September 27, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Byju menggugat pemberi pinjaman ‘predator’ atas pinjaman berjangka $1,2 miliar, tidak akan melakukan pembayaran lebih lanjut

Byju menggugat pemberi pinjaman ‘predator’ atas pinjaman berjangka $1,2 miliar, tidak akan melakukan pembayaran lebih lanjut

Kredit gambar: Gambar Getty

Raksasa edtech India Byju telah mengajukan keluhan ke Mahkamah Agung New York menantang percepatan pinjaman jangka B $ 1,2 miliar, menyerukan tuntutan mereka untuk pembayaran di muka dari seluruh jumlah “dalam dana,” dan berusaha untuk mendiskualifikasi perusahaan manajemen investasi Redwood, dari dugaan melakukan serangkaian taktik Predator.

Startup yang berbasis di Bengaluru itu mengatakan Redwood membeli portofolio pinjaman yang besar sambil berdagang terutama dalam utang tertekan “dengan tujuan rejeki nomplok”. milik Byju Ambil pinjaman pada akhir 2021 Itu mencari opsi pembiayaan untuk mendanai pertumbuhannya yang cepat tanpa mengurangi saham pemegang saham yang ada di perusahaan.

Start-up Paling Berharga India mengatakan tidak akan melakukan pembayaran atau bunga apa pun kepada pemberi pinjaman pinjaman berjangka B sampai perselisihan diselesaikan.

Langkah dari raksasa India itu terjadi setelah pemberi pinjaman “secara ilegal” mempercepat jangka waktu pinjaman karena “beberapa dugaan gagal bayar non-moneter dan teknis,” tuduh Byju pada hari Selasa.

“Terhadap latar belakang percepatan TLB yang tidak masuk akal ini, pemberi pinjaman TLB telah mengambil tindakan penegakan yang tidak beralasan termasuk mengambil kendali Byju’s Alpha dan menunjuk manajemennya sendiri. Tidak puas dengan konten ini, pemberi pinjaman TLB (bekerja melalui agen mereka, Inc.) GLAS Trust Company) litigasi di Delaware dalam upaya memberikan kredibilitas atas tindakan tersebut.

Dalam proses Delaware, pemberi pinjaman TLB berusaha (tidak berhasil) untuk menyangkal hak kontraktual Byju untuk “mengecualikan” pemberi pinjaman yang terutama terlibat dalam kesepakatan oportunistik. Pengadilan Delaware menolak upaya ini, memutuskan bahwa pemberi pinjaman TLB “tidak membuktikan kerusakan atau keseimbangan yang tidak dapat diperbaiki dari kerusakan.” Sebagaimana diperlukan untuk mendukung ketentuan yang membatasi “hak kontraktual Peugeot ini.”

READ  Saham turun jelang data inflasi AS, rintangan pendapatan

Byju mengatakan dia tidak punya pilihan selain mengambil tindakan hukum. Perusahaan juga telah mengeluarkan pemberitahuan kepada entitas Redwood, meminta agar mereka didiskualifikasi.

Setelah diskualifikasi ini berlaku, Redwood akan dilarang menggunakan hak yang signifikan di bawah TLB. Penting untuk dicatat bahwa Byju sejauh ini telah menunjukkan pengekangan yang luar biasa dengan menahan diri untuk tidak menggunakan klausul diskualifikasi, dan malah mengejar resolusi damai selama berbulan-bulan. pedagang-pemberi pinjaman garis keras,” kata Byju dalam sebuah pernyataan.