Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perdana Menteri Polandia mengatakan kepada Zelensky dari Ukraina: “Jangan pernah menghina orang Polandia lagi.”

Perdana Menteri Polandia mengatakan kepada Zelensky dari Ukraina: “Jangan pernah menghina orang Polandia lagi.”



CNN

Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki telah meminta Volodymyr Zelensky untuk tidak “menghina Polandia lagi” setelah presiden Ukraina mengatakan bahwa tetangganya itu menunjukkan perbedaan mereka mengenai ekspor biji-bijian.

Pemimpin Polandia tersebut membalas Zelensky setelah pemimpin Ukraina tersebut melontarkan kritik terselubung terhadap Polandia di Majelis Umum PBB minggu ini, dengan mengatakan bahwa perselisihan tersebut adalah sebuah “lelucon politik” dan bahwa “beberapa teman kita di Eropa” telah “menciptakan cerita yang sensasional.” .” Dari biji-bijian.”

Pada hari Jumat, pada rapat umum di Swidnik, Polandia, Morawiecki memberikan tanggapan.

“Saya ingin memberitahu Presiden Zelensky untuk tidak menghina Polandia lagi, seperti yang dia lakukan baru-baru ini dalam pidatonya di PBB,” katanya.

Perdana Menteri Polandia menambahkan: “Rakyat Polandia tidak akan pernah membiarkan hal ini terjadi, dan membela nama baik Polandia bukan hanya tugas dan kehormatan saya, tetapi juga tugas terpenting pemerintah Polandia.”

Komentar Morawiecki berisiko memperdalam perpecahan antara kedua negara, yang pernah menjadi sekutu dekat bersatu melawan invasi Rusia ke Ukraina.

Ketegangan di antara mereka meningkat dalam beberapa pekan terakhir karena embargo gandum Ukraina, yang diberlakukan oleh beberapa negara Uni Eropa awal tahun ini untuk melindungi penghidupan petani lokal yang khawatir akan terkena jatuhnya harga gandum Ukraina.

Uni Eropa mengumumkan rencana untuk menangguhkan larangan tersebut pekan lalu, namun Polandia – bersama Hongaria dan Slovakia – mengatakan akan tetap menerapkannya, sehingga memicu protes dari Ukraina, yang telah mengajukan tuntutan hukum terhadap ketiga negara tersebut, dan demikian pula dengan komentar Zelensky di PBB. .

Polandia segera mengecam pernyataan Zelensky di PBB, dan Kementerian Luar Negeri Polandia memanggil duta besar Ukraina untuk menyampaikan “protes keras” mereka. Beberapa jam kemudian, Perdana Menteri Polandia mengatakan dalam pernyataan jujurnya di media sosial bahwa negaranya “tidak akan lagi mentransfer senjata ke Ukraina karena kami sekarang mempersenjatai Polandia.”

READ  Gempa kuat di Jepang. Satu tewas dan lebih dari 20 terluka

Hal ini sepertinya menandakan perubahan besar dalam kebijakan: hingga saat ini, Polandia adalah salah satu negara yang paling vokal dalam perlombaan untuk menyerahkan senjata dan sumber daya ke tangan Ukraina.

Namun Presiden Polandia Andrzej Duda pada hari Kamis menarik kembali komentar perdana menterinya, dengan mengatakan bahwa komentar tersebut telah “ditafsirkan dengan cara yang paling buruk.”

Dia mengatakan Morawiecki hanya mengacu pada senjata baru yang dibeli untuk tentara Polandia, dan bahwa sistem senjata lama yang dianggap Warsawa tidak perlu untuk memodernisasi tentaranya masih dapat dikirim melintasi perbatasan.

Polandia telah lama menjadi salah satu sekutu paling setia Ukraina, bersama dengan beberapa negara bekas Blok Timur yang khawatir akan menjadi negara berikutnya jika perang ekspansionis Presiden Rusia Vladimir Putin berhasil.

Polandia mengirim jet tempur melintasi perbatasan beberapa bulan sebelum Amerika Serikat, yang bulan lalu setuju untuk menyetujui transfer F-16, sambil menunggu selesainya pelatihan untuk pasukan Ukraina.

Mereka juga mengirim lebih dari 200 tank gaya Soviet ke Ukraina.

Sebagian besar peralatan militer Barat dan pasokan lainnya mencapai Ukraina melalui Polandia, dan negara tersebut menampung 1,6 juta pengungsi Ukraina, menurut PBB.

Menurut Kiel Institute, yang melacak volume sumbangan negara-negara ke Ukraina, Polandia telah menjanjikan 4,27 miliar euro (sekitar 4,54 miliar dolar), yang merupakan gabungan bantuan militer, keuangan, dan kemanusiaan.