Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perusahaan saham Asia, China menetapkan target pertumbuhan yang hati-hati

Perusahaan saham Asia, China menetapkan target pertumbuhan yang hati-hati
  • https://tmsnrt.rs/2zpUAr4
  • Nikkei di level tertinggi tiga bulan, perusahaan berjangka S&P 500
  • Saham China jatuh setelah Beijing menetapkan target pertumbuhan 5%.
  • Pasar sedang mempersiapkan pertemuan Powell, dan pertemuan Bank of Japan, Bank of Canada, dan Reserve Bank of Australia
  • Penggajian bulan Februari adalah ujian utama prospek suku bunga AS

SYDNEY (Reuters) – Saham Asia naik pada hari Senin karena pasar obligasi menahan napas menjelang pembaruan ekspektasi suku bunga AS dari bank sentral paling kuat di dunia dan laporan pekerjaan yang dapat memutuskan apakah kenaikan berikutnya perlu berukuran super.

Ada beberapa kekecewaan bahwa Beijing memilih untuk menurunkan perkiraan pertumbuhannya dengan target 5%, daripada surplus 5,5% yang disukai pasar, tetapi masuknya data aktual baru-baru ini cukup kuat untuk membuat investor tetap optimis.

China blue chips (.CSI300) turun 0,5% setelah naik 1,7% minggu lalu. Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang (.MIAPJ0000PUS) masih naik 0,7%.

Nikkei Jepang (.N225) naik 1,2% ke level tertinggi tiga bulan, sementara saham Korea Selatan (.KS11) naik 1,0% didukung oleh pembacaan inflasi yang lemah.

Kontrak berjangka EUROSTOXX 50 naik 0,5%, sementara kontrak berjangka FTSE datar. S&P 500 berjangka naik 0,2% dan Nasdaq berjangka naik 0,4%, setelah reli pada hari Jumat karena imbal hasil obligasi sedikit berkurang.

Pembaruan terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

Hasil pada Treasury 10-tahun mencapai 3,94%, setelah kenaikan minggu lalu menjadi 4,09% terbukti cukup menarik untuk menarik pembeli.

Pasar menjadi mengundurkan diri untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut oleh Fed, tetapi berharap untuk mempertahankan pergerakan seperempat poin daripada kembali ke kenaikan setengah poin.

Presiden Fed San Francisco Mary Daly menegaskan kembali pada hari Sabtu bahwa suku bunga harus naik tetapi menetapkan batas yang lebih tinggi untuk bergerak ke kenaikan setengah poin.

READ  Saham di Hong Kong naik 7%; Pasar Asia bervariasi jelang laporan pekerjaan AS

Futures menunjukkan peluang 72% bahwa Fed akan naik 25 basis poin pada pertemuannya pada 22 Maret.

Itu semua mengatur adegan untuk kesaksian kongres Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada hari Selasa dan Rabu, di mana dia pasti akan ditanyai apakah diperlukan kenaikan yang lebih besar.

Namun, banyak hal yang mungkin bergantung pada apa yang diungkapkan oleh laporan pekerjaan Februari pada hari Jumat. Prakiraan berpusat pada peningkatan moderat 200.000 setelah lonjakan Januari sebesar 517.000, tetapi risikonya terbalik.

Ini akan diikuti oleh laporan CPI untuk bulan Februari pada tanggal 14 Maret.

Kuroda membungkuk

“Kesaksian Powell datang sebelum angka gaji dan inflasi, jadi dia cenderung menghindari jalur kebijakan,” kata Jan Nefrozi, seorang analis di NatWest Markets.

“Penggajian jatuh tempo pada hari terakhir ketika pejabat Fed dapat mendiskusikan kebijakan moneter secara terbuka, tetapi IHK akan dirilis selama pemadaman,” tambahnya. “Jika kita berakhir dalam situasi di mana jumlah pekerjaan dan inflasi menghadirkan pandangan yang bertentangan, akan menjadi sulit untuk memprediksi hasil pertemuan Fed.”

The Fed tidak sendirian dalam memperingatkan pengetatan lebih lanjut.

Dalam sebuah wawancara yang diterbitkan akhir pekan lalu, Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde mengatakan “sangat mungkin” bahwa mereka akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin bulan ini dan bahwa bank memiliki lebih banyak hal untuk dilakukan terhadap inflasi.

Bank sentral Australia diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada hari Selasa, sementara Bank of Canada diperkirakan akan berhenti setelah menaikkan suku bunga pada rekor kecepatan 425 basis poin dalam 10 bulan.

Jumat menandai pertemuan kebijakan terakhir Gubernur BoJ Haruhiko Kuroda sebelum Kazuo Ueda mengambil alih pada bulan April, dan semua mata tertuju pada posisi Yield Curve Control (YCC).

READ  Pasar Asia jatuh setelah Wall Street jatuh, PMI China mengungguli perkiraan

Analis di NAB mencatat dalam sebuah catatan bahwa “tidak ada perubahan yang diharapkan tetapi kita tidak boleh sepenuhnya mengesampingkan kemungkinan Kuroda keluar dengan pukulan besar melalui pengumuman Bank of Japan tentang penyesuaian lain pada kisaran toleransi 0% YCC.”

Bank of Japan mengguncang pasar pada bulan Desember ketika secara tak terduga memperluas kisaran perdagangan yang diperbolehkan untuk imbal hasil obligasi 10 tahun menjadi antara -50 dan +50 basis poin.

Sejauh ini, Ueda terdengar pesimis tentang prospek kebijakan yang menjaga yen ke arah yang lebih lemah. Dolar mencatat perdagangan terbaru di 135,61 yen, setelah menyentuh puncak tiga bulan di 137,10 yen pekan lalu.

Euro menetap di $1,0643, turun dari level terendah tujuh minggu di $1,0533, sementara indeks dolar turun tipis di 104,430.

Penurunan imbal hasil obligasi pada hari Jumat membantu emas mendapatkan kembali sebagian keuntungannya dan diperdagangkan pada $1.855 per ons.

Harga minyak turun, karena investor mungkin kecewa karena China tidak menetapkan target pertumbuhan yang lebih ambisius.

Minyak mentah Brent turun 62 sen menjadi $85,21 per barel, sementara minyak mentah AS turun 59 sen menjadi $79,09 per barel.

Laporan dari Wayne Cole. Diedit oleh Shri Navaratnam

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.