Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Prabowo Subianto dari Indonesia harus tetap berada di Tiongkok

Prabowo Subianto dari Indonesia harus tetap berada di Tiongkok

Pada tanggal 1 April 2024, Presiden terpilih Indonesia Prabowo Subianto mengunjungi Beijing atas undangan Presiden Tiongkok Xi Jinping. Pada tanggal 14 Februari 2024, Prabowo, yang meraih kursi kepresidenan melalui cara-cara yang halus namun meragukan, tidak membuang-buang waktu untuk menunjukkan niatnya untuk bekerja sama dengan Tiongkok.

Sekaligus Indonesia Menghormati hubungannya Selain Jepang dan Malaysia, hubungannya dengan Tiongkok juga tidak bisa dilebih-lebihkan. Tiongkok tidak hanya berinvestasi besar-besaran dalam proyek infrastruktur dan konektivitas Indonesia, namun meningkatnya dikotomi AS-Tiongkok dan sikap agresif Tiongkok yang terus berlanjut di Laut Cina Selatan menjadikan Indonesia rentan. Dengan tiga titik persimpangan terpenting di dunia – Selat Malaka, Lombok, dan Sumba – Indonesia merupakan wilayah yang paling penting secara geostrategis dalam konflik Indo-Pasifik yang lebih luas.

Kebijakan luar negeri Tiongkok secara umum sama Penangkapan elit, yang berarti kemenangan pemilu Prabowo segera menempatkan mantan jenderal angkatan darat itu dalam perhatian Xi. Tujuan utama panggilan Xi kepada Prabowo adalah untuk menanyakan apakah ia akan mengambil sikap yang sama terhadap Tiongkok seperti yang dilakukan presiden Indonesia saat ini, Joko “Jokowi” Widodo.

Jokowi yang masa jabatannya berakhir pada Oktober 2024, mengunjungi Tiongkok Dia bertemu Xi delapan kali dan 12 kali dalam 10 tahun. Selain mendorong peningkatan perdagangan, Jokowi memberikan angka yang signifikan Kesepakatan infrastruktur dengan Tiongkok. Namun akar dari investasi semacam itu sudah ada sebelum Jokowi. Antara tahun 2000 dan 2017, Indonesia menerima penanaman modal asing langsung (foreign direct investment) dari Tiongkok tertinggi keempat, menerima $4,42 miliar, dan tertinggi keenam menerima aliran dana resmi lainnya, sebesar $29,96 miliar.

Pada tahun 2021, Eksposur utang negara Indonesia ke Tiongkok $4,95 miliar, namun utang publik “tersembunyi” lainnya sebesar $17,28 miliar – utang yang dikeluarkan oleh badan usaha milik negara Indonesia – tidak ada dalam buku besar pemerintah. Dengan demikian, pada tahun 2021, 78 persen utang Indonesia ke Tiongkok tidak didukung oleh jaminan negara.

READ  Orang Terkaya Indonesia (29 Mei 2023)

Prabowo ingin membatasi peningkatan eksposur utang Indonesia ke Tiongkok. Meski demikian, ia akan mempertahankan pendekatan yang sama terhadap Tiongkok seperti yang dilakukan Jokowi.

Indonesia tidak memiliki kebijakan Tiongkok yang akomodatif. Sebaliknya, ini adalah hubungan pribadi. Dan kepresidenan Prabowo bisa menjadi perpanjangan tangan dari kepresidenan Jokowi. Faktanya, putra Prabowo-Jokowi, Gibran Rakabuming, mencalonkan diri bersama Raqqa untuk mengamankan kursi presiden. Namun Gibran baru dianggap layak mencalonkan diri setelah Mahkamah Konstitusi Indonesia dipimpin oleh paman Gibran, Anwar Usman. Amandemen negara Undang-Undang Pemilihan Umum tahun 2017 membuat Gibran yang berusia 36 tahun memenuhi syarat untuk ikut pemilu – Undang-undang Pemilihan Umum menetapkan usia minimum yang memenuhi syarat adalah 40 tahun – karena ia sudah memegang jabatan politik.

Prabowo kalah dari Jokowi pada tahun 2014 dan 2019 – dan Hingga Oktober 2023, bahkan belum ada keinginan untuk mempertahankan kursi presiden. Kemenangan telak Prabowo adalah bukti bahwa legitimasi presidennya sebagian besar berasal dari dirinya. Hubungan intim yang baru Bersama Jokowi. Tidak mengherankan, Jokowi sendiri adalah seorang “Sinkronisasi” antara pemerintahannya yang akan keluar dan rencana kelompok Prabowo-Kibran yang akan datang.

Oleh karena itu, kecil kemungkinannya Prabowo akan mengubah kebijakan Tiongkok. Hal ini kontras dengan Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr Keputusan untuk menentang Tiongkok Berbeda dengan pendahulunya Rodrigo Duterte. Meskipun saudara perempuan Duterte, Sara, adalah wakil presiden Marcos, Marcos tidak menikmati hubungan yang sehat dengannya. Sebagian karena rusaknya hubungannya dengan pendahulunya.

Indonesia juga sudah sangat dekat dengan Tiongkok. Negara ini berada di urutan kedua setelah Pakistan dalam hal proyek infrastruktur yang didanai Tiongkok yang sudah berjalan dengan nilai proyek sebesar $20,3 miliar. Indonesia mempunyai 71 proyek di Pakistan, disusul Kamboja 82 proyek.

READ  Melindungi lahan basah sangat penting bagi Indonesia untuk memenuhi tujuan iklimnya, kata studi tersebut

Pada tahun 2022, perdagangan bilateral Indonesia-Tiongkok akan mencapai $149,1 miliar, meningkat 19,8 persen dibandingkan tahun lalu, dengan Tiongkok sebagai sumber investasi terbesar kedua di Indonesia, yang berinvestasi sebesar $8,2 miliar. Pada bulan Juli 2023, janji Tiongkok Tambahan $44,89 miliar ke Indonesia dan $21,7 miliar lainnya di bulan September.

Prabowo akan mencoba untuk merekonsiliasi posisi resmi non-blok Indonesia, dan sangatlah bodoh jika berpikir bahwa Tiongkok tidak akan pernah menerima pinjaman tersebut.

Pada saat yang sama, Prabowo tidak menunjukkan tanda-tanda akan membatasi investasi Tiongkok. Misalnya, pada bulan November 2023, Prabowo membela pembangunan Rempang Eco-City yang didanai Tiongkok, sebuah kawasan industri di mana masyarakat adat dapat melihat kawasan mereka sendiri. Tanah yang diperoleh secara wajib Untuk membangun fasilitas manufaktur kaca dan panel surya milik China. Setelah warga setempat memprotes konversi rumah mereka menjadi kawasan industri milik asing, Prabowo dibuat bingung, Salahkan kerusuhan yang terjadi Tentang campur tangan aktor asing.

Ketiga, angkatan laut Indonesia kecil dibandingkan Tiongkok. Indonesia memiliki 18.000 pulau dan 5 juta kilometer persegi perairan, namun angkatan lautnya hanya terdiri dari empat kapal selam. Kapan Ada banyak proyek Prabowo, menteri pertahanan saat ini, yang jumlahnya dua kali lipat dari angkatan laut, belum menandatangani perjanjian. Pembangunan kapal selam. Meskipun Prabowo telah menyatakan kedaulatan maritim Indonesia sebagai hal yang tidak dapat dinegosiasikan, kenyataannya adalah bahwa pendekatan tidak terucapkan yang dilakukan Indonesia adalah melakukan apa saja untuk mencegah konflik dan mempertahankan status regional. Sejauh ini hal ini telah dicapai melalui pembicaraan rahasia dan dialog dengan Tiongkok.

Apakah Tiongkok benar-benar ingin berperang untuk “bersatu kembali” dengan Taiwan masih menjadi dugaan. Tiongkok mungkin hanya ingin diakui sebagai hegemoni teritorial dan terus memiliki akses ke Laut Cina Selatan, meskipun Konvensi PBB tentang Hukum Laut membuat invasi Tiongkok ke Taiwan, menurut beberapa sumber, sangat kecil kemungkinannya. Kata rumor penuh dengan Xi dapat meluncurkan kampanye “reunifikasi” pada awal tahun 2025.

READ  Indonesia mencatat surplus anggaran sebesar Rp132,2 triliun hingga Mei

Sederhananya, tidak ada kebijakan Tiongkok yang koheren di Indonesia, dan perubahan di bawah kepemimpinan Prabowo sangat kecil kemungkinannya. Meskipun begitu Tiongkok menginvasi TaiwanTidak ada yang bisa dilakukan Indonesia kecuali menyerukan diakhirinya konflik.

Artikel ini adalah yang pertama Diterbitkan Di Forum Asia Timur.

Daniel Peterson adalah dosen politik Asia Tenggara di Queen’s University London, tempat ia mempelajari politik Islam, Indonesia, dan hubungan Indonesia-Tiongkok.