Juni 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perang Gaza: Blinken mengatakan nasib rencana gencatan senjata ada di tangan Hamas

Perang Gaza: Blinken mengatakan nasib rencana gencatan senjata ada di tangan Hamas
Komentari foto tersebut, Amerika Serikat mendorong Israel dan Hamas untuk mencapai kesepakatan gencatan senjata

  • pengarang, Tom Bateman
  • Peran, Koresponden Departemen Luar Negeri AS
  • Laporan dari Bepergian dengan Antony Blinken

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu “menegaskan kembali komitmennya” terhadap rencana gencatan senjata di Gaza, dan jika tidak ada kemajuan, Hamas akan memikul tanggung jawab.

Dia mengatakan bahwa tanggung jawab terletak pada “satu orang” yang bersembunyi “sepuluh lantai di bawah tanah di Gaza” untuk melakukan pemungutan suara, merujuk pada pemimpin Hamas Yahya Sinwar.

Netanyahu tidak secara terbuka mendukung apa yang digariskan Biden dan tidak mengatakan apakah hal itu sesuai dengan proposal gencatan senjata Israel yang menjadi dasar pernyataan Biden.

Resolusi tersebut menunjukkan bahwa Israel menerima apa yang disampaikan Biden dan meminta Hamas untuk melakukan hal yang sama.

Hamas mengeluarkan pernyataan pada hari Selasa yang menyambut “apa yang termasuk” dalam resolusi tersebut.

Namun Blinken mengatakan bahwa tanggapan Hamas tidak tegas, dan menambahkan bahwa “yang penting” adalah apa yang dikatakan oleh kepemimpinan Hamas di Gaza, “dan ini adalah apa yang tidak kami miliki.”

Jika usulan tersebut tidak dilanjutkan, maka itu tanggung jawab mereka, katanya.

Setelah berbulan-bulan perundingan gencatan senjata yang dilakukan secara tertutup, Biden secara terbuka mengumumkan pada bulan lalu apa yang dia katakan sebagai “peta jalan Israel untuk gencatan senjata permanen dan pembebasan semua sandera,” yang kemudian dia uraikan.

Fase kedua adalah pembebasan sandera yang tersisa oleh Hamas dan penarikan penuh pasukan Israel dari Gaza sebagai bagian dari gencatan senjata “permanen”, namun gencatan senjata tersebut akan tetap tunduk pada negosiasi.

Kunjungan Blinken adalah bagian dari upaya diplomatik Amerika Serikat yang intens untuk mencoba membuat kedua belah pihak membuat kemajuan dalam proposal tersebut, namun mencapai kesepakatan menghadapi rintangan yang signifikan.

Netanyahu mengakui bahwa kabinet perang menyetujui rencana tersebut tetapi tidak menyatakan dukungannya secara tegas. Anggota kelompok sayap kanan di pemerintahannya mengancam akan menarik diri dari koalisinya dan menyebabkan keruntuhan koalisi jika perjanjian tersebut tetap dilaksanakan, mengingat koalisi tersebut menyerah kepada Hamas.

Pada saat yang sama, Hamas kemungkinan akan mencari jaminan yang jelas bahwa usulan tersebut akan mengarah pada penarikan total pasukan Israel dan berakhirnya perang secara permanen.

Sejauh ini, belum ada tanggapan resmi terhadap rencana tersebut.

Proposal sebenarnya dari Israel – yang dikatakan lebih panjang dari ringkasan Biden – belum dipublikasikan dan tidak jelas apakah ini berbeda dengan apa yang disampaikan presiden dalam pernyataannya pada 31 Mei. Pernyataan itu disampaikan kepada Hamas beberapa hari sebelum pidato Biden.

Proposal Israel disetujui oleh tiga anggota kabinet perang Israel dan tidak diungkapkan kepada pemerintah secara luas. Beberapa menteri sayap kanan telah menyatakan dengan jelas bahwa mereka menentang hal ini.

Komentari foto tersebut, Blinken bertemu dengan keluarga para sandera Israel di luar hotel tempatnya menginap

Pemerintahan Biden mencoba memanfaatkan tekanan publik sebagai bagian dari kampanyenya untuk mendorong kedua belah pihak agar meneruskan proposal tersebut.

Vicki Cohen, ibu dari tentara Israel Nimrod Cohen, 19, yang diculik oleh Hamas pada 7 Oktober, mengangkat sebuah tanda yang menunjukkan fotonya.

Dia mengatakan kepada BBC: “Kami datang ke sini untuk meminta Blinken dan pemerintah AS membantu kami dan menyelamatkan kami dari pemerintah kami. Perdana menteri kami tidak ingin membawa kembali orang-orang yang kami cintai, kami membutuhkan bantuan mereka untuk memberikan tekanan pada pemerintah kami.” ” “

Blinken kemudian berbicara dengan Cohen dan keluarga sandera lainnya, termasuk warga Amerika, selama interaksi singkat dengan mereka di luar hotel.

Dia mengatakan kepada mereka: “Anda akan berada di sini setiap hari, dan kami akan berada di sini setiap hari.”

Menteri Luar Negeri melanjutkan kunjungan diplomatiknya, terbang dengan pesawat militer AS ke ibu kota Yordania, Amman, dan dari sana dengan helikopter ke Laut Mati untuk menghadiri konferensi para pemimpin Arab yang menyerukan peningkatan akses bantuan ke Gaza yang dilanda perang.

Lima helikopter Angkatan Udara Yordania ikut serta dalam penerbangan tersebut, membawa Blinken, para pejabatnya dan BBC, di antara sekelompok jurnalis yang bepergian. Armada tersebut menuju ke barat, terbang di ketinggian rendah, ke kota Sowayma di tepi Laut Mati, yang terletak tepat di seberang perairan Tepi Barat yang diduduki.

Dalam pidatonya di konferensi tersebut, Blinken mengatakan bahwa Israel telah mengambil “beberapa langkah penting” untuk memastikan pengiriman bantuan ke Gaza, namun bersikeras bahwa Israel “dapat dan harus berbuat lebih banyak.”

Dia juga mengumumkan bantuan baru sebesar $404 juta kepada Palestina, dan mendesak negara-negara lain untuk “meningkatkan” bantuan juga.

Koordinator Kemanusiaan PBB Martin Griffiths menggambarkan perang Gaza sebagai “noda kemanusiaan kita” dan menyerukan dana $2,5 miliar untuk memenuhi kebutuhan kemanusiaan warga Palestina di Gaza dari bulan April hingga Desember.

Perang dimulai setelah Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera 251 lainnya di Gaza. Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza mengatakan lebih dari 37.000 orang telah tewas dalam serangan Israel sejak saat itu.