Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pertarungan hukum Pangeran Harry atas perlindungan polisi | berita Dunia

Pertarungan hukum Pangeran Harry atas perlindungan polisi |  berita Dunia
New Delhi: Pangeran Harry telah mengonfrontasi Kementerian Dalam Negeri karena mengurangi perlindungan polisi, sebuah tindakan yang terungkap dalam dokumen pengadilan. Laporan Daily Mail menyatakan bahwa tantangan hukum yang dia hadapi berpusat pada perubahan prosedur keamanan setelah dia meninggalkan tugas kerajaan dan Inggris.

Dalam keputusan pengadilan setebal 52 halaman yang terperinci, terungkap bahwa Pangeran Harry telah mencari identitas orang yang bertanggung jawab atas perubahan keamanan, dengan mengatakan: “Saya ingin nama orang itu.” Tuntutan ini menegaskan upayanya untuk mencapai akuntabilitas dalam berurusan dengan sistem hukum.

Kekhawatiran Harry terhadap keselamatan telah disoroti selama kunjungannya ke Inggris, terutama saat acara-acara publik.

Harry, 39, menganjurkan pemulihan tingkat keamanan yang dia anggap serupa dengan yang ada sebelum dia dan Meghan keluar dari keluarga kerajaan pada Januari 2020. Kekalahan hukumnya menyoroti kompleksitas dan risiko pribadi yang dia hadapi pasca-kerajaan, terutama ketika dibandingkan dengan nasib tragis ayahnya. Ibunya, Putri Diana.

Namun, pengadilan tidak menemukan adanya kesalahan dalam tindakan Kementerian Dalam Negeri, dan menyatakan bahwa proses pengambilan keputusan dapat dibenarkan dan bebas dari ketidakadilan prosedur.

Biaya hukum

Duke of Sussex kini dapat menghadapi biaya hukum yang besar setelah hakim memutuskan bahwa tidak ada dasar yang melanggar hukum untuk penurunan jabatan keamanannya. Harry, yang meninggalkan kehidupan kerajaan pada Januari 2020 bersama istrinya, Meghan, mengatakan bahwa keselamatan keluarganya terancam, dan membandingkannya dengan risiko yang dihadapi ibunya, Putri Diana.

meluas

Sebuah kemunduran bagi Pangeran Harry
Keputusan tersebut merupakan kemunduran bagi Pangeran Harry, karena keputusan tersebut menegaskan posisi pemerintah mengenai langkah-langkah keamanan yang disesuaikan berdasarkan keadaan individu. Resolusi tersebut menegaskan kembali prinsip bahwa sumber daya publik terbatas dan alokasi keamanan harus konsisten dengan peran dan tanggung jawab yang ada.

Menyusul keputusan yang tidak menguntungkan tersebut, Pangeran Harry mengumumkan niatnya untuk mengajukan banding, mencari apa yang dia gambarkan sebagai “penerapan aturan RAVIK sendiri secara adil dan sah.” Tim kuasa hukumnya menegaskan adanya kejanggalan dalam transaksi pasca Februari 2020 tersebut, dan mempertanyakan detail proses yang diterapkan padanya.

Kekalahan hukum ini menambah tantangan yang dihadapi Pangeran Harry, setelah kekalahan sebelumnya dalam kasus pencemaran nama baik, yang dapat meningkatkan kewajiban hukum finansialnya secara signifikan. Saat ia menjalani jalur hukum ini, Duke tetap berkomitmen untuk menantang keputusan yang memengaruhi keselamatan keluarganya.

Keputusan tersebut meninggalkan pertanyaan yang belum terjawab mengenai masa depan pengaturan keamanan keluarganya dan interaksinya dengan Inggris.