Juli 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

EKSKLUSIF: Peretas Rusia mencari bukti kejahatan perang, kata kepala siber Ukraina

EKSKLUSIF: Peretas Rusia mencari bukti kejahatan perang, kata kepala siber Ukraina
  • Ukraina mengatakan peretas Rusia menargetkan penyelidikan kejahatan perang
  • Pergeseran fokus akan disorot dalam kertas putih berikutnya
  • Para peretas juga berupaya membantu warga Rusia yang ditahan di Ukraina
  • Pihak berwenang Rusia belum memberikan komentar mengenai tuduhan ini

KYIV/LONDON (Reuters) – Mata-mata Rusia menggunakan peretas untuk menargetkan sistem komputer di lembaga penegak hukum Ukraina dalam upaya mengidentifikasi dan mendapatkan bukti terkait dugaan kejahatan perang Rusia, kata kepala pertahanan siber Ukraina kepada Reuters, Jumat.

Yuri Shehol, kepala Layanan Negara untuk Komunikasi Khusus dan Perlindungan Informasi Ukraina, mengatakan para peretas, yang bekerja melalui badan intelijen luar negeri, dalam negeri dan militer Rusia, telah mengintensifkan kampanye peretasan digital yang menargetkan Kantor Kejaksaan Agung Ukraina dan departemen yang mendokumentasikan kejahatan perang. SSSCIP), yang menangani pertahanan siber di negara yang terkepung.

“Telah terjadi perubahan arah, dari fokus pada fasilitas energi menjadi institusi penegak hukum yang sebelumnya tidak terlalu menjadi sasaran,” kata Shihol.

Dia menambahkan, “Pergeseran ke arah pengadilan, jaksa dan unit penegakan hukum ini menunjukkan bahwa peretas mengumpulkan bukti tentang kejahatan perang Rusia di Ukraina” dengan tujuan melakukan penyelidikan di Ukraina.

Kegiatan spionase ini akan ditandai dalam laporan SSSCIP mendatang, yang akan diterbitkan pada hari Senin.

Laporan tersebut, yang salinannya telah dilihat oleh Reuters, mengatakan bahwa para peretas juga berusaha mengumpulkan informasi intelijen tentang warga Rusia yang ditangkap di Ukraina, dengan tujuan “membantu orang-orang ini menghindari penuntutan dan mengembalikan mereka ke Rusia.”

READ  Istana Buckingham mengumumkan bahwa Raja Charles III telah didiagnosis menderita kanker

“Kelompok yang kami identifikasi terlibat dalam kegiatan ini adalah bagian dari badan intelijen Rusia GRU dan FSB,” kata Shehol.

Kementerian Luar Negeri Rusia dan Dinas Keamanan Federal tidak segera menanggapi permintaan komentar tertulis dari Reuters. Badan intelijen militer Rusia, GRU, tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar.

Shehol menolak untuk merinci unit mana yang menjadi sasaran kampanye peretasan, dengan alasan masalah keamanan. Ia menambahkan, jumlah insiden keamanan siber yang didokumentasikan SSSCIP meningkat 123% dalam enam bulan pertama tahun ini dibandingkan paruh kedua tahun 2022.

Tanpa menjelaskan secara rinci, Shihol mengatakan bahwa peretas Rusia memprioritaskan menargetkan lembaga pemerintah dan mencoba mengakses server email mereka. Reuters tidak dapat memverifikasi secara independen peretasan apa pun yang disebutkan oleh Chihol dan laporannya.

Pengadilan Kriminal Internasional, yang berbasis di Belanda, mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah mendeteksi “aktivitas tidak biasa” di jaringan komputernya akhir pekan lalu. Hingga hari Jumat, belum jelas siapa yang berada di balik peretasan tersebut.

Pengadilan tersebut menjadi berita utama pada bulan Maret ketika mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin karena dicurigai mendeportasi anak-anak secara ilegal dari Ukraina. Kremlin menolak tuduhan tersebut dan yurisdiksi pengadilan.

Peperangan hibrida

Sebelum invasi Rusia ke Ukraina pada Februari 2022, badan intelijen Barat memperingatkan potensi serangan siber yang dapat menyebar ke tempat lain dan menyebabkan kerusakan “limpahan” pada jaringan komputer global.

Meskipun sejauh ini hanya ada sedikit bukti mengenai penyebaran serangan-serangan ini, Rusia secara teratur mengeksploitasi peretasan bersamaan dengan operasi militernya.

Upaya kelompok peretas intelijen Rusia yang dijuluki “Sandworm” untuk melancarkan serangan siber yang menghancurkan jaringan listrik Ukraina pada April 2022 telah digagalkan.

READ  Rusia melancarkan serangan dan mengumpulkan mayat di Mariupol yang "dibebaskan"

Shihol mengatakan departemennya melihat bukti bahwa peretas Rusia memperoleh akses ke kamera keamanan swasta di Ukraina untuk memantau hasil serangan rudal jarak jauh dan serangan pesawat tak berawak.

“Kami mendokumentasikan beberapa upaya untuk mengakses kamera video di dekat fasilitas yang mereka serang, dan ke sistem yang memberikan informasi tentang stabilitas jaringan listrik,” katanya.

Rusia menyerang infrastruktur energi Ukraina dengan kampanye udara musim dingin tahun lalu yang menyebabkan pemadaman listrik besar-besaran bagi jutaan orang. Shihol mengatakan infrastruktur energi juga menjadi sasaran serangan siber, dan ia memperkirakan serangan tersebut akan terjadi lagi pada musim dingin ini.

“Anda harus memahami bahwa perang dunia maya tidak akan berakhir bahkan setelah Ukraina menang di medan perang,” kata Shihol.

(Laporan oleh Tom Balmforth di Kiev dan James Pearson di London – Mempersiapkan oleh Muhammad untuk Buletin Arab) Penyuntingan oleh Mike Collett-White dan Gareth Jones

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Laporan tentang peretasan, kebocoran, dan spionase digital di Eropa. Sepuluh tahun di Reuters dengan posisi sebelumnya di Hanoi sebagai Kepala Biro dan Seoul sebagai Koresponden Korea. Penulis “Rahasia Korea Utara”, sebuah buku tentang kehidupan sehari-hari di Korea Utara. Hubungi: 447927347451