Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pengukuran baru menunjukkan bahwa kita pada dasarnya salah tentang alam semesta

Pengukuran baru menunjukkan bahwa kita pada dasarnya salah tentang alam semesta

Sebuah studi baru menemukan bahwa kita mungkin salah secara mendasar tentang beberapa bagian terdalam dari alam semesta.

Selama bertahun-tahun, para ilmuwan dibuat bingung dengan “ketegangan Hubble”. Ini menunjukkan kesulitan dalam mengukur seberapa cepat alam semesta mengembang: pengukuran yang berbeda menunjukkan kecepatan yang berbeda, dan para ilmuwan tidak dapat mengatakan alasannya.

Perbedaan ini mungkin merupakan hasil dari masalah pengukuran kecepatan, atau mungkin hasil dari masalah yang lebih dalam dengan fisika yang mendasari pengukuran tersebut. Sejak saat itu, para ilmuwan dibuat bingung tentang kesulitan tersebut, dan berjuang untuk mencari tahu alasannya.

Penelitian baru memberikan pengukuran paling akurat dari jenis bintang tertentu. Itu juga memperkuat ketegangan, menunjukkan bahwa pengukuran kita benar dan sesuatu yang lebih dalam sedang terjadi saat alam semesta mengembang.

“Perbedaan ini sangat penting,” kata Richard Anderson dari Sekolah Politeknik Federal Lausanne, yang memimpin pekerjaan itu, dalam sebuah pernyataan. Misalkan Anda ingin membangun terowongan dengan menggali dua sisi gunung yang berlawanan.

Jika saya memahami jenis batu dengan benar dan jika perhitungan Anda benar, kedua lubang yang Anda bor akan bertemu di tengah.

“Tetapi jika tidak, maka Anda membuat kesalahan – entah perhitungan Anda salah atau Anda salah tentang jenis batuan. Inilah yang terjadi dengan konstanta Hubble.

Semakin banyak konfirmasi yang kami peroleh tentang keakuratan perhitungan kami, semakin kami menyimpulkan bahwa ketidaksesuaian berarti bahwa pemahaman kami tentang alam semesta salah, dan bahwa alam semesta tidak seperti yang kami pikirkan. ”

READ  MIT menemukan kelembapan dalam ruangan sebagai "tempat yang bagus" untuk mengurangi penyebaran COVID-19

Selain mempertanyakan pemahaman kita tentang pemuaian alam semesta, hal itu juga berdampak pada fisika lain, seperti energi gelap dan gravitasi.

“Ini berarti kita harus memikirkan kembali konsep dasar yang menjadi dasar pemahaman umum kita tentang fisika,” kata Anderson.

Sebuah makalah yang menjelaskan hasil, “Kalibrasi 0,9% dari Luminometer Galaktik Cepheid Berdasarkan Data Gaia DR3 untuk Gugus Terbuka dan Terjadi,” diterbitkan minggu ini di Astronomi dan astrofisika.