Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Peneliti dari University of Southern California telah membuktikan bahwa inti bumi kehilangan kecepatan

Peneliti dari University of Southern California telah membuktikan bahwa inti bumi kehilangan kecepatan

Inti bagian dalam mulai melambat sekitar tahun 2010, bergerak lebih lambat dibandingkan permukaan bumi. Kredit: Universitas California Selatan

Sebuah studi baru memberikan bukti jelas bahwa inti bumi mulai melambat sekitar tahun 2010.

Universitas California Selatan Para ilmuwan telah menemukan bahwa inti bumi melambat dibandingkan permukaan planet, sebuah fenomena yang dimulai sekitar tahun 2010 setelah beberapa dekade mengalami tren sebaliknya. Pergeseran besar ini terungkap melalui analisis data seismik terperinci dari gempa bumi dan uji coba nuklir. Perlambatan tersebut dipengaruhi oleh dinamika inti luar cair di sekitarnya dan tarikan gravitasi mantel bumi, yang mungkin sedikit mempengaruhi rotasi bumi.

Dinamika inti dalam

Para ilmuwan di University of Southern California telah membuktikan bahwa inti bumi sedang menyusut – melambat – dibandingkan dengan permukaan planet, seperti yang ditunjukkan dalam penelitian baru yang diterbitkan pada 12 Juni di jurnal alam.

Komunitas ilmiah telah lama memperdebatkan pergerakan inti bumi, dan beberapa penelitian menunjukkan bahwa inti bumi berputar lebih cepat daripada permukaan bumi. Namun, penelitian terbaru dari University of Southern California menunjukkan secara meyakinkan bahwa mulai sekitar tahun 2010, inti dalam melambat, dan kini bergerak lebih lambat dibandingkan permukaan planet.

“Ketika saya pertama kali melihat seismogram yang mengisyaratkan perubahan ini, saya bingung,” kata John Vidal, dekan profesor geosains di USC Dornsife College of Letters, Arts and Sciences. “Tetapi ketika kami menemukan dua puluh pengamatan lain yang menunjukkan pola yang sama, kesimpulannya tidak dapat dihindari. Inti bagian dalam telah melambat untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade. Ilmuwan lain baru-baru ini mendukung model yang serupa dan berbeda, namun penelitian terbaru kami memberikan solusi yang paling meyakinkan.”

READ  Komputer bertenaga otak mungkin merupakan jalan masa depan

Penurunan dan perlambatan relatif

Inti bagian dalam berada dalam keadaan inversi dan retraksi relatif terhadap permukaan planet karena pergerakannya sedikit lebih lambat dan bukannya lebih cepat dari mantel bumi untuk pertama kalinya dalam waktu sekitar 40 tahun. Dibandingkan dengan kecepatannya pada dekade-dekade sebelumnya, inti bumi melambat.

Inti dalam adalah bola padat yang terbuat dari besi dan nikel yang dikelilingi oleh inti luar yang terbuat dari besi cair dan nikel. Inti bagian dalamnya yang kira-kira seukuran Bulan, terletak lebih dari 3.000 mil di bawah kaki kita dan menghadirkan tantangan bagi para peneliti: inti tersebut tidak dapat dikunjungi atau dilihat. Para ilmuwan harus menggunakan gelombang seismik gempa bumi untuk menciptakan visualisasi pergerakan inti dalam.

Pendekatan baru untuk pendekatan berulang

Vidal dan Wei Wang dari Chinese Academy of Sciences menggunakan bentuk gelombang dan gempa bumi yang berulang, tidak seperti penelitian lainnya. Gempa bumi berulang merupakan peristiwa seismik yang terjadi pada lokasi yang sama sehingga menghasilkan seismogram yang identik.

Dalam studi ini, peneliti mengumpulkan dan menganalisis data seismik yang tercatat di sekitar Kepulauan Sandwich Selatan dari 121 gempa berulang yang terjadi antara tahun 1991 hingga 2023. Mereka juga menggunakan data dari uji coba nuklir ganda Soviet antara tahun 1971 dan 1974, serta uji coba berulang kali oleh Perancis dan Amerika. Eksperimen nuklir dari penelitian lain tentang inti dalam.

Vidal mengatakan perlambatan kecepatan inti dalam disebabkan oleh goyangan inti luar besi cair yang mengelilinginya sehingga menimbulkan medan magnet bumi, selain gaya gravitasi dari daerah padat mantel batuan di atasnya.

Dampak terhadap permukaan bumi

Dampak dari perubahan pergerakan inti dalam permukaan bumi ini hanya dapat diperkirakan. Vidal mengatakan mundurnya inti dalam dapat mengubah lamanya satu hari dalam sepersekian detik: “Sangat sulit untuk menyadari bahwa, dalam seperseribu detik, ia hampir hilang dalam kebisingan lautan. dan suasana.”

READ  Para ilmuwan menemukan lubang hitam 'Death Star' di Star Wars: Study yang sebenarnya

Penelitian di masa depan oleh para ilmuwan USC berharap dapat memetakan jalur inti bumi secara lebih rinci untuk mengungkap secara pasti mengapa ia bergeser.

“Tarian batin hati mungkin lebih bersemangat dari yang kita ketahui selama ini,” kata Vidal.

Referensi: “Retraksi Inti Bagian Dalam oleh Refleksi Bentuk Gelombang Seismik” oleh Wei Wang, Jun E. Fidel, Guanying Pang, Keith D. Cooper, dan Ruyan Wang, 12 Juni 2024, alam.
doi: 10.1038/s41586-024-07536-4

Selain Vidal, penulis penelitian lainnya termasuk Ruian Wang dari University of Southern California Dornsife, Wei Wang dari Chinese Academy of Sciences, Guanying Pang dari Cornell University, dan Keith Cooper dari University of Utah.

Penelitian ini didukung oleh National Science Foundation (EAR-2041892) dan Institute of Geology and Geophysics of the Chinese Academy of Sciences (IGGCAS-201904 dan IGGCAS-202204).