April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Eksekutif industri senior mengatakan masuknya Apple ke dalam realitas virtual adalah ‘momen yang menentukan’

Eksekutif industri senior mengatakan masuknya Apple ke dalam realitas virtual adalah ‘momen yang menentukan’
  • Apple meluncurkan headset Vision Pro pada acara WWDC tahunannya pada hari Senin, mengakhiri spekulasi berbulan-bulan bahwa raksasa teknologi Cupertino sedang bersiap untuk meluncurkan produk realitas virtualnya sendiri.
  • CEO HTC Cher Wang mengatakan kepada CNBC bahwa dia melihat langkah Apple sebagai pembenaran untuk industri, menyebutnya sebagai “momen yang menentukan” dan “validasi besar-besaran atas segalanya” yang telah dikerjakan oleh raksasa teknologi Taiwan itu.
  • Peluncuran tersebut menjadi kejutan bagi perusahaan seperti Apple, yang biasanya terjebak menunggu produk mendapatkan persetujuan massal sebelum masuk ke dalam kategori produk.

Apple meluncurkan headset Vision Pro pada acara WWDC tahunannya pada hari Senin, mengakhiri spekulasi berbulan-bulan bahwa raksasa teknologi Cupertino sedang bersiap untuk meluncurkan produk VR atau augmented reality miliknya sendiri.

Josh Adelson | AFP | Gambar Getty

Menyambut persaingan untuk raksasa teknologi AS, CEO dari beberapa pemain utama di ruang augmented reality dan virtual mengatakan debut headset realitas campuran Apple menandai “momen penting” untuk industri.

Apple meluncurkan headset Vision Pro pada acara WWDC tahunannya pada hari Senin, mengakhiri spekulasi berbulan-bulan bahwa raksasa teknologi Cupertino sedang bersiap untuk meluncurkan produk VR atau augmented reality miliknya sendiri.

Cher Wang, CEO raksasa teknologi Taiwan HTC, mengatakan kepada CNBC bahwa dia melihat langkah Apple sebagai validasi untuk industri tersebut. HTC telah lama menjadi andalan industri virtual dan augmented, keluar dari bisnis ponsel cerdasnya yang sedang berjuang beberapa tahun lalu untuk fokus pada divisi headset Vive.

“Masuknya Apple ke pasar adalah momen penting bagi industri, memvalidasi semua yang sedang dikerjakan HTC VIVE,” katanya kepada CNBC. “Ini akan meningkatkan kepercayaan di pasar realitas virtual global.”

READ  Rumor jam piksel yang dengan cepat menenangkan ruangan

Namun, dia menambahkan bahwa sifat “tertutup” dari ekosistem layanan Apple – yang lebih terbatas dalam hal platform dan perangkat yang digunakan pengguna untuk mengakses layanannya – bermasalah.

“Apple secara historis menggunakan ekosistem tertutup untuk produk iOS dan platform distribusi kontennya, yang dapat membatasi pengembang dalam rantai nilai baru. Jika pengembang terkunci dalam satu ekosistem, sulit bagi mereka untuk memaksimalkan jangkauan mereka.”

Apple mengatakan Vision Pro akan memungkinkan pengguna melihat aplikasi dengan cara baru di ruang di sekitar mereka. Pengguna dapat menggunakan mata dan tangan mereka untuk menavigasi aplikasi dan menelusuri dengan suara mereka.

Menggunakan headset, pengguna dapat menonton film, termasuk 3D dengan suara spasial, melihat foto atau video, dan bermain video game. Itu juga dapat digunakan untuk bekerja melalui aplikasi konferensi video seperti alat Microsoft Office dan Adobe Lightroom.

Vision Pro akan berjalan di VisionOS, platform komputasi spasial baru yang dirancang khusus untuk headset baru perusahaan untuk memungkinkan pengembang membuat aplikasi seperti yang mereka lakukan untuk iOS di iPhone. Ini akan tersedia mulai dari $3.499 mulai awal tahun depan.

Reaksi publik terhadap headset AR Apple tentu saja lebih diredam daripada pengumuman lain dari perusahaan pada hari sebelumnya, termasuk fitur baru untuk iPad dan Siri Remote Apple TV.

Pergeseran paradigma berikutnya akan terjadi ketika perangkat ini sepenuhnya terintegrasi dengan teknologi 5G, dan mereka mengalirkan konten dari jaringan Cloud Edge, kata Wang kepada CNBC.

“HTC VIVE telah menemukan teknologi ini, dan kami akan memimpin perubahan paradigma ini dalam waktu dekat.”

Selama bertahun-tahun HTC telah beralih dari keahlian dalam ponsel pintar ke peningkatan fokus pada realitas virtual, karena berjuang untuk memenangkan daya tarik di pasar handset yang sangat kompetitif.

READ  Apa yang diharapkan di WWDC 2022: iOS 16, macOS 13, watchOS 9, dan mungkin Mac baru

Pada tahun 2018, perusahaan Taiwan menjual sebagian besar bisnis ponsel pintarnya ke Google seharga $1,1 miliar.

Industri realitas virtual selalu berjuang untuk dianggap serius, dengan konsumen terutama melihatnya sebagai cara untuk bermain game kasual daripada sebagai perangkat yang terpasang dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Meta, sebelumnya Facebook, telah memusatkan seluruh masa depannya pada gagasan bahwa orang-orang akan berpartisipasi dalam dunia maya melalui produk VR seperti rangkaian headset Meta Quest dan permainan sosial Horizon Worlds VR, dalam jaringan dunia maya luas yang dikenal sebagai “Metaverses”. .

Tetapi Meta belum menemukan daya tarik komersial yang luas untuk produknya — ia kehilangan miliaran dolar untuk investasi teknologinya setiap tahun.

Penjualan headset virtual reality akhir-akhir ini berkinerja buruk, terutama karena konsumen bergulat dengan kenaikan tajam dalam biaya hidup.

Kelompok riset NPD Group mengatakan kepada CNBC Desember lalu bahwa penjualan headset VR di Amerika Serikat turun 2% pada tahun 2022 dari tahun sebelumnya, menjadi $1,1 miliar.

Ini dianggap sebagai peluncuran kejutan bagi perusahaan seperti Apple, yang biasanya terjebak menunggu produk mendapat persetujuan massal sebelum masuk ke kategori produk.

Namun, eksekutif industri mengatakan peluncuran tersebut menandai tonggak utama dalam pasar realitas campuran yang sedang berkembang.

Ini menunjukkan seberapa besar kemungkinan realitas campuran memiliki kasus penggunaan yang lebih layak di sisi bisnis, kata Urho Konttori, kepala petugas teknologi di Finnish Varjo, dalam komentar email.

“Masuknya Apple ke XR dengan Vision Pro merupakan momen penting bagi seluruh industri kami,” kata Contori.

“Mixed reality sudah menjadi kebutuhan pokok sektor perusahaan, dan teknologi inovatif yang dipelopori Fargo telah mengubah cara perusahaan terbesar di dunia beroperasi, melatih, merancang, meneliti, dan berkolaborasi.”

READ  Apa yang diharapkan (dan apa yang tidak diharapkan) dari Ubisoft pada tahun 2023

Ia menambahkan, “Kami berharap hari ini akan menjadi titik balik bagi konsumen karena mereka juga mulai menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari, dengan aplikasi yang menjanjikan untuk hiburan, produktivitas pribadi, dan komunikasi.”

“Meskipun tidak akan diluncurkan hingga awal 2024, kami berharap Vision Pro mengubah sektor komputasi spasial, berkat beberapa keputusan desain dan visi inovatif Apple,” kata Liu Gebi, seorang analis di CCS Insight.

Dia menambahkan, “Virtual dan augmented reality (VR dan AR) telah melalui periode pengawasan dan skeptisisme yang intens akhir-akhir ini, tetapi jika satu perusahaan memiliki kekuatan bintang untuk menghidupkan kembali sektor ini, itu adalah Apple.”

— Kif Leswing dari CNBC, Ashley Capoot, dan Rohan Goswami berkontribusi pada laporan ini.