Oktober 1, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perdana Menteri Latvia mengatakan pasukan Rusia bergerak ke timur Ukraina sementara AS memperingatkan bahwa invasi skala besar mungkin sudah dekat

Perdana Menteri Latvia mengatakan pasukan Rusia bergerak ke timur Ukraina sementara AS memperingatkan bahwa invasi skala besar mungkin sudah dekat

Itu “kemungkinan akan terjadi dalam 24 jam ke depan,” kata Morrison, yang negaranya merupakan anggota aliansi Five Eyes yang berbagi intelijen.

Pada Rabu pagi, perdana menteri Latvia, seorang anggota NATO, mengatakan kepada CNN bahwa pasukan Rusia telah pindah ke wilayah Ukraina yang memisahkan diri yang kini diakui Rusia sebagai “independen.” Pentagon juga mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya yakin pasukan Rusia bergerak di daerah itu.

“Kami yakin bahwa pasukan militer Rusia tambahan sedang bergerak di daerah itu,” kata Sekretaris Pers Pentagon John Kirby dalam pengarahan kamera di Pentagon. “Kami tidak bisa mengatakan dengan pasti tentang jumlahnya, seperti apa formasinya, apa kemampuannya, tapi kami yakin bisa.”

Presiden Volodymyr Zelensky, dalam pidato yang diposting di Facebook pada Kamis dini hari waktu Ukraina, mengatakan bahwa dia mencoba menghubungi Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Rabu tetapi tidak berhasil.

“Hari ini saya memulai percakapan telepon dengan Presiden Federasi Rusia. Diam. Meskipun harus ada keheningan di Donbass,” kata Zelensky.

Di tengah peringatan – serta pernyataan Presiden AS Joe Biden pada hari Selasa bahwa invasi Rusia telah dimulai – parlemen Ukraina pada hari Rabu menyetujui deklarasi keadaan darurat pemerintah, yang akan diberlakukan di seluruh negeri mulai Rabu tengah malam.

“Menurut informasi yang saya miliki, Putin memindahkan pasukan dan tank tambahan ke wilayah pendudukan Donbass,” Perdana Menteri Latvia Arturs Krishanis Kariche mengatakan kepada koresponden CNN Jim Sioto. “Dengan definisi apa ini adalah penyeberangan wilayah berdaulat ke negara tetangga.”

Ditekan secara khusus apakah dia merujuk pada pasukan tambahan Rusia yang masuk sejak Moskow mengakui wilayah yang memisahkan diri awal pekan ini, Karish menjawab: “Ya, menurut informasi yang saya miliki, itulah yang kami lihat.”

Presiden Republik Rakyat Donetsk yang dideklarasikan sendiri dan Republik Rakyat Luhansk, dua wilayah yang memisahkan diri di Ukraina timur, meminta Putin pada hari Rabu untuk membantu mendorong kembali angkatan bersenjata Ukraina, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada kantor berita RIA-Novosti.

Dua sumber lain yang akrab dengan intelijen AS mengkonfirmasi kepada CNN bahwa pasukan tambahan Rusia sebenarnya telah melintasi perbatasan ke wilayah Donbass sejak Putin mengakui kedua wilayah tersebut dan memerintahkan pengerahan “penjaga perdamaian” di Donbass pada hari Selasa. Menurut seorang pejabat senior AS yang mengetahui intelijen terbaru, Rusia telah mengerahkan dua yang disebut batalyon taktis, yang merupakan formasi tempur utama Rusia, masing-masing dengan rata-rata sekitar 800 tentara.

READ  China mengatakan telah melakukan "patroli kesiapsiagaan" di Taiwan

CNN belum secara independen memverifikasi keberadaan pasukan Rusia tambahan di Donbass.

Peringatan intelijen baru

Peringatan baru dari intelijen AS itu disampaikan ke Ukraina pada Selasa pagi, waktu setempat Kiev, menurut tiga sumber. Seorang pejabat senior Ukraina mengatakan Ukraina belum memverifikasi intelijen dan mencatat bahwa Amerika Serikat telah mengeluarkan peringatan serupa sebelumnya tentang serangan yang pada akhirnya tidak terwujud.

Amerika Serikat menilai bahwa Rusia telah menyelesaikan semua persiapan untuk invasi, kata seorang pejabat senior pertahanan AS yang mengetahui intelijen terbaru. “Mereka sesiap mungkin,” kata pejabat itu.

Sekutu NATO telah menerima peringatan penilaian intelijen serupa tentang serangan yang akan segera terjadi, menurut seorang pejabat militer NATO. Pejabat itu memperingatkan bahwa “tidak ada yang tahu pasti” apa yang akan dilakukan Putin.

NEWSWEEK disebutkan pertama Pada peringatan Amerika Serikat.

Amerika Serikat telah memperingatkan bahwa kota timur laut utama Kharkiv menjadi perhatian khusus, menurut seorang pejabat senior Ukraina dan seorang pejabat Barat yang akrab dengan intelijen. Pada hari Selasa, menteri luar negeri Ukraina mengatakan tidak ada rencana untuk mengevakuasi kota.

“Kami tidak memiliki rencana seperti itu,” katanya pada konferensi pers di Washington bersama Menteri Luar Negeri Anthony Blinken.

Gedung Putih mengklaim pada hari Rabu bahwa Amerika Serikat percaya Putin “berimprovisasi” dan “beradaptasi” dalam menanggapi pengungkapan AS tentang rencana perangnya. Berbicara selama briefing harian, sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan Putin tidak mengharapkan tingkat transparansi dari Amerika Serikat tentang apa yang dilihatnya di lapangan dan bagaimana mereka mengharapkan Putin untuk bergerak maju.

“Penilaian kami adalah bahwa Presiden Putin tidak mengharapkan Amerika Serikat memiliki tingkat informasi yang kami miliki, dia tidak mengharapkan kami untuk mengumpulkan informasi sebanyak yang kami lakukan, dan kami tidak mengharapkan komunitas internasional untuk bersatu. Termasuk bagaimana masyarakat internasional bersatu dalam menetapkan sanksi kemarin.”.

Psaki mengatakan Amerika Serikat tidak mengharapkan “sehari, sesaat atau satu jam” serangan Rusia, tetapi mengatakan Amerika Serikat masih percaya bahwa “pasukan militer Rusia berada dalam posisi ofensif” dan “mampu bertindak.”

Wakil Presiden Kamala Harris mengancam sanksi lebih lanjut terhadap Rusia atas tindakan agresif negara itu menjelang pertemuan dengan para pemimpin dari Black National Rally of State Legislators pada hari Rabu, menyebut situasi di lapangan sebagai “invasi ulang.”

READ  Berita terbaru perang Ukraina-Rusia: pembaruan langsung

“Jika Rusia melangkah lebih jauh, kami akan membebankan lebih banyak biaya yang akan cepat dan berat,” kata Harris.

Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman telah memperingatkan bahwa invasi Rusia ke Ukraina tidak hanya akan menjadi “perang pilihan” tetapi juga “perang pembantaian” yang dapat membunuh ribuan orang. Dalam sebuah wawancara dengan CNN’s Wolf Blitzer di “The Situation Room,” Sherman mengatakan bahwa “ribuan nyawa bisa hilang” jika Putin melancarkan serangan habis-habisan ke Ukraina.

Pentagon mengatakan bahwa pasukan Rusia berada dalam posisi siap

Seorang pejabat senior pertahanan mengatakan kepada wartawan di Pentagon pada hari Rabu bahwa 80% dari pasukan Rusia yang berkumpul di perbatasan Ukraina adalah “dalam apa yang kami anggap sebagai posisi maju dan siap berangkat.” Seorang pejabat senior pertahanan mengatakan kepada wartawan selama pengarahan di luar kamera di Pentagon pada hari Rabu.

Pejabat itu mengatakan bahwa pasukan militer Rusia “tersebar di sekitar Ukraina dan Belarusia telah dipersiapkan sebaik mungkin” untuk invasi.

Pejabat itu menambahkan bahwa kemampuan militer Rusia di sepanjang perbatasan Ukraina “hampir 100% dari semua kekuatan” yang Pentagon perkirakan akan dipindahkan oleh Putin ke wilayah tersebut. Pejabat itu mengatakan Putin memiliki “berbagai kemampuan” yang telah dipindahkan ke perbatasan Ukraina, termasuk “kemampuan rudal ofensif yang signifikan”, “lebih dari dua lusin kapal perang di Laut Hitam” dan “baju besi, artileri, dan tentu saja infanteri. ”

Sebuah alat peretasan ditemukan untuk menghapus data pada ratusan komputer di Ukraina pada hari Rabu, menurut peneliti keamanan siber, meningkatkan kekhawatiran akan serangan siber yang menghancurkan saat militer Rusia bergerak ke wilayah separatis Ukraina.

Tidak segera jelas siapa yang bertanggung jawab atas insiden peretasan, yang mengikuti serangan dunia maya yang berbeda pada Rabu pagi di situs web pemerintah Ukraina. Pemerintah Ukraina tidak segera menanggapi permintaan komentar CNN.

Video di media sosial yang telah di-geolokasi dan dianalisis oleh CNN selama beberapa hari terakhir menunjukkan akumulasi terus menerus dari kendaraan lapis baja dan pendukung kurang dari 30 kilometer melintasi perbatasan di Rusia.

Para pejabat AS mengatakan mereka mengharapkan invasi darat dan serangan udara jika Rusia melancarkan serangan.

READ  PBB mengatakan telah "meningkatkan informasi" yang mengkonfirmasi keberadaan kuburan massal di Mariupol

“Rudal dan bom Rusia akan jatuh di Ukraina. Komunikasi akan terganggu. Dan serangan siber akan mematikan institusi utama Ukraina,” kata Blinken kepada Dewan Keamanan PBB pekan lalu, menjelaskan bagaimana Amerika Serikat yakin serangan Rusia di Ukraina akan terjadi. “Setelah itu, tank dan tentara Rusia akan maju ke target utama yang telah diidentifikasi dan disusun dalam rencana terperinci.”

Amerika Serikat dan Eropa mengatakan lebih banyak sanksi siap jika Putin semakin meningkat

Biden pada hari Selasa menggambarkan peristiwa yang sekarang terjadi di Ukraina sebagai “awal dari invasi Rusia,” meskipun pejabat senior pemerintah pada awalnya tidak akan mengkonfirmasi apakah pasukan tambahan Rusia telah memasuki Donbass, di mana pasukan Rusia yang tidak bertanda telah mendukung pejuang separatis sejak 2014.

Sekutu AS dan Eropa memberlakukan sanksi terhadap Moskow pada hari Selasa sebagai tanggapan atas tindakan Putin dan Gedung Putih diumumkan Rabu Mereka akan mengizinkan sanksi untuk bergerak maju pada perusahaan yang bertanggung jawab atas pembangunan pipa gas Nord Stream 2 dari Rusia ke Jerman.

Karic mengatakan kepada CNN bahwa putaran pertama sanksi dari AS dan Eropa hanyalah awal dari tanggapan Barat terhadap Moskow jika Putin semakin meningkatkan eskalasinya di Ukraina.

“Saya pikir apa yang kita lihat sekarang adalah gelombang pertama sanksi. Jadi Putin memindahkan unit militer ke Ukraina, dan dunia demokrasi segera merespons, dalam sehari, di semua zona waktu, dengan sanksi terkoordinasi yang sangat dalam,” katanya. . “Jika ada lebih banyak gerakan, akan ada lebih banyak penalti, dan itu hanya akan semakin dalam.”

Pada hari Rabu, seorang anggota tim pers parlemen Ukraina mengkonfirmasi kepada CNN bahwa Verkhovna Rada mengatakan bahwa pihaknya “berurusan dengan serangan dunia maya” di situs webnya.

Monitor internet NetBlocks mentweet bahwa situs web Kementerian Luar Negeri Ukraina, Kementerian Pertahanan, Kementerian Dalam Negeri, Layanan Keamanan dan kantor Kabinet “terpengaruh oleh pemadaman jaringan”.

Cerita ini telah diperbarui dengan perkembangan tambahan.

Barbara Starr, Elie Kaufman, Kevin Liptak, Vasco Cutovio, Tim Lister, Jennifer Hansler, Satyam Kaswala, Sean Lingas dan Nikki Carvajal berkontribusi dalam laporan ini.