Agustus 20, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Penyelidikan Keingintahuan NASA Menggali Bukti Air Purba Sebelumnya

Penyelidikan Keingintahuan NASA Menggali Bukti Air Purba Sebelumnya

Penjelajah NASA Curiosity Mars menangkap pemandangan bebatuan berlapis dan berkerak yang diperkirakan terbentuk di sungai purba atau kolam kecil.

Selama sepuluh tahun terakhir, wahana Curiosity telah melakukan perjalanan melintasi medan Mars untuk mencari bukti ini Masa lalu planet yang berpotensi layak huni. Baru-baru ini, robot seukuran mobil melakukan perjalanan melalui zona transisi, bergerak dari area yang sebelumnya mungkin menampung danau permukaan ke area yang menunjukkan kondisi yang lebih kering di Planet Merah.

Agensi NASA Keingintahuan berkeliaran Dia mencatat perubahan lanskap yang lebih tinggi di puncak Gunung Mars, yang telah didaki robot sejak 2014. Gunung Sharp setinggi 3,4 mil (5 kilometer) adalah puncak pusat Kawah Martian Gale, penjelajah menjelajahi jejak air kuno. Di dasar Gunung Sharp, Curiosity telah mengumpulkan bukti mineral tanah liat Itu terbentuk dari danau dan sungai yang dulu mengalir melalui Kawah Gale. Tetapi jauh di atas gunung, aliran-aliran itu tampaknya telah mengering menjadi tetesan dan bukit pasir yang terbentuk di atas sedimen danau.

Apa yang disebut zona transisi ini dicirikan oleh transformasi dari wilayah yang kaya lumpur menjadi wilayah yang dipenuhi mineral sulfat asin, dan dapat mengindikasikan perubahan signifikan dalam iklim Mars yang terjadi miliaran tahun lalu. Semakin tinggi Curiosity di Gunung Sharp, semakin sedikit lumpur yang terdeteksi, dan semakin banyak sulfat. Curiosity akan segera mulai mengebor sampel batuan terakhir yang dikumpulkan di zona transisi dengan harapan dapat mempelajari lebih lanjut tentang perubahan komposisi mineral batuan di area tersebut.

“Kami tidak lagi melihat sedimen danau yang kami lihat bertahun-tahun lalu di Gunung Sharp,” kata Ashwin Vasavada, ilmuwan proyek Curiosity di Jet Propulsion Laboratory NASA. versi baru. Sebaliknya, kami melihat banyak bukti iklim yang lebih kering, seperti bukit pasir kering yang terkadang digulung oleh aliran sungai. Ini adalah perubahan besar dari danau yang berlangsung selama jutaan tahun sebelumnya.”

Penjelajah Curiosity menangkap gambar panorama wilayah yang mengandung sulfat di Mars ini.

Penjelajah Curiosity menangkap gambar panorama wilayah yang mengandung sulfat di Mars ini.
gambar: NASA / JPL-Caltech / MSSS

Area yang sedang dijelajahi Curiosity juga mencakup perbukitan yang mungkin terbentuk dalam kondisi kering, dan bukit-bukit itu memiliki bukit pasir besar yang berangin yang kemungkinan akan mengeras menjadi batu seiring waktu, menurut NASA. Sementara itu, rover juga menemukan bukti adanya sedimen yang terbawa arus air melalui gumuk pasir. Endapan ini sekarang muncul sebagai lapisan bertumpuk dari batu yang tampak bersisik.

Meskipun Mars adalah planet yang kering dan kering saat ini, para ilmuwan percaya itu adalah Mungkin suatu hari bisa dihuni, menampung danau dan badan air lainnya di permukaannya. di awal sejarahnya, Mars entah bagaimana kehilangan sebagian atmosfernya, dan airnya mengering. Berbeda robotik Misi NASA dan badan antariksa lainnya telah bekerja untuk menyatukan sejarah kuno ini. Penjelajah terbaru di Mars, Ketekunan, mendarat di planet ini pada Februari 2021 dan itu Mencari mikrofosil—Bukti yang Diawetkan untuk Kehidupan Mikroba Purba.

Karena sudah hampir 10 tahun Peringatan di Mars, Curiosity mulai menunjukkan beberapa tanda penuaan. Pada 7 Juni, Curiosity memasuki mode aman yang menakutkan ketika pembacaan suhu menunjukkan suhu yang lebih hangat dari biasanya, menurut NASA. Penjelajah itu kembali beraksi dua hari kemudian, tetapi para insinyur NASA masih mencari penyebab masalah, berharap itu tidak akan mempengaruhi operasi penjelajah saat naik ke puncak era baru dalam sejarah Mars.

READ  Katalis baru dan murah yang mempercepat produksi oksigen dari air