Maret 2, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pertanian lahan kering memberi manfaat bagi 200.000 petani Indonesia melalui IFAD, inisiatif ADB

Pertanian lahan kering memberi manfaat bagi 200.000 petani Indonesia melalui IFAD, inisiatif ADB

Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian (IFAD) PBB dan pemerintah Indonesia telah menandatangani inisiatif baru yang bertujuan untuk mengubah pertanian lahan kering, menjadikannya tahan iklim dan menguntungkan, serta meningkatkan penghidupan 200.000 petani selama lima tahun ke depan. Program Pembangunan Terpadu dan Diversifikasi Pertanian (HDDAP), yang dibiayai bersama oleh Bank Pembangunan Asia, bertujuan untuk meningkatkan ketersediaan, akses dan kualitas pangan sekaligus membangun ketahanan terhadap perubahan iklim.

“HDDAP mewakili langkah maju yang signifikan dalam mentransformasi sektor pertanian Indonesia, memberdayakan petani skala kecil untuk beradaptasi terhadap perubahan iklim, meningkatkan pendapatan mereka dan menghasilkan lebih banyak makanan bergizi bagi komunitas mereka,” kata Hani Abdelkader Elsadani, Country Director IFAD untuk Indonesia. “IFAD bangga dapat bermitra dengan pemerintah Indonesia dan ADB untuk melaksanakan proyek inovatif ini, yang sejalan dengan komitmen kami terhadap pertanian berkelanjutan dan pembangunan pedesaan.”

Indonesia adalah negara yang berkembang pesat dengan jumlah penduduk yang besar dan beragam. Pertanian memainkan peran penting dalam perekonomian Indonesia, mempekerjakan sepertiga dari angkatan kerja – sekitar 38 juta orang. Sebagian besar petani adalah petani kecil yang menggarap lahan kurang dari satu hektar. Kemiskinan lebih banyak terjadi di daerah pedesaan dan rumah tangga yang bertani memiliki kemungkinan 3,5 kali lebih besar untuk menjadi miskin dibandingkan rumah tangga non-pertanian dan lebih rentan terhadap guncangan terkait perubahan iklim. Kemiskinan, kesenjangan regional, dan perubahan iklim menimbulkan tantangan besar, termasuk kenaikan permukaan laut, curah hujan yang tidak menentu, dan kejadian cuaca ekstrem yang mengancam penghidupan jutaan petani dan mengancam ketahanan pangan. Petani lahan kering sangat dirugikan karena lokasinya yang terpencil. Mereka kekurangan akses terhadap irigasi dan terkendala oleh lemahnya kapasitas kelembagaan lokal dan terbatasnya akses terhadap input, teknologi dan keuangan.

READ  Bank yang berbasis di WeLab Indonesia mengakuisisi Jaza Jakarta dengan rencana untuk meluncurkan bank digital kedua di Asia setelah peluncuran yang sukses di Hong Kong

HDDAP dirancang untuk mengatasi tantangan perubahan iklim di Indonesia di Sumatera Utara, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Timur, dan Sulawesi Selatan dengan mempromosikan praktik pertanian cerdas iklim, meningkatkan ketahanan infrastruktur, dan memperkuat kapasitas. Adaptasi petani dan masyarakat terhadap perubahan kondisi iklim. Hal ini akan memperkenalkan varietas tanaman yang toleran terhadap kekeringan yang dapat menahan tekanan air dan mempertahankan produktivitas dalam kondisi kering; Melatih petani dalam praktik konservasi air seperti teknik irigasi yang efisien dan pemanenan air hujan untuk mengoptimalkan penggunaan air dan mengurangi ketergantungan pada curah hujan; Mempromosikan praktik pertanian berkelanjutan seperti pertanian organik dan wanatani untuk meningkatkan kesehatan tanah dan mengurangi ketergantungan pada bahan kimia.

Proyek ini akan berinvestasi dalam meningkatkan infrastruktur irigasi untuk memastikan akses air yang dapat diandalkan bagi para petani bahkan ketika terjadi kekurangan air. Pemerintah akan membangun infrastruktur seperti jalan tahan banjir dan fasilitas penyimpanan untuk melindungi tanaman dan mata pencaharian dari kejadian cuaca ekstrem. Petani akan menerima pelatihan dan layanan penyuluhan mengenai strategi manajemen risiko iklim untuk membantu mereka mengambil keputusan dan menyesuaikan praktik pertanian terhadap perubahan iklim.

Proyek ini berfokus pada peningkatan produksi dengan menyediakan bahan tanam berkualitas tinggi dan mengintegrasikan teknologi digital dalam produksi benih. Hal ini bertujuan untuk mengembangkan desa-desa hortikultura, mengkonsolidasikan upaya petani skala kecil, meningkatkan skala ekonomi dan menciptakan organisasi petani yang efektif untuk menghasilkan tanaman bernilai tinggi.