April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pendekatan langsung Apple terhadap AI: Tidak membual, hanya fitur

Pendekatan langsung Apple terhadap AI: Tidak membual, hanya fitur
  • Pada hari Senin di WWDC, Apple dengan terampil mengumumkan seberapa banyak pekerjaan yang dilakukannya pada teknologi AI dan pembelajaran mesin terbaru.
  • Tidak seperti kebanyakan perusahaan teknologi bertenaga AI, Apple melakukan pemrosesan mutakhir pada perangkatnya daripada mengandalkan cloud.
  • Daripada berbicara tentang model dan teknologi AI, berfokus pada produk Apple berarti biasanya hanya memamerkan fitur-fitur baru yang diam-diam diaktifkan oleh AI di belakang layar.

Apple Park terlihat menjelang Worldwide Developers Conference (WWDC) di Cupertino, California, pada 5 Juni 2023.

Josh Adelson | AFP | Gambar Getty

Pada hari Senin selama konferensi pengembang WWDC tahunan Apple, perusahaan mengungkapkan seberapa banyak pekerjaan yang dilakukannya pada teknologi AI dan pembelajaran mesin terbaru.

Karena Microsoft, Google, dan perusahaan rintisan seperti OpenAI merangkul teknologi pembelajaran mesin mutakhir seperti chatbots dan AI generatif, Apple tampaknya duduk di pinggir lapangan.

Namun pada hari Senin, Apple mengumumkan beberapa fitur AI yang signifikan, termasuk koreksi otomatis iPhone berdasarkan perangkat lunak pembelajaran mesin menggunakan model bahasa adaptor, teknologi yang sama yang mendasari ChatGPT. Apple mengatakan bahkan akan belajar dari bagaimana pengguna melakukan skrip dan jenis untuk ditingkatkan.

Craig Federighi, chief software officer Apple, bercanda tentang kecenderungan AutoCorrect untuk menggunakan kata “merunduk” yang tidak masuk akal untuk menggantikan sumpah serapah yang umum.

Berita terbesar hari Senin adalah headset augmented reality barunya yang keren, Vision Pro, tetapi Apple tetap menunjukkan cara kerjanya dan tertarik dengan perkembangan terbaru dalam pembelajaran mesin dan teknologi kecerdasan buatan. ChatGPT OpenAI mungkin telah menjangkau lebih dari 100 juta pengguna dalam dua bulan saat diluncurkan tahun lalu, tetapi Apple sekarang memanfaatkan teknologi tersebut untuk meningkatkan fitur yang digunakan oleh satu miliar pemilik iPhone setiap hari.

READ  Orang-orang menceritakan mengapa mereka menyewa rumah vs. membeli

Tidak seperti pesaingnya, yang membuat model lebih besar dengan kumpulan server, superkomputer, dan data terabyte, Apple menginginkan model AI di perangkatnya. Fitur koreksi otomatis baru sangat mengesankan karena berfungsi di iPhone, sementara model seperti ChatGPT membutuhkan ratusan GPU mahal yang bekerja bersama-sama.

AI pada perangkat melewati banyak masalah privasi data yang dihadapi oleh AI berbasis cloud. Saat model dapat dijalankan di telepon, Apple perlu mengumpulkan lebih sedikit data untuk menjalankannya.

Ini juga terkait erat dengan kontrol Apple atas portofolio perangkat kerasnya, hingga ke chip silikonnya. Apple membangun sirkuit AI dan GPU baru ke dalam chipnya setiap tahun, dan kendalinya atas keseluruhan arsitektur memungkinkannya beradaptasi dengan perubahan dan teknologi baru.

Apple tidak suka berbicara tentang “kecerdasan buatan” – mereka lebih suka frasa akademis “pembelajaran mesin” atau hanya berbicara tentang keuntungan yang dimungkinkan oleh teknologi.

Beberapa perusahaan AI terkemuka lainnya memiliki pemimpin dari latar belakang akademis. Hal ini menyebabkan Anda berfokus untuk memamerkan karya Anda, menjelaskan bagaimana karya tersebut dapat ditingkatkan di masa mendatang, dan mendokumentasikannya sehingga orang lain dapat mempelajari dan mengembangkannya.

Apple adalah perusahaan produk, dan sudah sangat rahasia selama beberapa dekade. Daripada berbicara tentang model AI tertentu, data pelatihan, atau bagaimana hal itu dapat ditingkatkan di masa mendatang, Apple hanya menyebutkan fitur tersebut dan mengatakan ada teknologi hebat yang bekerja di belakang layar.

Salah satu contohnya pada hari Senin adalah peningkatan AirPods Pro yang secara otomatis mematikan peredam bising saat pengguna terlibat dalam percakapan. Apple belum membingkainya sebagai fitur pembelajaran mesin, tetapi sulit dipecahkan, dan solusinya didasarkan pada model kecerdasan buatan.

READ  PMDG menghadirkan pembaruan berita di 777, Xbox, dan banyak lagi

Dalam salah satu fitur paling berani yang diumumkan hari Senin, fitur Digital Persona Apple yang baru memindai wajah dan tubuh pengguna dalam 3D, dan kemudian dapat membuat ulang tampilannya secara virtual saat melakukan konferensi video dengan orang lain sambil mengenakan headset Vision Pro.

Apple juga menyebutkan beberapa fitur baru lainnya yang memanfaatkan keahlian perusahaan dalam jaringan saraf, seperti kemampuan memilih bidang untuk diisi dalam PDF.

Salah satu sorakan terbesar sore hari di Cupertino adalah fitur pembelajaran mesin yang memungkinkan iPhone mengenali hewan peliharaan Anda — dibandingkan kucing atau anjing lain — dan memasukkan semua foto hewan peliharaan pengguna ke dalam folder.