Maret 2, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia menyambut era kereta api berkecepatan tinggi dengan bantuan Tiongkok

Indonesia menyambut era kereta api berkecepatan tinggi dengan bantuan Tiongkok
Oleh Zhang Niansheng, Liu Hui, Zhang Jinruo, Li Beizong (Harian Rakyat) 16:34, 29 November 2023

Kereta berkecepatan tinggi Jakarta-Bandung menghubungkan ibu kota Indonesia, Jakarta, dengan kota wisata populer Bandung. Dengan total panjang 142 kilometer, ini merupakan kereta api berkecepatan tinggi pertama di Indonesia dan Asia Tenggara, yang merupakan tanda tangan Kerja Sama Sabuk dan Jalan Tiongkok-Indonesia dan merupakan proyek unggulan kerja sama praktis antara kedua negara.

Kereta api berkecepatan tinggi memberikan moda transportasi yang aman, ramah lingkungan, efisien dan nyaman bagi wisatawan Indonesia, memberikan mereka pengalaman perjalanan yang menyenangkan. Karena pelayanannya yang prima, kereta kecepatan tinggi sangat digemari masyarakat.

Kereta peluru Kereta Cepat Jakarta-Bandung melintasi jembatan di Purwakarta, Jawa Barat, Indonesia. (Foto/Ren Weiyun)

Berdasarkan statistik, Kereta Cepat Jakarta-Bandung telah melayani total 383.000 perjalanan penumpang hingga 17 November, sebulan setelah resmi dibuka. Jumlah penumpang harian maksimum mencapai 98,7 persen, menunjukkan pertumbuhan lalu lintas penumpang yang luar biasa.

Stasiun Haleem, tempat kereta berkecepatan tinggi dimulai, selalu dipadati penumpang dan dikelilingi pertokoan yang ramai.

Penumpang Rizwanto mengatakan kepada Harian Rakyat bahwa dia dan istrinya datang ke sini untuk menaiki kereta cepat Jakarta-Bandung.

“Kereta Cepat Jakarta-Bandung ini dibangun dengan bantuan dan teknologi canggih Tiongkok. Kami sangat bersyukur,” ujarnya.

“Jalan raya Jakarta-Bandung sangat padat. Dulu, perjalanan menggunakan mobil antara kedua kota itu memakan waktu tiga setengah jam. Dengan adanya jalur kereta cepat, waktu perjalanan berkurang menjadi lebih dari 40 menit. meningkatkan transportasi antara kedua kota,” katanya.

Olivia adalah karyawan perusahaan fintech Indonesia yang menyediakan sistem pembayaran elektronik untuk Kereta Cepat Jakarta-Bandung.

Menurutnya, banyak orang yang belum mempunyai kesempatan untuk naik kereta karena tiket masih sulit didapat, namun kegembiraan masih tinggi di seluruh negeri karena orang-orang bangga dengan kereta api berkecepatan tinggi baru ini, yang merupakan yang pertama dari jenisnya. . Asia Tenggara.

READ  Indeks Harga Konsumen Indonesia: Inflasi tetap rendah meskipun harga bahan bakar dan pangan meningkat.

“Di media sosial, masyarakat banyak berbagi video perjalanannya yang menampilkan pengalaman cepat, lancar, dan nyaman yang ditawarkan Kereta Cepat Jakarta-Bandung,” kata Olivia.

Saat berjalan di peron, Anda akan terkesan dengan garis halus kereta peluru di relnya dan cat merah putihnya yang cerah. Bentuk poligonal berwarna merah di persimpangan antara mesin dan gerbong merupakan desain Naga Komodo, harta nasional Indonesia. Kursi berwarna abu-abu mencerminkan Candi Borobudur yang terkenal di Indonesia. Kereta “Made in China” memadukan unsur lokal Indonesia dengan sempurna.

“Kereta kereta cepat Jakarta-Bandung dibuat khusus untuk Indonesia, mengintegrasikan budaya lokal Indonesia dan beradaptasi dengan lingkungan pengoperasian setempat. Berteknologi maju, cerdas, aman, nyaman, dan ramah lingkungan,” kata Zhang Fangdao. Kepala perancang kereta api.

Tak lama setelah wartawan Harian Rakyat naik, kereta perlahan berangkat dan menambah kecepatan. Kecepatan real-time kereta ditampilkan secara digital di dalam gerbong, dan kecepatan tertinggi mencapai 350 kilometer per jam. Botol air yang diletakkan terbalik di jendela tetap stabil sepanjang perjalanan.

Petugas menyambut penumpang di Stasiun Halim Jakarta. (Foto/Ren Weiyun)

Sejak dimulainya pembangunan pada bulan Juni 2018 hingga peresmian jalur kereta api pada tanggal 17 Oktober tahun ini, para pembangun dari Tiongkok dan Indonesia bekerja tanpa lelah selama hampir 2.000 hari untuk bersama-sama mengatasi tantangan tersebut. Bersama-sama, mereka telah mengebor 13 terowongan dan membangun 56 jembatan.

Untuk menyikapi seringnya terjadi gempa bumi di Indonesia, kereta api berkecepatan tinggi dilengkapi dengan sistem peringatan dini gempa khusus.

Untuk mengatasi dampak suhu tinggi, kelembapan tinggi, dan iklim asin terhadap masa pakai kereta, tim teknis melakukan pengujian di lokasi selama dua tahun, mengevaluasi ratusan bahan bodi dan sampel pelapis, dan akhirnya mengembangkan solusi anti korosi. .

READ  Badan antimonopoli Indonesia telah mendenda perusahaan minyak nabati karena mengendalikan pasokan

Untuk beradaptasi dengan medan yang kompleks di lintasan, lebih dari sepuluh versi perangkat lunak kontrol jaringan kereta dan perangkat lunak traksi dikembangkan, sehingga menghasilkan kemampuan akselerasi kereta yang lebih baik.

“Kerja sama perusahaan kontraktor Tiongkok dan Indonesia telah mengatasi berbagai kesulitan dan kendala dalam pembangunan,” kata Presiden Direktur PT Kereta Cepat Indonesia-China (KCIC) Dwiyana Slamet Riyadi. Antara Indonesia dan Tiongkok.

Pulau Jawa, tempat pembangunan kereta api cepat Jakarta-Bandung, merupakan rumah bagi sekitar 150 juta orang, lebih dari separuh penduduk Indonesia. Ini adalah bagian negara yang paling maju secara ekonomi dan budaya.

Ritwan Kamil, mantan gubernur Provinsi Jawa Barat, percaya bahwa kereta api berkecepatan tinggi tidak hanya akan mendatangkan perpindahan pekerja, tetapi juga menciptakan peluang ekonomi baru dan lebih banyak lapangan kerja.

Berdasarkan angka yang belum lengkap, Kereta Cepat Jakarta-Bandung sejauh ini telah menciptakan 51.000 lapangan kerja di Indonesia. Pelayanan penumpang, pemeliharaan peralatan dan industri pendukung terkait diperkirakan akan menciptakan 30.000 lapangan kerja tambahan dalam pengoperasian perkeretaapian.

Selain itu, lebih dari 75 persen layanan dan pengadaan kereta api berkecepatan tinggi bersumber dari lokal, sehingga meningkatkan rantai pasokan dan lapangan kerja lokal secara signifikan. Secara khusus, program ini telah melatih ribuan teknisi berkualifikasi, sehingga meletakkan dasar yang kuat untuk pengoperasian jangka panjang dan berkelanjutan.

Selama pembangunan Kereta Cepat Jakarta-Bandung, pihak Tiongkok telah melatih 45.000 pekerja Indonesia dengan mendirikan lembaga pelatihan, melakukan pelatihan di tempat dan mekanisme pendampingan.

Menteri Perhubungan Indonesia Budi Karya Sumati mengatakan kereta cepat Jakarta-Bandung memberi Indonesia peluang kemajuan teknologi dan juga mendorong pengembangan rantai sub-industri lokal. Selain kereta api berkecepatan tinggi, Indonesia berharap dapat lebih memperkuat kerja sama dengan Tiongkok di berbagai bidang seperti manufaktur dan pelayaran pesawat terbang, katanya.

READ  Nickel Mines (ASX: NIC) Perusahaan yang beroperasi di Indonesia menerima keringanan pajak untuk proyek Oracle Nickel - The Market Herald

(Editor web: Zhang Sha, Du Mingming)