Juni 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pertarungan memperebutkan kendaraan listrik adalah kunci dalam serangan otomatis

Pertarungan memperebutkan kendaraan listrik adalah kunci dalam serangan otomatis

Pertarungan antara produsen mobil Detroit dan serikat pekerja United Auto Workers, yang meningkat pada hari Jumat dengan pemogokan yang ditargetkan di tiga lokasi, terjadi di tengah revolusi teknologi yang terjadi sekali dalam satu abad dan menimbulkan risiko signifikan bagi perusahaan dan serikat pekerja.

Pemogokan ini terjadi ketika para pembuat mobil tradisional menginvestasikan miliaran dolar untuk mengembangkan mobil listrik sambil tetap menghasilkan sebagian besar uang mereka dari mobil bertenaga bensin. Negosiasi ini akan menentukan keseimbangan kekuasaan antara buruh dan manajemen, mungkin untuk tahun-tahun mendatang. Hal ini menjadikan pemogokan sebagai perjuangan demi masa depan industri dalam hal upah, tunjangan dan kondisi kerja.

Produsen mobil petahana – General Motors, Ford Motor Co. dan Stellantis, yang memiliki Chrysler, Jeep dan Ram – berusaha mempertahankan keuntungan dan posisi pasar mereka dalam menghadapi persaingan yang ketat dari Tesla dan produsen mobil asing. Beberapa eksekutif dan analis menggambarkan apa yang terjadi di industri ini sebagai transformasi teknologi terbesar sejak dimulainya jalur perakitan bergerak Henry Ford pada awal abad ke-20.

Hampir 13.000 pekerja UAW meninggalkan pekerjaannya di tiga pabrik di Ohio, Michigan dan Missouri pada hari Jumat setelah pembicaraan antara serikat pekerja dan perusahaan dalam tiga perundingan terpisah gagal mencapai kesepakatan sebelum batas waktu yang ditetapkan pada hari Kamis. Salah satu permasalahan terbesar adalah gaji: Serikat pekerja menuntut kenaikan gaji sebesar 40 persen selama empat tahun, namun produsen mobil telah menawarkan sekitar setengah dari kenaikan tersebut.

Namun pembicaraannya lebih dari sekedar pembayaran. Para pekerja berusaha mempertahankan pekerjaan mereka seiring peralihan manufaktur dari mesin pembakaran internal ke baterai. Karena komponennya lebih sedikit, mobil listrik dapat diproduksi dengan lebih sedikit pekerja dibandingkan kendaraan berbahan bakar bensin. Hasil positif bagi UAW juga akan memberikan serikat pekerja sebuah kartu panggil yang kuat jika mereka selanjutnya mencoba, seperti yang diharapkan beberapa orang, untuk mengorganisir karyawan di Tesla dan produsen mobil non-serikat lainnya seperti Hyundai, yang berencana membuat mobil listrik di pabrik baru yang besar di Georgia. .

“Transisi ke kendaraan listrik mendominasi setiap bagian dari diskusi ini,” kata John Casesa, direktur pelaksana senior di perusahaan investasi Guggenheim Partners, yang sebelumnya mengepalai strategi di Ford Motor Company.

“Itu tidak terucapkan,” tambah Cassisa. “Tetapi sebenarnya, ini semua tentang memposisikan serikat pekerja untuk mempunyai peran sentral dalam industri ketenagalistrikan baru.”

Di bawah tekanan dari pejabat pemerintah dan perubahan permintaan konsumen, Ford, General Motors, dan Stellantis menginvestasikan miliaran dolar untuk memperlengkapi kembali operasi mereka yang luas untuk memproduksi kendaraan listrik, yang dipandang penting untuk mengatasi perubahan iklim. Namun mereka hanya memperoleh sedikit keuntungan dari kendaraan tersebut, sementara Tesla, yang mendominasi penjualan kendaraan listrik, memperoleh keuntungan dan berkembang dengan cepat.

READ  Discovery mengontrol HBO, CNN, dan Warner Bros. , menciptakan raksasa media baru

Ford mengatakan pada bulan Juli bahwa bisnis kendaraan listriknya akan merugi sebesar $4,5 miliar tahun ini. Perusahaan mengatakan jika serikat pekerja mendapatkan semua kenaikan gaji, pensiun, dan tunjangan lain yang diinginkan, total kompensasi pekerja akan menjadi dua kali lipat dari apa yang diterima karyawan Tesla.

Tuntutan serikat pekerja akan memaksa Ford untuk membatalkan investasinya pada kendaraan listrik, kata Jim Farley, CEO perusahaan, dalam sebuah wawancara pada hari Jumat. “Kami ingin membicarakan masa depan yang berkelanjutan, bukan masa depan yang memaksa kami untuk memilih antara gulung tikar atau memberi penghargaan kepada pekerja kami,” katanya.

Bagi para pekerja, kekhawatiran terbesarnya adalah mobil listrik memiliki suku cadang yang jauh lebih sedikit dibandingkan model bensin dan akan membuat banyak pekerjaan menjadi ketinggalan jaman. Pabrik pembuat peredam suara, catalytic converter, injektor bahan bakar, dan komponen lain yang tidak diperlukan mobil listrik harus diperbaiki atau ditutup.

Banyak pabrik baterai dan kendaraan listrik baru bermunculan dan dapat mempekerjakan pekerja dari pabrik yang sudah tutup. Namun para pembuat mobil membangun pembangunan dengan lebih agresif di wilayah Selatan, di mana undang-undang ketenagakerjaan bersandar pada penyelenggara serikat pekerja, dibandingkan di wilayah Midwest, di mana UAW memiliki pengaruh yang lebih besar. Salah satu tuntutan serikat pekerja adalah agar para pekerja di pabrik-pabrik baru dilindungi oleh kontrak kerja nasional dari para pembuat mobil – sebuah tuntutan yang menurut para pembuat mobil tidak dapat mereka penuhi karena pabrik-pabrik tersebut dimiliki oleh perusahaan patungan. Serikat pekerja juga ingin mengembalikan hak mogok untuk mencegah penutupan pabrik.

“Kita sedang berada di awal revolusi industri lainnya, dan cara yang kita tempuh sama seperti yang kita lakukan pada revolusi industri sebelumnya – banyak keuntungan bagi segelintir orang dan kesengsaraan, dan bukan lapangan kerja yang baik bagi banyak orang,” kata Madeleine Janis. Direktur eksekutif Jobs to Move America, sebuah kelompok advokasi yang bekerja erat dengan UAW dan serikat pekerja lainnya.

“UAW benar-benar mengambil sikap untuk komunitas di seluruh negeri untuk memastikan transformasi ini bermanfaat bagi semua orang,” tambah Ibu Janis.

READ  Saham berjangka sedikit berubah setelah rebound hari Rabu

Para pembuat mobil telah menghasilkan rekor keuntungan selama dekade terakhir, namun mereka tidak boleh kehilangan waktu karena downtime dalam persaingan mereka untuk bersaing dengan Tesla dan pembuat mobil asing.

Ketiga perusahaan tersebut sudah berjuang untuk melanjutkan bisnis mobil listriknya. Pabrik baterai baru GM di Ohio lambat dalam memproduksi baterai, sehingga menunda versi listrik dari pikap Chevrolet Silverado dan kendaraan lainnya. Tahun ini, Ford terpaksa menghentikan produksi kendaraan listrik F-150 Lightning pada bulan Februari setelah baterai salah satu truk pikap yang diparkir di dekat pabrik terbakar untuk pemeriksaan kualitas. Stellantis bahkan tidak akan mulai menjual mobil listrik apa pun di Amerika Serikat hingga tahun depan.

Masalah-masalah ini dan meningkatnya penjualan Tesla dapat menempatkan serikat pekerja pada posisi yang kuat untuk mendapatkan penawaran yang bagus.

Pada hari Kamis, sebagai tanda bahwa produsen mobil bersedia melangkah lebih jauh dari sebelumnya, GM menawarkan kenaikan gaji sebesar 20 persen selama empat tahun. Jumlah ini adalah separuh dari apa yang diinginkan serikat pekerja, namun jauh lebih banyak daripada yang diterima pekerja dalam beberapa dekade terakhir. Pada hari Jumat, Presiden Biden sangat mendukung serikat pekerja tersebut dalam pidatonya di Gedung Putih. Pemerintah AS mengucurkan dana miliaran dolar untuk program-program yang mempromosikan kendaraan listrik dan tidak ingin pemogokan ini menunda poros kebijakan iklimnya.

Terlepas dari banyaknya uang yang dihasilkan oleh para pembuat mobil dalam beberapa tahun terakhir, para eksekutif mereka menyatakan keprihatinan yang mendalam terhadap pertumbuhan kendaraan listrik, yang mencakup 7 persen pasar kendaraan baru AS sepanjang tahun ini dan berada di jalur yang tepat untuk melampaui angka 1 juta penjualan. . tahun ini. Para manajer sangat menyadari bahwa perusahaan tradisional seperti mereka memiliki catatan buruk dalam mempertahankan dominasi setelah adanya perubahan besar dalam teknologi. Mari kita saksikan bagaimana Apple meminggirkan Nokia dan Motorola ketika ponsel berubah menjadi smartphone.

Para eksekutif otomotif dan sebagian besar analis industri meremehkan seberapa cepat kendaraan listrik akan menjadi populer, dan tidak dapat dengan yakin memprediksi bagaimana penjualan, yang akhir-akhir ini mengalami penurunan, akan tumbuh di masa depan. “Saya rasa tidak ada seorang pun yang dapat memprediksi sepenuhnya seperti apa adopsi tersebut,” kata CEO GM Mary T. Barra dalam sebuah wawancara dengan The New York Times bulan lalu.

Berbicara kepada “CBS Mornings” pada hari Jumat, Ms. Barra mengatakan kenaikan upah yang berlebihan akan melemahkan kemampuan GM untuk terus memproduksi kendaraan dengan mesin pembakaran internal sekaligus mengembangkan kendaraan listrik. “Ini adalah saat kritis di mana investasi menjadi sangat penting,” katanya.

READ  Hari Donat Nasional 2023 di Rochester NY: Penawaran dan gratis

Namun, serikat pekerja dan pendukungnya sepertinya tidak akan menunjukkan simpati yang besar terhadap para eksekutif industri otomotif. Nona Parra, Tuan Farley dari Ford, dan CEO Stellantis Carlos Tavares telah menerima paket kompensasi puluhan juta dolar dalam beberapa tahun terakhir. Pemegang saham korporasi dihargai dengan dividen dan pembelian kembali saham.

Serikat pekerja “tidak akan memiliki banyak kesabaran untuk cerita-cerita yang menyakitkan,” kata Karl Brauer, analis eksekutif di iSeeCars.com, sebuah pasar online.

Jika disesuaikan dengan inflasi, upah pekerja otomotif AS telah turun 19 persen sejak 2008, menurut Economic Policy Institute, sebuah kelompok penelitian berhaluan kiri.

Pada saat yang sama, pengurus serikat pekerja menyadari perubahan dalam industri ini, dan mengatakan mereka tidak ingin menghalangi GM, Ford dan Stellantis ketika perusahaan-perusahaan tersebut mencoba untuk mendapatkan kembali keunggulan dari Tesla, yang sangat menolak upaya untuk membentuk serikat pekerja. Pabrik. Produsen mobil Detroit juga menghadapi pesaing seperti Rivian, perusahaan rintisan yang membuat truk pikap listrik dan kendaraan sport di Illinois, serta pesaing milik asing seperti Mercedes-Benz dan Toyota, yang pabriknya di AS, yang sebagian besar berada di Selatan, tidak beroperasi. berserikat.

“Itulah tantangan terbesar di sini, mencoba berkomitmen pada kontrak jangka panjang dalam industri yang sangat tidak pasti dan tidak dapat diprediksi selama lima tahun ke depan,” tambah Brower.

Pendukung serikat pekerja mengatakan menyalahkan pekerja jika produsen mobil tradisional tidak dapat bersaing dengan Tesla dan pesaing lainnya adalah hal yang salah.

“Jika Anda melihat perincian biaya pembuatan mobil listrik, tenaga kerja merupakan bagian yang sangat kecil. Baterai adalah bagian terbesarnya,” kata Ms. Janis dari Jobs to Move America. Ford, GM dan Stellantis keluar dari pasar tidak benar.”

Namun analis lain mengatakan PHK yang berkepanjangan dapat membantu Tesla dan produsen mobil asing mendapatkan dukungan dari GM, Ford dan Stellantis.

“Jika terjadi sesuatu yang mengganggu bisnis mereka, apakah hal tersebut akan memberikan dorongan bagi produsen kendaraan listrik yang sedang berkembang?” kata Steve Patton, yang mengawasi kerja sama perusahaan konsultan EY dengan perusahaan otomotif. “Siapa yang akan diuntungkan jika terjadi pemogokan jangka panjang?”