April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Presiden Venezuela Nicolas Maduro menerima nominasi untuk pemilu nasional mendatang; Dia mencari masa jabatan ketiga

Presiden Venezuela Nicolas Maduro menerima nominasi untuk pemilu nasional mendatang;  Dia mencari masa jabatan ketiga

Presiden Venezuela Nicolas Maduro pada hari Sabtu menjadi kandidat resmi partainya untuk pemilihan presiden mendatang pada bulan Juli, yang akan memungkinkan dia untuk memasuki masa jabatan ketiga berturut-turut tanpa adanya persaingan nyata.

Bukan hal yang aneh jika pemilu di Venezuela dilanda kontroversi sejak pemerintah Venezuela mendiskualifikasi lawan utama Maduro, Maria Corina Machado – yang memenangkan pemilihan pendahuluan koalisi oposisi dengan lebih dari 90% suara – dari memegang jabatan publik selama 15 tahun.

FILE – Dalam file foto 22 Januari 2021 ini, Presiden Venezuela Nicolas Maduro berbicara dalam upacara yang menandai dimulainya tahun peradilan di Mahkamah Agung di Caracas, Venezuela.

Foto AP/Mathias Delacroix, file)


Maduro menerima pencalonan Partai Sosialis Bersatu yang berkuasa untuk pemilihan presiden yang dijadwalkan pada 28 Juli dalam rapat umum partai di Caracas, dengan mengatakan bahwa ia mendapat “dukungan dari rakyat.” Menurut partai tersebut, keputusannya mendapat dukungan lebih dari empat juta anggota yang memilih kandidatnya minggu lalu.

“Tidak ada orang yang bisa sendirian,” kata Maduro, “Saya di sini untuk rakyat.” Ia menambahkan, “Di sini kandidatnya bukan Maduro. Di sini kandidatnya adalah rakyat.”

Maduro, penerus yang dipilih sendiri oleh Presiden Hugo Chavez, naik ke tampuk kekuasaan pada Maret 2013 setelah kematian Chavez, yang pesonanya membuatnya mendapatkan kasih sayang dan suara jutaan orang. Memenangkan masa jabatan berikutnya akan menjadikan Maduro sebagai kepala pemerintahan Venezuela hingga tahun 2031.

Di bawah pemerintahannyaVenezuela telah terjerumus ke dalam krisis ekonomi yang parah, yang hanya diperburuk oleh sanksi AS. Krisis ini telah menyebabkan jutaan orang kehilangan tempat tinggal Untuk berimigrasi dari Amerika Selatandengan banyak dari mereka kini menuju Amerika Serikat.

Pemerintah AS mencabut beberapa sanksi yang dijatuhkan pada sektor minyak, gas, dan pertambangan Venezuela tahun lalu setelah Maduro setuju dengan oposisi untuk berupaya menciptakan kondisi pemilu yang memungkinkan adanya persaingan yang setara.

Namun pemerintahan Biden mendapat sedikit kelegaan setelah Mahkamah Agung Venezuela menguatkan larangan terhadap Machado. Mereka juga mengancam akan menarik bantuan tambahan jika pemerintahan Maduro terus menentang perjanjian tersebut.

Batas waktu untuk mendaftarkan calon adalah tanggal 25 Maret, namun Machado sejauh ini menegaskan bahwa ia akan terus melanjutkannya “sampai akhir”, meskipun ia belum menjelaskan bagaimana ia akan menghindari larangan memegang jabatan.

Dalam beberapa hari terakhir, koalisi oposisi mempertanyakan proses pemilu dan menyerukan “penghormatan terhadap hukum.”

Tokoh oposisi lainnya juga tidak disertakan, seperti Henrique Capriles, seorang calon presiden dua kali, yang menolak berpartisipasi sebelum pemilihan pendahuluan.

Capriles termasuk di antara semakin banyak suara penentang pemerintah dan pemimpin asing yang mendesak Machado mundur agar para pemilih bisa mendukung alternatif lain. Dia mendesaknya untuk “merasa nyata” minggu ini saat Machado bergerak maju.

“Mereka mengira ini hanya pemilu biasa, pertarungan pemilu lain di mana mereka bisa mengalahkan atau menipu kami, dan kami akan tetap diam dan menundukkan kepala. Mereka tidak mengerti apa pun,” kata Machado kepada para pendukungnya. Beberapa pawai.

READ  China telah memperingatkan agar tidak menggunakan kekerasan terhadap Taiwan