Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Penyebaran virus Corona bikin bingung warga Shanghai

Penyebaran virus Corona bikin bingung warga Shanghai

Ditulis oleh Brenda Goho

SHANGHAI (Reuters) – Veronica mengira dia melakukan segalanya dengan benar dengan mematuhi semua aturan penguncian COVID-19 di kota Shanghai, China.

Setelah seluruh kota ditutup pada 1 April, keluarganya yang terdiri dari empat orang dengan cermat mengikuti perintah pemerintah untuk tinggal di rumah, berjalan keluar dari pintu depan hanya untuk tes PCR wajib.

Ketika pembatasan sedikit dilonggarkan pada pertengahan April, memungkinkan penduduk berkeliaran di dalam kompleks mereka, Veronica dan tetangganya mengenakan topeng.

Selama berminggu-minggu, properti tempat tinggal mereka bebas COVID.

Tetapi pada akhir April, setelah apa yang Veronica yakini sebagai tes PCR ke-12, dia, anggota keluarganya yang lain, dan beberapa tetangga dinyatakan positif terkena virus.

“Saya tidak tahu bagaimana kami mengetahuinya,” kata Veronica, yang menolak memberikan nama lengkapnya, dengan alasan privasi.

Pembangunannya dinyatakan “tertutup”. Dia, keluarganya, dan orang lain yang dites positif dikirim ke karantina. Orang lain telah diperintahkan untuk masuk ke dalam selama 14 hari lagi.

“Saya mengikuti semua aturan,” kata Veronica dari pusat karantina tempat dia dan keluarganya dipesan dengan ratusan orang di aula yang luas.

Veronica termasuk di antara ribuan orang yang tertular COVID di kendaraan yang bebas virus corona dan telah dikunci selama berminggu-minggu.

Kasus-kasus tersebut menggarisbawahi betapa sulitnya menghentikan penyebaran varian Omicron yang sangat menular karena China tetap berpegang pada kebijakan nol-COVID, mengabadikan siklus penguncian, serta kebingungan, kesedihan, dan kemarahan.

Antara 21 April dan 2 Mei, penduduk di 4.836 alamat berbeda menemukan diri mereka dalam situasi yang sama, dengan infeksi muncul setelah berminggu-minggu kejelasan, menurut pemeriksaan Reuters terhadap data pemerintah Shanghai.

Pada 30 April saja, tercatat 471 alamat telah menemukan setidaknya satu kasus, setelah tidak ada yang terdaftar sama sekali dalam 29 hari sebelumnya. Populasi alamat yang diberikan bervariasi dari segelintir hingga ratusan.

READ  Rubel Rusia jatuh ke rekor terendah terhadap dolar

Tindakan penguncian di Shanghai sangat ketat, terutama selama dua minggu pertama bulan April, ketika penduduk hanya diizinkan keluar dari kolam karena alasan luar biasa, seperti keadaan darurat medis. Banyak yang tidak diizinkan di luar pintu depan mereka untuk berbaur dengan tetangga.

Jumlah kasus harian Shanghai telah turun selama enam hari berturut-turut, tetapi ribuan kasus baru masih ditemukan setiap hari, memicu spekulasi tentang bagaimana COVID akan menyebar, perdebatan tentang kebijaksanaan kebijakan “nol COVID” dan ketakutan akan penularan.

bekerja, to the point

Saat mencari jawaban, banyak warga merujuk pada antrian untuk tes PCR yang sering, atau pengiriman makanan dan barang-barang lainnya, yang semuanya bergantung pada sukarelawan, personel manajemen properti, dan kurir.

Beberapa orang bahkan mulai menolak tes PCR, dan menjatuhkan hukuman atas ketidakpatuhan.

Pemerintah Shanghai, yang telah meminta komentar, merujuk pada pernyataan yang dibuat pada 14 April oleh pejabat kesehatan kota Wu Huanyu, yang mengatakan infeksi melalui distribusi pasokan tidak dapat dikesampingkan, di antara kemungkinan lainnya.

Pakar kesehatan mengatakan penyebaran yang terus berlanjut menunjukkan kesulitan China dalam mempertahankan tujuannya untuk memberantas virus corona yang muncul.

“Kebijakan nol-COVID mereka berhasil sampai batas tertentu, tetapi kemudian mereka akan terus terpukul, terutama ketika mereka tidak menggunakan waktu itu untuk mendapatkan cakupan tinggi untuk populasi yang paling rentan,” kata Paul Hunter, M.D., profesor kedokteran. di Universitas Timur. Anglia, mengacu pada tingkat vaksinasi yang relatif lebih rendah di China dibandingkan dengan tempat lain.

Jaya Dantas, pakar kesehatan masyarakat di Curtin School of Population Health di Australia, mengatakan pendekatan China membutuhkan biaya tinggi, dan menghilangkan penularan sepenuhnya akan memakan waktu berbulan-bulan.

READ  Para pejabat mengatakan walikota Ukraina yang diculik dibebaskan dalam 'operasi khusus'

“Ini efektif tetapi sangat sulit dengan pengujian berkelanjutan dalam hal sumber daya, pekerjaan, dan keuangan. Dan dampak kesehatan mental pada populasi signifikan,” katanya.

Penguncian di Shanghai dan lusinan kota lain telah memicu ketidakpuasan publik yang jarang terjadi, terutama karena terus munculnya infeksi yang relatif sedikit memperpanjang kurungan jutaan orang lagi.

Setiap kasus baru memiliki banyak konsekuensi: Seseorang yang terinfeksi virus COVID dan kontak dekat mereka harus dikarantina. Semua tetangga di gedung mereka harus diisolasi selama 14 hari, dengan jam disetel ulang setiap kali kasus baru ditemukan.

Veronica mengatakan dia terluka dari pengalaman itu.

“Jangan tinggalkan apartemenmu,” katanya, “tapi aku bahkan tidak tahu apakah itu membantu lagi.”

(Laporan oleh Brenda Goh; Laporan tambahan oleh Natalie Grover di London; Penyuntingan oleh Tony Munro dan Robert Percell)