Mei 23, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perang Ukraina-Rusia: Berita Terbaru – The New York Times

Perang Ukraina-Rusia: Berita Terbaru - The New York Times

WASHINGTON — Ketika Presiden Biden menandatangani undang-undang modern Lend-Lease Act pada hari Senin, 81 tahun setelah aslinya membantu membuka jalan menuju Perang Dunia II, ia mendorong Amerika Serikat lebih dalam ke perang lain di Eropa yang semakin menjadi konflik epik dengan Rusia meskipun upayanya untuk menentukan batas-batasnya.

Beberapa hari terakhir telah menyoroti sejauh mana keterlibatan Amerika Serikat dalam konflik di Ukraina. Selain program pinjaman baru, yang akan mengesampingkan persyaratan yang memakan waktu untuk mempercepat pengiriman senjata ke Ukraina, Biden mengusulkan tambahan $33 miliar dalam bantuan militer dan kemanusiaan, sebuah paket yang direncanakan Kongres Demokrat untuk ditingkatkan sebesar $7 miliar lagi. Kirim ibu negara ke Kunjungan rahasia ke zona perang. Dia memberikan intelijen untuk membantu Ukraina Lusinan jenderal terbunuh Dan Pembuangan mayor Rusia.

Tetapi bahkan dua setengah bulan kemudian, Biden masih khawatir bahwa Amerika Serikat tampaknya memerangi perang proksi yang dikatakan Presiden Rusia Vladimir Putin. Sementara Biden secara terbuka mengirim bantuan dan menandatangani tagihan pinjaman di depan kamera, dia sangat marah di luar kamera atas kebocoran tentang bantuan intelijen AS ke Ukraina yang menyebabkan kematian para jenderal Rusia dan tenggelamnya kapal penjelajah Moskva, karena khawatir hal itu akan terjadi. mendorong Putin eskalasi yang sangat ingin dihindari Biden.

Setelah laporan di New York Times dan NBC News tentang intelijen, Biden menelepon Menteri Pertahanan Lloyd J. Austin III. April d. Haines, Direktur Intelijen Nasional; William J. Burns, direktur CIA, menegur mereka, menurut seorang pejabat senior administrasi. Ini tampaknya di mana Mr Biden menarik garis – menyediakan Ukraina dengan senjata untuk menembak tentara Rusia adalah hal yang baik, dan memberikan Ukraina dengan informasi khusus untuk membantu mereka menembak Rusia akan lebih baik dirahasiakan dan tidak diungkapkan ke publik .

“Ada keseimbangan berkelanjutan yang coba dicapai oleh pemerintah antara mendukung Ukraina dan memastikannya dapat mempertahankan diri secara militer dan pada saat yang sama sangat khawatir tentang eskalasi,” kata Alina Polyakova, kepala Pusat Analisis Kebijakan Eropa. Spesialis dalam politik Rusia.

“Semakin tidak dapat diterima untuk mempertahankan perebutan tangan semacam ini,” tambahnya. “Mungkin akan lebih efektif untuk mengatakan bahwa itulah kebijakan kami dan kami akan menangani dan mengelola potensi respons eskalasi yang kami lihat dari Kremlin.”

READ  AS menawarkan tanggapan awal yang terbatas kepada Rusia karena menimbang sanksi yang lebih keras

Sejak awal perang, pemerintah telah berusaha untuk menganalisis tanggapannya, menentukan senjata mana yang dapat digambarkan sebagai pertahanan, dan oleh karena itu dapat diterima untuk dikirim ke Ukraina dan mana yang dapat dianggap ofensif dan oleh karena itu tidak boleh diserahkan.

Tetapi garis telah berubah dalam beberapa minggu terakhir dengan administrasi Mengirimkan peralatan militer yang lebih canggih dari sebelumnya Dan mengungkapkan ambisinya secara lebih terbuka tidak hanya untuk membantu Ukraina tetapi juga untuk mengalahkan dan Bahkan Rusia lemah. Setelah kunjungan ke ibu kota yang dilanda perang, Kyiv, dua minggu lalu, Austin menyatakan “kami ingin melihat Rusia begitu lemah sehingga tidak dapat melakukan hal-hal” seperti yang terjadi di Ukraina lagi, sementara Ketua DPR Nancy Pelosi mengatakan pada perjalanan berikutnya ke Kyiv bahwa Amerika “akan mendukung Ukraina sampai kemenangan tercapai.”

Beberapa pejabat veteran pemerintah mengatakan Biden benar untuk berhati-hati tentang menusuk Putin di depan umum karena konsekuensi dari eskalasi dengan Rusia yang bersenjata nuklir terlalu menghancurkan untuk mengambil risiko.

“Putin ingin kita menjadikannya perang proksi,” kata Fiona Hill, mantan penasihat Rusia untuk dua presiden di Brookings Institution. Putin masih memberi tahu orang-orang di luar Eropa bahwa ini hanyalah pengulangan Perang Dingin, dan tidak ada yang bisa dilihat di sini. Ini bukan perang proksi. Ini adalah perampasan tanah kolonial.”

Michael A. McFaul, mantan duta besar untuk Rusia sekarang di Stanford University, mengatakan ada perbedaan antara diam-diam membantu pasukan Ukraina menargetkan pasukan Rusia dan pamer. “Ya, Putin tahu bahwa kami menyediakan intelijen ke Ukraina,” katanya. Tetapi mengatakannya dengan lantang membantu narasi umumnya bahwa Rusia memerangi Amerika Serikat dan NATO di Ukraina, bukan hanya Ukraina. Ini tidak melayani kepentingan kita.”

Angela Stint, mantan perwira intelijen nasional di Rusia dan penulis buku tentang hubungan AS dengan Putin, mengatakan keterusterangan yang berlebihan tentang apa yang dilakukan Amerika Serikat di Ukraina dapat merusak upaya untuk membuat China, India, dan negara-negara lain melawan Rusia. . “Untuk opini publik global, itu bukan ide yang bagus,” katanya. “Mereka harus melakukan apa yang mereka lakukan, tetapi tidak membicarakannya.”

READ  Putin Tunjuk Pemimpin Baru Ukraina

McFaul mengatakan dia juga yakin dia merusak Ukraina, membuat mereka tampak bergantung pada orang Amerika, kekhawatiran yang dikatakan Biden dibagikan dalam panggilan teleponnya dengan pejabat keamanan, yang merupakan yang pertama baginya. Dilaporkan oleh kolumnis Times Thomas L. Friedman.

Tetapi yang lain mengatakan pemerintah terlalu berhati-hati dalam membiarkan Rusia menetapkan aturan untuk konflik – atau lebih tepatnya, tebakan Washington tentang apa yang mungkin mendorong Rusia untuk meningkat. Tak seorang pun di Washington benar-benar tahu garis apa yang tidak boleh dilanggar dengan Putin, dan sebaliknya AS hanya membuat asumsi. “Haruskah kita berbicara dengan diri kita sendiri tentang garis merah?” tanya Frederick W. Kagan, seorang peneliti militer di American Enterprise Institute. “Karena menurutku lebih baik kita begitu.”

Hasilnya, tambahnya, terlalu lambat untuk memberikan apa yang benar-benar dibutuhkan Ukraina. “Mereka telah melakukan pekerjaan yang luar biasa baik untuk membuat sesuatu terjadi dalam waktu yang relatif tepat,” kata Kagan tentang pemerintahan Biden. “Tetapi tampaknya ada hambatan tertentu pada waktu dukungan kami yang didorong oleh jenis analisis dan negosiasi diri yang bermasalah.”

Undang-undang yang ditandatangani Biden menjadi undang-undang pada hari Senin mencerminkan gema sejarah dan dampak dari perang saat ini. Presiden Franklin D. Roosevelt menandatangani asli Lend-Lease Act pada tahun 1941 untuk membantu Inggris menangkis agresor Nazi dalam Perang Dunia II, dan kemudian diperluas untuk membantu Sekutu lainnya—termasuk Uni Soviet.

Sekarang, Moskow akan berada di sisi lain saluran senjata karena versi modern, yang disebut Undang-Undang Pinjaman Pertahanan Demokratik Ukraina, akan mengarahkan senjata dan peralatan bukan ke tentara Rusia tetapi kepada mereka yang memerangi mereka.

“Warga Ukraina membayar dengan nyawa mereka setiap hari,” kata Biden di Ruang Oval saat dia menyetujui undang-undang tersebut. Dan kekejaman yang dilakukan oleh Rusia melampaui perbatasan mereka. Dan biaya pertempuran tidak murah, tetapi menyerah pada agresi lebih mahal. Itu sebabnya kami tetap di sini. “

Biden menandatangani undang-undang tersebut pada hari yang sama ketika Rusia merayakan D-Day, peringatan 77 tahun kekalahan Sekutu atas Nazi Jerman, suatu prestasi yang sebagian difasilitasi oleh undang-undang pinjam meminjam yang asli.

READ  Bagaimana bouncing dari gas Rusia menyebabkan perebutan pasar global

“Hari ini seharusnya merayakan perdamaian dan persatuan di Eropa dan kekalahan Nazi dalam Perang Dunia II,” kata Jen Psaki, sekretaris pers Gedung Putih. “Sebaliknya, Putin mendistorsi sejarah, mengubah sejarah, atau mencoba mengubahnya, seperti yang harus saya katakan, untuk membenarkan perangnya yang tidak adil dan tidak adil.”

Program pinjaman datang ketika Demokrat di kongres bergerak cepat untuk mempertimbangkan paket bantuan Biden senilai $33 miliar dan mengindikasikan mereka akan meningkatkannya secara signifikan. Dengan Partai Republik mendesak untuk menambah lebih banyak pengeluaran militer, Demokrat bersikeras pada peningkatan yang sama dalam bantuan kemanusiaan, menaikkan harga menjadi $ 39,8 miliar, menurut dua orang yang akrab dengan proposal yang meninjau proposal dengan syarat anonim.

Pelosi dan Senator Chuck Schumer dari New York, pemimpin mayoritas Demokrat, berbicara melalui telepon dengan Biden pada hari Senin ketika mereka menyelesaikan rincian proposal, kata salah satu orang. Para pemimpin DPR ingin menggulirkan tindakan itu paling cepat Selasa.

Peningkatan tersebut mencerminkan konsensus bipartisan yang mencengangkan tentang memompa uang dalam jumlah besar ke dalam perang melawan Rusia, bahkan ketika anggota parlemen tetap sangat terbagi atas pengeluaran domestik. Pada bulan Maret, Kongres menyetujui $ 13,6 miliar dalam bantuan darurat ke Ukraina, dan Biden memperingatkan bahwa sumber daya itu akan segera habis tanpa undang-undang baru.

Namun, tidak jelas apakah Partai Republik, yang perlu didukung di Senat, telah menyetujui rincian proposal tersebut. Seorang juru bicara Partai Republik untuk Komite Alokasi Senat mengatakan tidak ada kesepakatan yang tercapai tetapi diskusi terus berlanjut.

Demokrat berencana untuk menyajikan paket itu secara terpisah dari tindakan bantuan darurat pemerintah untuk virus corona, yang telah terjebak dalam perselisihan tahun pemilihan mengenai pembatasan imigrasi.

“Kami tidak dapat menunda upaya perang vital ini,” kata Biden dalam sebuah pernyataan. “Kemudian, saya bersedia menerima bahwa kedua tindakan ini dilakukan secara terpisah, sehingga RUU bantuan Ukraina akan segera sampai ke kantor saya.”