Mei 25, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perjuangan keluarga Ukraina untuk keselamatan berakhir dengan kematian

Perjuangan keluarga Ukraina untuk keselamatan berakhir dengan kematian

IRPIN, Ukraina – Jembatan itu hanyalah cangkang dari kekuatan lamanya, diledakkan beberapa hari yang lalu oleh tentara Ukraina yang bermaksud memperlambat kemajuan Rusia ke ibukota Kyiv, tetapi meskipun dihancurkan, jembatan itu memberikan garis hidup bagi warga sipil yang putus asa untuk melarikan diri dari pertempuran.

Pada hari Minggu, ketika para pengungsi Ukraina berkeliaran di dekat pintu masuk gedung, menghitung kemungkinan tiba dengan selamat di atas Sungai Irbin, sebuah keluarga yang dikemas dengan ransel dan koper biru memutuskan untuk berlari ke dalamnya.

Mortir Rusia jatuh saat mereka tiba di Kyiv.

Awan debu beton naik ke udara pagi. Ketika dia duduk, orang-orang Ukraina terlihat berlari dengan gila-gilaan dari tempat kejadian. Tapi tidak dengan keluarga. Seorang ibu dan dua anaknya tergeletak di jalan bersama seorang teman keluarga.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah berulang kali membantah bahwa pasukannya menargetkan warga sipil yang melarikan diri dari zona pertempuran. Dia melakukannya lagi pada hari Minggu, sehari setelah jalur kereta api yang digunakan untuk mengevakuasi warga Ukraina diserang.

Tetapi hanya segelintir tentara Ukraina yang berada di dekat jembatan ketika mortir mulai berjatuhan. Para prajurit di sana tidak berpartisipasi dalam pertempuran tetapi membantu para pengungsi membawa anak-anak mereka dan barang-barang mereka menuju ibu kota.

Sejak Sabtu, ratusan warga Ukraina yang melarikan diri dari pertempuran di tiga kota di tepi barat Kyiv telah berkumpul di sekitar jembatan untuk menuju ibu kota – yang juga di Persimpangan Moskow.

Warga sipil yang menyeberangi jembatan ke Kyiv membentuk kelompok-kelompok kecil dan bersama-sama berolahraga sekitar 100 yard sambil berpotensi mendapat serangan Rusia. Tentara Ukraina berlari bersama warga sipil untuk membantu mereka dan kemudian kembali bersembunyi di balik tembok bata.

Namun Minggu dini hari, gubernur distrik mengumumkan bahwa jalan menuju Irpen sangat tidak aman sehingga dapat ditutup secara efektif. “Sayangnya, kecuali ada gencatan senjata,” katanya, tidak ada yang bisa keluar.

Tetapi orang-orang terus mencoba, berlari melewati puing-puing jembatan yang rusak dan melesat melintasi jalan yang terbuka.

Ketika mortir mendarat, pasukan Ukraina terlibat dalam bentrokan di dekatnya, tetapi tidak di tempat warga sipil bergerak di sepanjang jalan di sisi jembatan Kyiv. Mortir yang berasal dari posisi Ukraina dapat terdengar sekitar 200 meter jauhnya, cukup jauh dari jembatan untuk menunjukkan bahwa Rusia sengaja menargetkan rute evakuasi atau mengabaikan risiko korban sipil.

Saat mortir mendekati arus warga sipil, orang-orang berlarian, menangkap anak-anak, dan mencoba mencari tempat yang aman. Tapi tidak ada yang disembunyikan di belakang.

Ketika keluarga – seorang ibu, putra remajanya dan putrinya yang tampaknya berusia delapan tahun – terlihat tergeletak di tanah, tentara bergegas membantu, tetapi tidak bisa berbuat banyak untuk mereka atau seorang pria yang digambarkan sebagai teman keluarga yang membantu melarikan diri.

Koper kelompok itu berserakan di sekitar mereka. Ada pembawa hewan peliharaan hijau kecil di dekatnya juga. Gonggongan anjing terdengar.