Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Presiden baru Taiwan, Lai Ching-te, menghadapi tantangan besar

Presiden baru Taiwan, Lai Ching-te, menghadapi tantangan besar

Presiden baru Taiwan, Lai Ching-te, bersiap untuk menjabat pada hari Senin, menghadapi pilihan sulit tentang bagaimana menjamin masa depan demokrasi di pulau itu di masa yang penuh gejolak – dengan perang yang berkecamuk di luar negeri, perpecahan di Amerika Serikat mengenai prioritas keamanan global Amerika, dan konflik politik. Perpecahan di Taiwan mengenai cara menjaga perdamaian yang rapuh dengan Tiongkok.

Bapak Lai telah berjanji untuk mengarahkan Taiwan ke jalur yang aman melalui bahaya-bahaya ini, sebuah topik yang kemungkinan besar akan ia soroti dalam pidato pelantikannya di lapangan umum di Taipei. Ia mengatakan akan terus memperkuat hubungan dengan Washington dan mitra Barat lainnya sambil melawan ancaman Beijing dan memperkuat pertahanan Taiwan. Namun, Trump juga dapat memberikan perdamaian tentatif kepada Beijing, dan menyambut baik dimulainya kembali perundingan jika pemimpin Tiongkok Xi Jinping mengesampingkan syarat utamanya: Taiwan menerima bahwa negaranya adalah bagian dari Tiongkok.

“Kita akan melihat penekanan pada kesinambungan dalam keamanan nasional, isu-isu lintas Selat dan kebijakan luar negeri,” kata Li Wen, direktur internasional Partai Progresif Demokratik Lai dan juru bicara baru pemimpin baru tersebut.

Namun Lai, 64 tahun, menghadapi rintangan saat ia mencoba untuk tetap mengikuti jalan yang ditetapkan pendahulunya, Tsai Ing-wen.

Baik Tsai maupun Lai adalah anggota Partai Progresif Demokratik, yang mempromosikan status terpisah Taiwan dari Tiongkok. Namun, Lai memiliki kepribadian yang berbeda: Ia lebih sopan di depan umum, kurang berpengalaman dalam negosiasi kebijakan luar negeri, dan memiliki catatan pernyataan agresif yang dapat menghantuinya. Dia juga harus bersaing dengan dua partai oposisi yang pada awal tahun ini memenangkan mayoritas kursi di Dewan Legislatif – sebuah tantangan yang belum pernah dihadapi Tsai selama delapan tahun menjabat sebagai presiden.

READ  Warga Gaza marah atas foto-foto yang menunjukkan kerusakan pada masjid abad pertengahan

Ketika Tsai menjabat pada tahun 2016, kebijakan garis keras Xi mulai membangkitkan oposisi dari Barat. Namun negara-negara Barat kini terbebani oleh perang di Ukraina dan Timur Tengah. Xi berupaya melemahkan aliansi yang dibentuk untuk melawan Tiongkok; Pemilu mendatang di Amerika Serikat meningkatkan ketidakpastian mengenai arah kebijakan luar negerinya.

“Ini adalah lingkungan internasional yang jauh lebih berat bagi Lai pada tahun 2024 dibandingkan bagi Tsai pada tahun 2016,” katanya. Khris Templeman, seorang peneliti di Hoover Institution, sebuah wadah pemikir di Universitas Stanford, mempelajari politik Taiwan. “Perang di Ukraina, pergeseran Tiongkok menuju penindasan internal yang lebih besar, memburuknya hubungan AS-Tiongkok, dan permusuhan lintas Selat selama delapan tahun terakhir telah menempatkan Lai pada posisi yang lebih sulit.”

Beijing telah menjelaskan dengan jelas bahwa mereka lebih membenci Lai daripada Tsai. Dalam beberapa minggu dan bulan mendatang, tekanan militer dan perdagangan terhadap Taiwan mungkin meningkat dalam upaya melemahkan kepresidenannya. Tim pejabat Xi Jinping juga secara agresif mendekati Partai Nasionalis, oposisi Taiwan, yang lebih menyukai hubungan lebih dekat dengan Tiongkok dan memenangkan jumlah kursi terbanyak di badan legislatif Taiwan pada pemilu tahun ini.

Meskipun Lai bukanlah orang yang sembrono seperti yang digambarkan oleh pejabat Tiongkok, mereka tidak akan mengabaikan pernyataannya pada tahun 2017 yang menyatakan bahwa ia adalah “pekerja praktis untuk kemerdekaan Taiwan,” kata Brent Christensen, mantan direktur FBI. . Institut Amerika di Taiwan Yang bertemu dengan Tuan Lai ketika dia menjadi politisi yang sedang naik daun. (Washington tidak memiliki hubungan diplomatik formal dengan Taiwan, dan lembaga tersebut adalah kedutaan de facto.)

“Pertunjukan tekad tanpa kompromi dan tidak perlu dipertanyakan lagi untuk melindungi demokrasi tidak mengurangi pembelaan negara-negara seperti Taiwan,” tulis Joseph Wu, menteri luar negeri Taiwan yang akan segera habis masa jabatannya, dalam sebuah artikel. Artikel terakhir Dalam urusan luar negeri. “Faktanya, hal ini merupakan pencegah utama terhadap petualangan di pihak Beijing.”

Namun, ada perdebatan di Taiwan mengenai seberapa besar bantuan Amerika Serikat dalam membangun militer di pulau itu dalam beberapa tahun ke depan, sementara Taiwan masih khawatir dengan perang di Ukraina, Israel, dan Gaza, yang keduanya diperkirakan tidak akan segera berakhir.

Tumpukan pesanan senjata dan peralatan militer Taiwan dari Amerika Serikat telah meningkat hingga hampir $20 miliar pada akhir April. Menurut perkiraan Oleh Eric Gomez dan Benjamin Geltner dari Cato Institute, sebuah wadah pemikir di Washington. Dana tambahan yang baru-baru ini disetujui oleh Kongres untuk Taiwan akan “membantu, tetapi bukan solusi yang tepat,” kata Gomez melalui email.

Lawan-lawan Lai di Taiwan mengatakan bahwa ia berisiko mendorong Taiwan ke dalam kebuntuan keamanan karena tidak dapat berbicara dengan Beijing namun tidak siap menghadapi konfrontasi apa pun. Fu Kun-chi, anggota legislatif Partai Nasionalis Taiwan yang baru-baru ini mengunjungi Tiongkok, menyebut Ukraina sebagai peringatan.

“Sejak zaman kuno, orang-orang dari negara atau wilayah kecil tidak pernah melawan negara tetangga yang lebih besar untuk berperang,” kata Fu dalam sebuah wawancara. Dia bertanya: “Apakah benar-benar kepentingan Amerika untuk melancarkan perang di Selat Taiwan?” Menurut saya tidak. Mungkinkah Amerika Serikat menghadapi tiga medan perang secara bersamaan?

Perpecahan politik internal yang dapat menekan pemerintahan Lai terlihat jelas di badan legislatif Taiwan minggu lalu. Perwakilan dari partai pesaing Dia mendorong, berteriak, dan melawan Mengenai usulan aturan baru mengenai pemeriksaan pejabat pemerintah.

READ  Hamas mengatakan Israel menolak menerima dua sandera tersebut; Israel menyebutnya sebagai propaganda Berita konflik Israel-Palestina

Pejabat pemerintah dan beberapa pakar di Taiwan mengatakan konfrontasi langsung dengan Beijing setelah Lai menjabat tidak mungkin terjadi. Keinginan Xi untuk menstabilkan hubungan dengan Washington dan fokus pada reformasi perekonomian Tiongkok telah mengurangi kesediaannya untuk mengambil risiko krisis terkait Taiwan.

Untuk saat ini, Xi kemungkinan akan memberikan tekanan militer, ekonomi, dan politik terhadap Taiwan. Dalam beberapa bulan terakhir, Tiongkok telah mengirimkan kapal penjaga pantai di dekat Kinmen, sebuah pulau yang dikuasai Taiwan di dekat daratan Tiongkok, dalam sebuah tindakan yang bertujuan untuk mengintimidasi sekaligus menghentikan konflik yang dapat menarik perhatian Washington.

Beberapa pakar mengatakan Lai mungkin bisa mulai meredam ketegangan dengan Beijing dengan memberikan kata-kata yang meyakinkan dalam pidato pelantikannya. Hal ini dapat mencakup penegasan komitmennya terhadap Konstitusi, yang mendasari Taiwan disebut Republik Tiongkok. Orang-orang dekat Lai merasa skeptis terhadap kemungkinan perbaikan hubungan yang signifikan.

Tuan Xi “ingin mendorong persatuan, dan menginginkan kemajuan dalam hal ini,” kata Ai-Chung Lai, presiden Prospect Foundation, sebuah wadah pemikir yang didanai pemerintah di Taipei (yang tidak memiliki hubungan dengan presiden terpilih). “Tetapi Taiwan tidak dapat memberikan konsesi lagi mengenai hal ini, dan ini adalah dilema yang dihadapi Lai Qing Te dalam berurusan dengan Tiongkok.”