Juli 5, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pewarna rawa telah dikaitkan dengan upaya keamanan Indonesia

  • Harry Jack / Thomson Reuters Foundation, PEDEKIK, Indonesia

Di sebuah kantor pedesaan di pulau Bengalis di pantai timur laut Sumatera, seorang pesulap berusia 30 tahun menjalankan topeng yang diwarnai dengan getah pohon menggunakan mesin jahit kuno.

Sehari sebelumnya, laki-laki bernama Mayasari dan belasan perempuan dari Desa Pedekik itu belajar membersihkan tangan dengan getah pohon rawa di sepanjang pantai.

“WL [praise be to god] – Kalau dari alam di Bengal bagus banget,” kata Mayasari.

Foto: Reuters

Pelatihan Bengali adalah program pemerintah pertama yang ditujukan untuk mengatasi dampak ganda Pemerintah-19 dan perubahan iklim di antara komunitas hewan berkantung di Indonesia.

Topeng-topeng besutan Kelompok Wanita Pedicik itu masing-masing dijual seharga 2.000 rupee (US$0,14), memberikan sumber pendapatan baru bagi para anggota.

Selain proyek ini di provinsi Riau, proyek lain juga dilakukan di Sumatera Selatan dan Kalimantan Selatan, yang menunjukkan nilai praktis dari masyarakat yang memelihara lahan basah mereka.

Indonesia – negara kepulauan terbesar di dunia dan rumah bagi lahan basah terbesar – memiliki sekitar 3,3 juta hektar rawa di sepanjang sungai, tempat tidur dan pantainya, jauh lebih besar dari Belgia.

Ekosistem rawa ini menyediakan layanan penting bagi masyarakat lokal, mulai dari makanan hingga badai hingga perlindungan.

Rawa menempati peringkat hingga lima kali lebih banyak per hektar daripada hutan dataran tinggi Indonesia, untuk menyerap emisi karbon dioksida planet ini dan menyimpan sekitar sepertiga dari stok karbon pesisir dunia.

Namun, sebuah studi tahun 2015 oleh Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR) menemukan bahwa sekitar 40 persen lahan basah Indonesia telah hilang selama tiga dekade terakhir.

Mereka sering dipindahkan untuk memberi jalan bagi usaha kecil lainnya seperti tambak udang dan produksi arang, yang memberikan perlindungan ekonomi bagi jutaan orang, tetapi juga menyebabkan sebagian besar hilangnya bakau.

READ  Indonesia berjuang untuk mencapai tujuan COP26: kehilangan kesempatan? - Komentar

Tahun lalu, Presiden Indonesia Joko Widodo memperluas Badan Rekonstruksi Beatland Indonesia untuk memasukkan rencana ambisius untuk mereklamasi 600.000 hektar hutan bakau yang rusak pada tahun 2024.

Daniel Fries, seorang peneliti bakau dan profesor di National University of Singapore, mengatakan: “Tidak ada tempat lain di dunia yang mencapai tujuan seperti itu.

Upaya pemerintah sebelumnya hanya merehabilitasi sekitar 10.000 hektar per tahun, kata Mohammed Ilman, direktur proyek kelautan Yasan Conservation Alam Nusandara yang berbasis di Jakarta.

Beatland and Mangrove Rehabilitation Agency (BRGM) Indonesia telah mengalokasikan sekitar 90 persen dari anggarannya untuk menanam bibit tahun ini, tetapi sejumlah kecil telah dialokasikan untuk mempromosikan perubahan cara pandang masyarakat terhadap hutan mangrove.

Produk alami

Mayasari pertama kali belajar menenun tekstil lokal Pattik dan Denun pada usia sembilan tahun. Hari ini, dia membuat 4 juta pakaian tradisional setiap beberapa minggu sekali, menghasilkan sekitar US $ 150 sebulan.

Namun, sebagai orang tua tunggal, bersekolah dengan dua anak, ia hanya mendapat untung kecil karena harus membeli pewarna kimia yang mahal dan tidak sehat.

Tahun ini, Swamp Agency mulai bekerja sama dengan desainer Indonesia Ahmed Noor Hasim, yang telah menyumbangkan kain Denun kepada merek fashion Prancis Christian Dior.

Sekitar 90 persen tekstil tradisional di Sumatera diwarnai dengan menggunakan bahan sintetis, kata Ahmed.

Dia berharap para penenun tekstil di Pedekik dan di tempat lain akan mengadopsi pewarna alami yang berasal dari getah dan buah pohon lokal, mendukung upaya luas untuk melindungi hutan bakau.

Pesulap berkata di luar rumahnya Anda dapat menemukan pohon hutan yang digunakan untuk warna yang lebih gelap, penguin untuk oranye dan pixie untuk merah.

Tim wanita Bengali menang bulan ini dalam referendum koleksi pakaian rajutan tangan terbaik di Malaysia di Tennan Fashion Week, yang memamerkan karya 45 komunitas tenun wanita di seluruh Asia Tenggara.

READ  Jangan hanya mengandalkan tenaga kerja Indonesia dan Bangladesh, kata Surida kepada produsen sawit

Minyak yang diekstraksi dari rawa-rawa dipatenkan oleh sebuah universitas di kota Semarang di pulau Jawa dan juga digunakan untuk membuat pembersih tangan yang disetujui oleh Kementerian Perindustrian Indonesia.

Kekhawatiran uang tunai

Memperluas mandat Beat Agency untuk memasukkan restorasi mangrove memperluas kerja lapangan dari tujuh menjadi 13 di 34 provinsi di nusantara.

Para rimbawan mengatakan adaptasi spesies bakau ke lanskap tergantung pada faktor lokal yang kompleks seperti gelombang, salinitas, dan tingkat sedimen.

“Perbedaan utama antara menanam dan menanam kembali,” kata Fries. “Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu [the planting] Gagal.”

Pada bulan Februari, BRGM memperkirakan bahwa reklamasi 600.000 hektar lahan basah pada tahun 2024 akan menelan biaya 18,4 triliun rupee.

Hanya sekitar 1,5 triliun rupee yang awalnya dialokasikan untuk tujuan itu awal tahun ini – tujuh kali lebih banyak dari anggaran badan tersebut untuk rekonstruksi batu bara.

Namun, pemerintah kemudian mengurangi target restorasi mangrove tahun ini dari 150.000 hektar menjadi 33.000 karena berencana membuka skema pendanaan baru untuk hutan mangrove, tetapi biayanya berkurang karena epidemi COVID-19.

Kementerian Keuangan Indonesia tidak menanggapi pertanyaan tentang rencana tersebut.

Menteri keuangan Indonesia mengatakan tahun ini pengeluaran pemerintah untuk mengendalikan perubahan iklim hanya sepertiga dari 266 triliun rupee yang dibutuhkan setiap tahun.

“Tantangannya adalah membuat rencana yang lebih baik dengan dana minimal,” kata Dermawati Sihit, pengacara lingkungan yang memimpin kerja sosial BRGM.

Banjir hutan

Salah satu alasan utama untuk menghentikan perusakan lebih lanjut dari lahan basah Indonesia adalah untuk memastikan bahwa karbon pemanasan iklim yang mereka simpan ada di organisme mereka dan di tanah tempat mereka tumbuh.

READ  5 Thumbs Up Area yang Harus Difokuskan Marketer Indonesia di Ramadhan Ini

Penelitian menunjukkan bahwa pemanasan global meningkatkan risiko terhadap ekosistem mangrove. Sebuah studi tahun 2016 yang diterbitkan dalam jurnal Wetlands Ecology and Management memperkirakan bahwa rawa-rawa pesisir di Indonesia dan di tempat lain dapat menghadapi kenaikan permukaan laut dalam 35 tahun tanpa mengambil tindakan tegas untuk mengendalikan perubahan iklim.

Ini mengancam ketahanan pangan bagi orang Bengali seperti Hidayati, ibu tiga anak yang berpenghasilan 100.000 rupee sehari dengan memetik kerang dari rawa-rawa tidak jauh dari Bedagi.

Hidayati mengatakan hilangnya hutan bakau akan mengurangi ikan dan krustasea yang memenuhi kebutuhan protein lokal karena harga daging yang lebih tinggi.

“Jika rawa-rawa rusak, tidak akan ada tempat untuk memberi makan ikan,” kata seorang nelayan setelah menurunkan barmundi dari jaring di selat yang memisahkan orang Bengali dari wilayah Sumatera.

Pekerja lapangan mengatakan hilangnya mangrove di Indonesia mencerminkan pergerakan ekonomi daerah, dari penambangan timah di Pulau Bangka hingga budidaya perikanan di pesisir Jawa.

Erosi dan erosi sudah merusak pantai Bengali.

Di sini, seperti di bagian lain Beatland, ratusan batang rawa, masing-masing seharga 3.000 rupee, ditumpuk di atas kisi-kisi di bawah rumah untuk mencegah bangunan runtuh karena arang.

Seorang kontraktor lokal mengatakan tidak ada cara lain untuk menaikkan pondasi dengan harga yang terjangkau.

“Restorasi atau rehabilitasi lahan rawa membutuhkan perencanaan yang matang,” kata Daniel Murtiarso, kepala ilmuwan di CIFOR. “Tidak ada satu ukuran yang cocok untuk semua.”

Komentar akan ditinjau. Simpan komentar yang relevan untuk artikel tersebut. Komentar yang mengandung bahasa kasar dan cabul, serangan pribadi dalam bentuk apa pun atau promosi akan dihapus dan pengguna akan diblokir. Hasil akhir akan ditentukan oleh Taipei Times.