Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

GoFundMe menolak untuk membatalkan penggalangan dana untuk polisi yang dituduh menembak remaja, Nahl M

GoFundMe menolak untuk membatalkan penggalangan dana untuk polisi yang dituduh menembak remaja, Nahl M

Lebih dari satu juta euro telah disumbangkan kepada petugas polisi, yang dituduh melakukan penembakan fatal terhadap seorang anak laki-laki berusia 17 tahun.

GoFundMe telah menolak untuk menghapus crowdfunding online untuk seorang petugas polisi yang dituduh membunuh seorang remaja selama pemberhentian lalu lintas di Nanterre, dekat Paris.

Penggalangan dana, yang didirikan oleh Jean Messiha, mantan penasihat politisi sayap kanan Marine Le Pen, sejauh ini telah mengumpulkan lebih dari €1 juta.

Deskripsi GoFundMe mengatakan dana itu ada untuk memberikan “dukungan bagi keluarga.”

NHL Em yang berusia tujuh belas tahun ditembak dari jarak dekat Selasa lalu saat dia meninggalkan mobil dan jatuh tak lama kemudian.

Insiden tersebut, yang memicu kerusuhan selama berhari-hari, menimbulkan kekhawatiran tentang rasisme dan perilaku polisi di negara tersebut, dengan banyak orang menghadiri pemakamannya.

“Saat ini, penggalangan dana ini sesuai ketentuan karena halaman tersebut menunjukkan bahwa dana tersebut akan mendukung keluarga yang bersangkutan,” kata juru bicara GoFundMe dalam pernyataan yang dikirim ke Euronews.

“Mereka sudah ditambah sebagai penerima manfaat, dan uang akan mengalir langsung ke mereka,” tambahnya.

Syarat dan Ketentuan GoFundMe melarang “pembelaan hukum atas dugaan kejahatan keuangan dan kekerasan” dan ujaran kebencian.

Perdana Menteri Prancis, Elisabeth Bourne, keberatan dengan penggalangan dana tersebut, tetapi mengatakan pemerintah tidak akan terlibat.

“Fakta bahwa seseorang yang dekat dengan sayap kanan meluncurkan penggalangan dana ini tentu saja tidak berkontribusi pada peredaan,” kata perdana menteri saat meninggalkan pertemuan dengan semua kelompok politik untuk membahas tragedi dan kerusuhan yang terjadi setelahnya.

Dia menambahkan bahwa terserah pengadilan untuk memutuskan “jika perlu” tentang legalitas dana semacam itu, tetapi “bukan pemerintah yang memutuskan apakah dana itu ada atau tidak.”

READ  Türkiye memberikan suara dalam pemilihan penting yang dapat mengakhiri kekuasaan Erdogan selama 20 tahun

Penggalangan dana membuat marah politisi ketika ditemukan.

Pada akhir pekan, Eric Bothorel, dari pesta En Marche Presiden Emmanuel Macron, tulis di Twitter: “Jean Messiha meniup batu bara. Dia adalah pembuat kerusuhan. Jumlah beberapa ratus ribu euro untuk petugas polisi yang dituduh membunuh Nahil muda tidak senonoh dan memalukan.”

Olivier Faure, presiden Partai Sosialis, telah meminta GoFundMe untuk menutup penggalangan dana, menuduh platform tersebut “menyiapkan rasa malu”.

Politisi lain menuduh GoFundMe munafik dalam menjaga agar penggalangan dana tetap terbuka.

Pada 2019, dana untuk menggalang dana bagi mantan petinju yang terekam memukul polisi saat demonstrasi anti-pemerintah segera ditutup.

Politisi sayap kiri David Giraud menulis di Twitter: “Pesan yang seharusnya adalah ‘Bunuh orang Arab, Anda akan menjadi jutawan’, dan pemerintah menyaksikan operan mengerikan ini tanpa mengatakan apa-apa ketika mereka menutup pot rompi kuning dalam dua hari yang melanda. seorang polisi. Menjijikkan.”