Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perang Rusia-Ukraina, Pipa Gas dan Berita Referendum: Pembaruan Langsung

Perang Rusia-Ukraina, Pipa Gas dan Berita Referendum: Pembaruan Langsung
diatribusikan padanya…Kantor berita

Kyiv, Ukraina – Di daerah pendudukan Ukraina di mana referendum telah diadakan secara bertahap sejak Jumat, penduduk mengatakan pihak berwenang menggunakan kampanye intimidasi dan propaganda untuk mempengaruhi pemungutan suara, sementara pada saat yang sama melakukan upaya untuk menciptakan suasana yang meriah.

Di kota pelabuhan selatan Kherson, pejabat di pusat kota menyiapkan panggung, membawa penyanyi dan kotak suara. Sarhi, seorang pensiunan yang tinggal di kota yang diduduki, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon bahwa beberapa orang muncul untuk memilih.

“Ada sangat sedikit orang dan mereka memilih,” katanya. Di tempat lain, katanya, tentara bersenjata mengunjungi kerabatnya, menuntut pemungutan suara. Seperti kebanyakan warga yang diwawancarai, dia meminta agar identitasnya hanya digunakan dengan nama depannya demi keamanan.

Volodymyr Saldo, seorang Ukraina yang mengubah posisinya menjadi kepala kekuasaan pendudukan di wilayah Kherson, mengatakan pemungutan suara berjalan dengan tenang dan orang-orang keluar “dengan antusias”. Saat mereka memilih, dia berkata, “Mata mereka menyala dan berbinar, dan ini menunjukkan sikap mereka terhadap acara ini.” Mr Saldo mengatakan pada hari Senin bahwa suara yang cukup telah diberikan untuk bergabung dengan Rusia untuk menyerukan pemungutan suara sehari sebelumnya.

Hasil resmi dari referendum sementara dapat diumumkan segera pada hari Selasa dan diharapkan untuk mengklaim bahwa mayoritas penduduk memilih untuk bergabung dengan Rusia, dengan Kremlin kemudian secara resmi mengumumkan pencaplokan wilayah tersebut segera setelah minggu ini.

Pihak berwenang Rusia di wilayah pendudukan berjanji untuk menyediakan paspor, pembayaran kesejahteraan, obat-obatan gratis, dan tagihan telepon murah. Salah satu papan reklame di Kherson menggambarkan seorang wanita hamil dengan kemeja bordir tradisional Ukraina yang dipeluk oleh suaminya. “Prioritas kami adalah keluarga,” kata papan reklame. Jaminan sosial Federasi Rusia.

READ  China mungkin telah 'melewati titik tidak bisa kembali' dengan tingkat infeksi Covid yang melonjak

Seseorang mengumumkan manfaat kewarganegaraan Rusia. “Paspor Rusia adalah stabilitas dan keamanan sosial,” katanya. Papan reklame lain menunjukkan seorang gadis kecil mengibarkan bendera Rusia mengatakan, “Rusia ada di sini selamanya.”

diatribusikan padanya…Kantor berita

Surat kabar yang dicetak oleh kekuatan pendudukan berfokus pada topik serupa. “Kherson akan mendapatkan paspor, telepon murah, dan bank,” kata headline di edisi lokal Komsomolskaya Pravda, tabloid Rusia, yang dicetak untuk Kherson yang diduduki. “Tagihan utilitas akan berkurang,” tajuk utama lainnya dikonfirmasi.

“Obat akan gratis.” Surat kabar itu juga melaporkan bahwa Putin baru-baru ini menandatangani dekrit yang menciptakan hari libur baru di Rusia, “Hari Keluarga, Cinta, dan Kesetiaan. Namun terlepas dari publisitas, tidak banyak orang yang hadir untuk memberikan suara di tempat pemungutan suara, dan tentara bersenjatakan senapan serbu. mencoba memaksa penduduk untuk memilih, menurut wawancara telepon dengan penduduk beberapa kota yang diduduki.

“Karena jumlah pemilih masih rendah, mereka pergi ke rumah sakit,” kata Oleg, seorang warga Kherson. “Orang-orang berada dalam posisi bawahan di sana dan sulit bagi mereka untuk menolak memilih.”

Di tempat lain di Ukraina yang diduduki, tentara Rusia tiba di lingkungan perumahan dengan sejenis mobil lapis baja besar yang disebut harimau, diparkir di jalan-jalan untuk membentuk pos pemeriksaan darurat, mencegah orang pergi dan mengawal petugas pemungutan suara dari pintu ke pintu.

“Dua atau tiga tentara dengan senapan mesin mengawal petugas pemilu ke kotak suara,” kata Maria, warga Chaplinka di wilayah Kherson. Di Polohi, di wilayah Zaporizhia, tentara berkeliaran di sekitar penduduk saat mereka mengisi surat suara.

READ  Pemimpin G7 mengejek Vladimir Putin atas gambar menunggang kuda tanpa baju

“Mereka akan tinggal dan menonton orang memilih dan menandai hal-hal di daftar mereka,” katanya. “Mereka yang menolak untuk memilih disuruh melakukannya” sehari kemudian.

Serhiy, yang sudah pensiun, mengatakan dia sangat takut dengan polisi rahasia Rusia, Dinas Keamanan Federal, sehingga dia tinggal di rumah selama berhari-hari selama referendum, dan tidak punya rencana untuk membuka pintu. Dia mengatakan papan reklame yang mempromosikan manfaat bergabung dengan Rusia adalah untuk “idiot”.

“Setiap hari, saya hanya menunggu dia bebas,” katanya.

Anna Lukinova di Kyiv berkontribusi pada laporan tersebut.