Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Prancis Terbuka: Rafael Nadal lebih memilih kalah di final dan memulai langkah baru

Prancis Terbuka: Rafael Nadal lebih memilih kalah di final dan memulai langkah baru

Rafael Nadal mengatakan dia “lebih suka kalah di final pada hari Minggu” dengan kaki kiri yang baru setelah memainkan pertandingan ke-14nya di Prancis Terbuka pada hari Jumat. Nadal mencapai final setelah Alexander Zverev terpaksa mundur dari pertandingan perempat final karena cedera engkel. Juara 13 kali itu akan mengejar rekor gelar Grand Slam ke-22 pada hari Minggu, tetapi dia bersikeras di seluruh Roland Garros bahwa cedera kronis pada kaki kirinya berarti setiap pertandingan bisa menjadi yang terakhir dalam karir profesionalnya.

“Tanpa diragukan lagi, kekalahan terbaik di final,” kata Nadal, yang genap berusia 36 tahun pada Jumat.

“Pendapat saya tidak berubah. Kaki baru saya akan membuat saya lebih bahagia dalam kehidupan sehari-hari.

“Kemenangan itu sangat indah dan memberi Anda dorongan adrenalin, tetapi itu sementara dan kemudian Anda harus melanjutkan hidup.”

“Saya memiliki kehidupan di depan saya dan di masa depan saya ingin bermain olahraga dengan teman-teman saya. Kebahagiaan saya di depan gelar apa pun,” tegasnya.

Nadal akan menghadapi Casper Ruud di final, Minggu.

Sementara itu, Nadal mengatakan hanya “manusiawi” yang bersimpati kepada Zverev setelah cedera yang memaksanya mundur dari semifinal.

Petenis nomor tiga dunia Jerman Zverev terpaksa meninggalkan lapangan dengan kursi roda setelah jatuh di akhir set kedua, menyebabkan dia menggeliat dan menjerit kesakitan.

Ketika dia kembali ke Court Philippe Chatrier dengan kruk untuk menghentikan pertandingan, kedua pria itu berpelukan hangat.

“Jika Anda manusia, Anda merasa kasihan pada seorang rekan kerja,” kata Nadal.

Zverev turun 7-6 (10/8), 6-6 setelah lebih dari tiga jam waktu bermain untuk memukul teror.

“Tidak mudah untuk dibicarakan. Saya harap dia tidak cedera parah dan saya harap dia tidak patah,” kata Nadal. “Saya bersamanya saat dia menikmati USG.”

READ  Playoff NFL 2023: Klasemen untuk delapan tim, dengan Chiefs dan Eagles memuncaki bidang bakat

Pertandingan diadakan di bawah atap Stade Philippe Chatrier, menciptakan kondisi yang sangat basah dengan 15.000 penonton yang menonton.

Namun, Nadal mengatakan pengadilan tidak dalam posisi yang buruk.

“Itu kecelakaan, itu hanya momen sial.”

Nadal memuji penampilan Zverev saat petenis Jerman itu mencoba menjadi pemain Jerman pertama yang mencapai final sejak Michael Stitch pada 1996.

“Itu adalah pertandingan yang sangat sulit. Dia bermain sangat baik dan saya tahu betapa dia harus memenangkan Grand Slam.

Promosi

“Kondisinya tidak ideal bagi saya. Saya harus melakukan banyak hal untuk bertahan. Set pertama adalah keajaiban tetapi saya berjuang.”

(Kisah ini belum diedit oleh kru NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)

Topik yang disebutkan dalam artikel ini