Oktober 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Eskalasi virus Corona di Hong Kong membuat imigran, orang miskin, dan orang tua tidak memiliki tempat untuk isolasi kesehatan

Eskalasi virus Corona di Hong Kong membuat imigran, orang miskin, dan orang tua tidak memiliki tempat untuk isolasi kesehatan

Ledakan infeksi virus corona telah mengekspos ketidaksetaraan yang semakin dalam di Hong Kong, memukul yang paling rentan – orang tua, pekerja rumah tangga dan lebih dari 90.000 keluarga berpenghasilan rendah yang tinggal di apartemen sempit dan terbagi. Bagi mereka, isolasi wajib telah membawa mereka lebih banyak kesulitan daripada virus.

Dengan kasus meningkat secara eksponensial – lebih dari 8600 Kasus diumumkan pada hari Rabu dibandingkan dengan hanya beberapa di minggu-minggu sebelumnya – sistem perawatan kesehatan provinsi kewalahan, memaksa mereka yang berada di pinggiran masyarakat untuk membuat pengaturan yang sangat tidak nyaman saat mereka bekerja untuk memutuskan rantai penularan.

Beberapa PRT terpaksa turun ke jalan setelah mereka dinyatakan positif, dikucilkan oleh keluarga yang mereka bersihkan, masak, dan urus. Warga lanjut usia yang tertular virus dipindahkan bolak-balik dari panti jompo ke rumah sakit, tidak mampu menanggung beban isolasi dan perawatan.

Hong Kong, mirip dengan pemerintah Cina, menganut kebijakan “tidak ada penyebaran virus”, dan berupaya memberantas virus daripada beradaptasi dengan strategi hidup dengannya sambil mengurangi risiko. Strategi tersebut sebagian besar telah berhasil sejak kasus pertama virus corona ditemukan di sini lebih dari dua tahun lalu, tetapi telah runtuh dalam menghadapi Varian omicron paling portabel. Kota ini mencatat 44.000 infeksi dalam 14 hari terakhir, meningkat 100 kali lipat dari sekitar waktu yang sama di bulan Januari, dan 153 orang terinfeksi. Jumlah kematian sejak awal 2022 – dibandingkan dengan hanya 200 kematian dalam dua tahun terakhir.

Pihak berwenang telah menggambarkan pertempuran melawan virus corona sebagai perang. Pada hari Selasa, Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam mengumumkan Seluruh 7,5 juta penduduk kota harus diuji tiga kali selama bulan depan — untuk meniru strategi pengujian massal seluruh kota yang digunakan di banyak kota di China selama pandemi. Tidak ada tempat di luar China yang mampu melakukan operasi percobaan ekstensif seperti itu.

READ  Banjir mematikan menghancurkan Pakistan yang sudah rapuh

Lam juga telah memperluas langkah-langkah jarak sosial yang ketat hingga setidaknya akhir April, termasuk larangan makan setelah jam 6 sore dan penutupan pusat kebugaran, salon kecantikan, dan tempat-tempat dalam ruangan lainnya.

“Kita sedang membicarakan keadaan darurat,” kata Lam. “Dalam keadaan saat ini, kita harus melakukannya, bahkan jika ada batasan hukum. Ini adalah mentalitas yang kita butuhkan jika kita akan bertarung.”

Pertarungan ini sangat sulit bagi penduduk kota yang paling rentan.

Sze Lai-shan, wakil direktur Asosiasi Pengorganisasian Komunitas, mengatakan kelompok itu telah menerima 400 panggilan bantuan dari mereka yang mengasingkan diri di apartemen yang terbagi dan “kandang kandang“Akomodasi ukuran tempat tidur telah lama menjadi simbol situasi perumahan yang sulit di Hong Kong.

Mereka yang jatuh sakit menunggu berhari-hari untuk dibawa ke rumah sakit, sementara mereka selamat tanpa perawatan. Keluarga yang mengandalkan satu pekerjaan kerah biru berjuang untuk mendapatkan penghasilan secara ekonomi. “Tanpa sumber daya atau dukungan, mereka tidak punya uang dan tidak ada cara untuk membayar sewa dan membeli makanan,” kata Sze. Pada hari Rabu, pejabat mengumumkan distribusi Voucher elektronik untuk semua penduduk tetap untuk meringankan beban pengangguran dan pemilik bisnis – tetapi tidak sampai April.

Chan dapat kembali ke apartemen keluarga seluas 270 kaki persegi (25 meter persegi), tetapi hanya karena tiga anggota keluarga lainnya telah naik tangga dan seseorang perlu merawat anak mereka yang berusia dua tahun, yang telah meninggal. gejala. Chan membutuhkan sumber daya seperti susu untuk anak-anak, tetapi dia tidak tahu harus meminta bantuan ke mana.

Virus corona juga telah mengekspos kerentanan pekerja migran yang tidak memiliki hak dan perlindungan yang sama dengan penduduk lainnya. Beberapa pekerja rumah tangga, tulang punggung perekonomian kota, telah diberhentikan oleh majikan mereka setelah mereka dinyatakan positif. Cynthia Abdon-Teles, juru bicara Misi Pekerja Migran, mengatakan sekitar 20 pekerja rumah tangga telah menghubungi mereka untuk mendapatkan tempat tidur atau makanan karena majikan mereka bersikeras mereka diisolasi selama 14 hari.

READ  Perang Ukraina-Rusia: Pembaruan Langsung - The New York Times

Karena beberapa asisten berbagi kamar tidur dengan orang tua atau anak-anak majikan mereka, mereka telah diminta untuk pergi dan mengisolasi diri di tempat lain. Tetapi rumah sakit umum mendekati kapasitas maksimum mereka dan tidak dapat menampung mereka yang memiliki gejala ringan, memaksa mereka untuk tinggal di tenda dan kantong tidur di taman dekat rumah sakit, katanya.

“Ini juga merupakan tanggung jawab majikan untuk memastikan hal itu [domestic workers] Mereka ditempatkan di tempat yang aman, tetapi mereka bahkan tidak memikirkannya lagi,” kata Abdoun Taliz.

Pemerintah telah mengumumkan rencana untuk meningkatkan jumlah fasilitas karantina di seluruh wilayah, tetapi dengan deteksi massal ratusan ribu kasus lagi yang diperkirakan, para ahli mengatakan fasilitas ini masih sangat tidak memadai.

Sementara itu, kematian secara tidak proporsional mempengaruhi orang dewasa yang lebih tua, terutama di panti jompo. Dari 102 orang pertama yang meninggal di gelombang pandemi terbaru ini, sekitar 60 persennya adalah penghuni panti jompo. Itu Tingkat vaksinasi untuk orang berusia 80 tahun ke atas Masih tertinggal secara signifikan di belakang negara-negara lain di dunia dengan hanya 28 persen.

Tidak dapat mengikuti pedoman resmi yang selalu berubah, staf di panti jompo harus berimprovisasi, menemukan ruang karantina sementara untuk penghuni dan rekan kerja.

“Apa yang dianggap sebagai area bersih? Bagaimana kita memindahkan orang tua dari satu ruangan ke ruangan lain sementara kita mendisinfeksi dan menyiapkan ruang karantina? Seorang anggota staf di panti jompo di mana beberapa penghuni dinyatakan positif mengatakan, “Dia hanya memberikan nama belakangnya, Hui, karena khawatir dia akan kehilangan pekerjaannya.

READ  UE mengambil langkah besar menuju embargo minyak Rusia, sanksi baru

Chua Hoi Wai, kepala eksekutif Dewan Layanan Sosial Hong Kong, mengatakan situasinya meningkat karena lebih banyak pengasuh rumah dan penduduk dinyatakan positif terkena virus. Dia menambahkan bahwa pemerintah harus menyediakan akomodasi sementara bagi karyawan di rumah-rumah ini.

Lam, kepala eksekutif kota, mendesak masyarakat untuk tetap bersatu dalam memerangi virus. “Setelah badai, kita akan melihat pelangi,” katanya.

“Saya merasa tidak berdaya,” katanya, “seperti akhir dunia.” “Tapi saya juga perlu tersenyum di depan keluarga saya dan membantu pekerjaan saya sebaik mungkin.”