Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia memperbarui upaya untuk melanjutkan ekspor larva lobster yang kontroversial

Indonesia memperbarui upaya untuk melanjutkan ekspor larva lobster yang kontroversial
  • Pemerintah Indonesia sedang mengembangkan kebijakan baru yang memungkinkan ekspor larva lobster untuk dilanjutkan setelah melarang pemanenan berlebihan benih lobster liar pada tahun 2016.
  • Kementerian Perikanan mengatakan dimulainya kembali penangkapan ikan ini diperlukan untuk meningkatkan pendapatan nelayan lokal dan meningkatkan industri budidaya perikanan dalam negeri.
  • Namun, para kritikus mengatakan kebijakan baru ini mencerminkan upaya sebelumnya untuk melanjutkan ekspor pada tahun 2020, yang memicu skandal korupsi yang membuat menteri perikanan saat itu dipenjara.
  • Meskipun masih ada pertanyaan tentang cara memanen larva kepiting dari alam secara berkelanjutan, kementerian mengatakan kebijakan kali ini akan diawasi dan ditegakkan dengan lebih ketat.

JAKARTA – Kementerian Perikanan kembali mempertimbangkan untuk mengizinkan ekspor larva lobster, sebuah kebijakan kontroversial yang memenjarakan mantan menteri dalam kasus korupsi.

Kementerian mengatakan dimulainya kembali ekspor penting untuk meningkatkan penghidupan nelayan di seluruh negeri. Ekspor ditangguhkan pada tahun 2016 untuk mencegah pemanenan berlebihan stok lobster liar di perairan Indonesia. Namun, keputusan yang saat ini sedang dirancang oleh kementerian menunjukkan bahwa hal tersebut akan segera dimulai kembali, memenuhi tuntutan para nelayan untuk memulai kembali aktivitas tersebut. Sidang parlemen pada bulan Agustus.

Keputusan tersebut menyatakan bahwa eksportir yang membeli larva hasil tangkapan liar dari nelayan lokal harus menandatangani perjanjian kerja sama dengan petani ikan dan melepaskan 2% hasil panennya kembali ke alam. Persyaratan yang sama ditambahkan secara signifikan pada bulan Mei 2020 ketika Menteri saat itu Ethi Prabowo mencabut larangan ekspor. Namun, penggerebekan tersebut tidak berlangsung lama setelah Eddy ditangkap dan dipenjara karena menerima suap untuk memberikan izin ekspor.

Kali ini, kementerian menyatakan akan lebih tegas dalam memastikan eksportir mematuhi aturan.

READ  AS dan Indonesia akan menyelenggarakan Latihan Keris Laut 2023

Dalam pernyataannya, juru bicara Kementerian Perikanan Budidaya Effin Martiana mengatakan, “Ada proses ketat dalam mengatur investasi di bidang budidaya perikanan, yang bertujuan untuk mendorong transfer teknologi. Diterbitkan 13 Oktober.

Kepiting merupakan salah satu hasil perikanan unggulan Indonesia. Foto oleh Yogi Eka Sahputra/Mangabai Indonesia.

Investigasi yang dilakukan Mongabay Indonesia pada tahun 2020 menemukan bahwa beberapa bulan setelah pencabutan larangan ekspor larva lobster oleh Edhy, eksportir yang baru memiliki izin telah menyalahgunakan celah dalam kebijakan tersebut, terutama terkait dengan persyaratan pelepasan lobster ke alam liar. Misalnya, salah satu eksportir baru yang mendapat izin tampaknya memenuhi permintaan dengan melepaskan 200 lobster hasil budidaya ke alam liar. Setelah diselidiki, ditemukan bahwa kepiting tersebut tidak berasal dari peternakan perusahaan mana pun, melainkan dipasok oleh nelayan setempat.

Penyelidikan juga mengungkap hubungan antara eksportir dan politisi senior di sekitar Ethi.

Effin mengatakan Kementerian Perikanan akan menerapkan pengawasan ketat untuk memastikan panen dan ekspor larva lobster berkelanjutan dan berwawasan lingkungan, serta akan memprioritaskan kepentingan pengembangan industri budidaya perikanan dalam negeri. Secara global, budidaya perikanan, atau budidaya ikan, mengalami peningkatan produksi sebesar 527% pada tahun 1990-2018, dan Indonesia memimpin secara global. Pada awal masa jabatan keduanya pada tahun 2019, Presiden Joko Widodo mengarahkan Kementerian Perikanan untuk meningkatkan produksi perikanan budidaya negara.

Pendukung melanjutkan ekspor larva lobster membantah Akan sia-sia jika tidak memanennya sebagai larva individu Tingkat kelangsungan hidup yang rendah di alam liar. Namun, mereka juga mengatakan bahwa larangan tersebut tidak efektif terhadap penyelundupan larva Berbagai upaya pembajakan digagalkan oleh pihak berwenang. Larva tersebut biasanya dijual kepada pembeli di Vietnam, Singapura, dan Tiongkok, tempat mereka dapat dipelihara Dijual dengan harga lebih tinggi Seperti lobster dewasa.

READ  Orang Terkaya Indonesia (28 Agustus 2023)
Ratusan ribu larva lobster disita, menggagalkan upaya penyelundupan. Gambar milik Kementerian Kelautan dan Perikanan Indonesia.

Namun beberapa pakar perikanan lebih khawatir mengenai dimulainya kembali ekspor larva lobster, yang akan melemahkan industri budidaya perikanan dalam negeri dan mengurangi keberlanjutan populasi spesies tersebut di alam liar.

“Ekspor dan budidaya perairan adalah hal yang berbeda,” kata Yonwidner, kepala Pusat Penelitian Sumber Daya Pesisir dan Laut Institut Pertanian Bogor (IPB), kepada Mongabay. Dia mengatakan mengizinkan ekspor kembali akan mendorong nelayan untuk menangkap dan menjual karena harga yang lebih tinggi didorong oleh permintaan yang kuat.

Pesisir utara pulau Jawa dan Lombok di Indonesia merupakan pusat penangkapan larva lobster di negara ini. Di Lombok, kepiting pasir menyumbang 90% tangkapan tahunan, menurut a belajar. Kepiting dipelihara di keramba apung dan diberi makan ikan-ikan kecil hingga dipanen enam bulan kemudian. Pada tahun 2012, industri ini bernilai $2 juta.

Tingkat kematian lebih dari 50% pada tahap pembibitan, yang dilaporkan secara luas di Vietnam dan Indonesia, merupakan hambatan utama bagi budidaya lobster yang layak secara ekonomi. Kepiting adalah salah satu komoditas perikanan utama di Indonesia, namun ekspor ilegal larva dan bayi lobster merugikan negara sebesar 900 miliar rupiah ($62 juta) pada tahun 2019 saja, menurut badan pengawas anti pencucian uang nasional PPATK.

Kementerian Perikanan memiliki penilaian terkini mengenai stok lobster liar di perairan Indonesia 27 miliar. Namun Komisi Nasional Penelitian Sumberdaya Perikanan (COMNAS GAZISKAN) dilaporkan Pada tahun 2016, kepiting ditangkap secara berlebihan di enam dari 11 zona penangkapan ikan yang disetujui secara resmi, dan sisanya dipanen pada kapasitas maksimum.

“Jika ingin meningkatkan sektor perikanan budidaya, Anda harus berhenti mengekspor. “Dengan tidak mengekspor, maka rantai ekonomi dan semangat budidaya perikanan akan tumbuh,” kata Yonwitner.

READ  Pembangkit listrik tenaga batu bara utama di Indonesia hampir mencapai kapasitasnya meskipun terdapat kekhawatiran akan polusi
Larva lobster ditangkap dari upaya penyelundupan yang gagal. Foto oleh Suryati/Mongabai Indonesia.

Boston Coke Staf penulis senior untuk Indonesia di Mongabay. Temukan dia 𝕏 @bgokkon.

Lihat terkait reporter ini:

Indonesia dan Singapura semakin dekat dalam memberantas penyelundup larva lobster

Masukan: Gunakan formulir ini Kirim pesan ke penulis postingan ini. Jika Anda ingin mengirimkan komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.