbahasa Rusia, mengatakan kepada wartawan dia tidak berpikir memanggilnya “alt-right” adalah “tuduhan”.

Dia berkata, “Kami tidak pernah menyembunyikan pendapat kami.” “Kami adalah organisasi sayap kanan, konservatif, militeristik, dan kuasi-politik,” katanya.

Thomas Gibbons NeffDan Andrew E. Kramer Dan Oleg Matsnev Berkontribusi dalam penyusunan laporan.