Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Polisi Hong Kong dikecam karena memberikan hadiah uang tunai kepada aktivis demokrasi di pengasingan

Polisi Hong Kong dikecam karena memberikan hadiah uang tunai kepada aktivis demokrasi di pengasingan

Gambar Anthony Kwan / Getty

Polisi Nasional Hong Kong telah memberikan penghargaan kepada delapan aktivis demokrasi di pengasingan, termasuk mantan anggota parlemen Nathan Law.


Hongkong
CNN

Polisi Hong Kong pada hari Senin memberikan hadiah $1 juta ($127.603) kepada delapan aktivis demokrasi terkemuka, dalam sebuah langkah yang dikecam keras oleh kelompok hak asasi manusia dan pemerintah Barat.

Para aktivis, termasuk Nathan Law, Dennis Kwok dan Ted Hoy, telah didakwa dengan pelanggaran keamanan nasional mulai dari kolusi dengan pasukan asing hingga menumbangkan kekuasaan negara.

setelah Tinggalkan Hongkong Dalam beberapa tahun terakhir, banyak aktivis terus berbicara menentang apa yang mereka katakan sebagai tindakan keras Beijing terhadap kebebasan dan otonomi di kota mereka.

Kelompok tujuh pria dan satu wanita itu berbasis di AS, Kanada, Inggris, dan Australia – negara-negara yang telah menangguhkan perjanjian ekstradisi dengan Hong Kong karena khawatir akan kontroversi. UU Keamanan Nasional.

Itu adalah hukum universal dipaksakan oleh Beijing di Hong Kong pada tahun 2020, setelah protes pro-demokrasi besar-besaran mengguncang kota semi-otonom itu setahun sebelumnya. Separatisme, subversi, terorisme, dan kolusi dengan kekuatan asing dikriminalisasi dan dihukum penjara seumur hidup.

Kritikus mengatakan undang-undang tersebut telah digunakan untuk menghancurkan gerakan oposisi kota, merombak sistem pemilihannya, membungkam media yang blak-blakan, dan melumpuhkan masyarakat sipil yang dulunya bersemangat. Beberapa tokoh pro-demokrasi terkemuka di Hong Kong telah ditangkap atau melarikan diri ke pengasingan.

Pemerintah Hong Kong telah berulang kali membantah bahwa undang-undang keamanan nasional menekan kebebasan. Sebaliknya, dia menegaskan, hukum mengakhiri anarki dan memulihkan stabilitas kota.

Pada hari Senin, polisi mengatakan pada konferensi pers bahwa 260 orang telah ditangkap berdasarkan undang-undang keamanan nasional, 79 di antaranya telah dihukum karena kejahatan termasuk vandalisme dan terorisme.

READ  Pemberi pinjaman multilateral yang berbasis di Beijing menangguhkan kegiatan terkait Rusia

Kepala Inspektur Steve Lee, dari Departemen Keamanan Nasional kepolisian, mengatakan kepada wartawan bahwa polisi telah memperoleh surat perintah penangkapan dari pengadilan untuk delapan aktivis tersebut.

“Kami sama sekali tidak mengorganisir pertunjukan atau menyebarkan teror. Kami menerapkan hukum,” katanya.

Amerika Serikat dan Inggris mengutuk langkah ini dan Australia, yang pemerintahnya telah mendesak Hong Kong untuk menarik tawaran hadiah dan menyatakan keprihatinan tentang target tokoh-tokoh demokrasi.

Human Rights Watch nirlaba juga mengkritik undang-undang keamanan nasional karena menciptakan “lapisan legitimasi dalam menghapus hak asasi manusia penduduk Hong Kong”, dan mendesak pemerintah demokratis untuk memberikan perlindungan yang lebih besar bagi aktivis yang diasingkan atau memberlakukan lebih banyak sanksi terhadap Hong Kong. . Pemerintah.

Kevin Yam, seorang pengacara yang termasuk di antara delapan orang yang menjadi sasaran, mengatakan dia “diliputi ucapan selamat” karena diberi “kehormatan berada dalam daftar” sejak konferensi pers polisi hari Senin.

“Saya tidak merasa senang tentang itu, tapi saya merasa sedih karena orang-orang Hong Kong sekarang melihat hal-hal seperti itu, karena itu merupakan indikasi betapa rendahnya Hong Kong di mata banyak orang,” katanya kepada CNN Australia.

Law, yang sekarang berbasis di Inggris, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa meskipun berita itu membuat stres dan berarti dia harus lebih berhati-hati saat bepergian, itu tidak mengejutkan. Dia mengkritik undang-undang keamanan nasional yang digunakan untuk “menekan suara-suara yang tidak setuju”, dan menegaskan kembali harapannya bahwa suatu hari Hong Kong akan mendapatkan demokrasi penuh.

“Saya hanya orang Hong Kong yang berbicara atas nama orang Hong Kong – itu saja,” katanya, mendesak penonton untuk tidak bekerja sama dengan acara penghargaan tersebut. “Kita tidak boleh tutup mulut atau membatasi diri kita sendiri, kita juga tidak boleh mengalami intimidasi atau pemerasan politik, atau hidup dalam ketakutan.”

READ  Dan Bonino: Amerika Serikat memilih opsi "terburuk" dengan mengirim Pelosi ke Taiwan

Anna Kwok, juga salah satu aktivis yang diasingkan bernama Monday, menulis di Twitter bahwa foto yang dirilis oleh polisi adalah foto yang diambilnya saat berusia 18 tahun untuk mendapatkan ID-nya.

“Tidak akan pernah ada remaja berusia 18 tahun yang mengira foto itu akan dirilis secara global dengan surat perintah penangkapan (dengan hadiah) 8 tahun kemudian,” tulisnya.

Dalam pernyataan yang lebih panjang, Kwok, yang berbasis di AS, mengatakan langkah itu “jelas” dimaksudkan untuk mengintimidasi pendukung pro-demokrasi dan mendorong “pembersihan lebih lanjut” dari aktivis yang tersisa.