Mei 18, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pendukung ‘Chariots of Fire’, teman Putri Diana dan pemilik Harrods dan Ritz Hotel berusia 94 tahun – Batas waktu

Pendukung ‘Chariots of Fire’, teman Putri Diana dan pemilik Harrods dan Ritz Hotel berusia 94 tahun – Batas waktu

Mohamed Al Fayed, yang karir globalnya mempengaruhi Hollywood, Paris, London dan negara asalnya Mesir, meninggal pada Kamis, 30 Agustus, pada usia 94 tahun.

Kesuksesan bisnis utamanya termasuk memiliki department store Harrods yang terkenal di Inggris, Hotel Ritz di Paris, dan Klub Sepak Bola Fulham di Inggris.

Namun pencapaian tersebut hampir dibayangi oleh hubungannya dengan Putri Diana, yang meninggal dalam kecelakaan mobil pada 31 Agustus 1997, dan dengan putra Al-Fayed, Dodi, yang berselingkuh dengannya.

Peran Mohamed Al Fayed dalam pasangan ini dan persahabatannya dengan Diana diliput secara luas di musim terakhir serial Netflix tentang keluarga kerajaan, mahkota. Hal ini juga memberikan kesan aneh pada kematiannya, yang bertepatan dengan peringatan kecelakaan fatal yang merenggut nyawa Dodi dan Diana.

Bertahun-tahun setelah kejadian tersebut, Al-Fayed menghadapi kritik di Inggris karena mengklaim bahwa insiden tersebut adalah pembunuhan yang diperintahkan oleh keluarga kerajaan dan intelijen Inggris, yang bertindak karena pasangan tersebut akan menikah. Kecelakaan tersebut, yang diduga disebabkan oleh upaya berkecepatan tinggi untuk menghindari fotografer, diselidiki secara luas tanpa bukti apa pun atas klaim Al-Fayed.

Al-Fayed menjalin hubungan dekat dengan mendiang Putri Wales karena mereka terlibat dalam badan amal yang sama dan menghadiri acara serupa.

Pernyataan datang dari properti komersial Al-Fayed setelah pengumuman kematiannya.

“Semua orang di Fulham sangat sedih mengetahui meninggalnya pemilik dan mantan ketua kami Mohamed Al Fayed. Kami berhutang budi kepada Mohamed atas apa yang dia lakukan untuk klub kami, dan pikiran kami sekarang tertuju pada keluarga dan teman-temannya dalam situasi sulit ini.” waktu,” kata Fulham dalam pernyataannya di media sosial.

READ  Patung Beetlejuice yang ikonik dicuri dari set sekuelnya

Pengusaha Mesir ini menjual klub sepak bola tersebut pada tahun 2013, tak lama setelah menjual Harrods pada tahun 2010. Dia membeli Ritz Hotel yang hampir bangkrut di Paris seharga $30 juta, dan menginvestasikan $250 juta untuk merenovasi hotel tersebut.

Al-Fayed lahir pada tahun 1929 di lingkungan Rushdi di Alexandria di Kerajaan Mesir, begitu ia dipanggil sebelum Revolusi Mesir tahun 1952. Dia menambahkan awalan mewah “Al” ke nama belakangnya pada tahun 1970-an.

Sebelum membeli Harrods, dia memiliki perusahaan pelayaran di Mesir, dan akhirnya membuka kantor di London.

Saat Al-Fayed sibuk dengan bisnis internasionalnya, putranya Dodi menjelajahi Hollywood.

Pada tahun 1979, Al-Fayed mendirikan perusahaan produksi film, Allied Stars Ltd, dan menunjuk putranya Dodi sebagai CEO-nya.

Proyek putranya menghasilkan tujuh Oscar pada tahun 1982 untuk Chariots of Fire, termasuk Film Terbaik. Produksi perusahaan lainnya tidak berkinerja baik di box office.

Al-Fayed menikah dua kali: yang pertama dengan penulis Saudi Samira Khashoggi dari tahun 1953 hingga 1956, yang dengannya ia memiliki Dodi.

Ia menikah dengan sosialita Finlandia dan mantan model Henie Watten pada tahun 1985 dan mereka memiliki empat anak lagi: Yasmin, Karim, Kamila, dan Omar.

Upacara pemakaman diadakan di Masjid Pusat London di Regent’s Park pada hari Jumat, mengikuti tradisi Islam yang menguburkan jenazah secepat mungkin, idealnya dalam waktu 24 jam.

Dia kemudian dimakamkan di Barrow Green Court, tumpukan pedesaan abad ke-17, di Oxted, Surrey, di mausoleum keluarga, di samping putranya Dodi.