Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pendanaan NZ membantu petani asli di Indonesia melindungi hutan dan meningkatkan pendapatan

Pendanaan NZ membantu petani asli di Indonesia melindungi hutan dan meningkatkan pendapatan
  • Dua desa adat di Kalimantan, Indonesia, telah menerima dana awal sebesar $15.000 dari pemerintah Selandia Baru untuk melindungi hutan leluhur mereka.
  • Penduduk desa Dayak di Chedawar dan Gunam sebagian besar menanam kelapa sawit, namun masih mengandalkan hutan leluhur mereka untuk menghasilkan tanaman obat, membuat kerajinan tangan, dan melakukan ritual adat.
  • Pendanaan dari Forest Protection Foundation (4F) akan digunakan untuk proyek-proyek seperti pelatihan dan perekrutan penjaga hutan, dukungan pengelolaan hutan dan penerapan praktik pertanian yang baik.

JAKARTA – Pendanaan dari pemerintah Selandia Baru membantu petani asli Kalimantan, Indonesia, meningkatkan penghidupan mereka sekaligus melindungi hutan leluhur mereka.

Didanai oleh Petani untuk Konservasi Hutan Trust (4F), akan melakukan program-program seperti pelatihan dan perekrutan penjaga hutan, dukungan pengelolaan hutan rutin berbasis desa, dukungan peraturan kehutanan setempat, pemantauan hutan dan pelatihan serta penegakan praktik pertanian yang baik.

Pencairan awal sebesar NZ$24.800 ($14.900) telah dialokasikan ke desa Chedawar dan Gunam di distrik Sekatau dan Sankau di provinsi Kalimantan Barat. Rumah di sekitar Setawar 400 hektar (hampir 1.000 hektar) hutan dan karakter yang khas 22 hektar (54 hektar).

Meskipun sebagian besar penduduk desa di sana adalah petani kelapa sawit mandiri, mereka masih bergantung pada hutan leluhur mereka. Berbagai tujuanMembuat jamu, membuat kerajinan tangan dari rotan, membangun rumah dengan menggunakan kayu hutan dan melakukan ritual adat.

“Dana ini akan memberikan dampak yang sangat besar terhadap kehidupan masyarakat desa dan konservasi hutan konvensional yang tersisa di Sangao dan Segadao,” kata Thirsa Pandelaki, Managing Director 4F. mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Mereka telah berjuang selama bertahun-tahun untuk melindungi hutan yang penting bagi budaya, penghidupan, dan kesejahteraan spiritual mereka. Kami berterima kasih dan menghargai dukungan murah hati dari Presiden Dana Kedutaan Selandia Baru.

READ  Periksa | Sebuah video lawas asal Indonesia dibagikan sebagai klip terbaru tsunami di Jepang

Melalui Persatuan Petani Kelapa Sawit Indonesia atau SPKS, masyarakat desa dibantu untuk memproduksi kelapa sawit tanpa mengorbankan hutannya. Mereka melakukan hal ini dengan memetakan dan menilai lahan dan sumber daya alam di desa mereka.

Anggota tim 4F dan petani kecil adat bekerja sama untuk menilai salah satu hutan konvensional di Kalimantan Barat. Gambar milik Forest Conservation Trust (4F).

Kedutaan Besar Selandia Baru mengatakan program 4F selaras dengan kebijakan kerja sama pembangunan Selandia Baru untuk pembangunan berkelanjutan.

“Aotearoa Selandia Baru menyadari pentingnya solusi lokal, karena banyak komunitas telah beradaptasi untuk hidup dengan dampak perubahan iklim selama beberapa dekade,” kata kedutaan dalam sebuah pernyataan. “Hal ini termasuk mendukung kemitraan yang berfokus pada mengikutsertakan dan mendukung masyarakat dan komunitas yang paling rentan. Kami berharap tim 4F dan mitranya sukses besar dalam inisiatif ini.

Beatus Pius Onomuo, kepala suku adat Dayak di Sango, mengatakan komunitasnya bersyukur atas dukungan finansial yang akan membantu produksi petani lebih berkelanjutan dengan melindungi hutan mereka dengan lebih baik.

“Kami yakin upaya kami dalam menjaga hutan dapat menciptakan nilai tambah dan produk kami dapat diterima dengan baik di pasar, mendukung upaya kami menjaga kelestarian hutan dan terus menjaga generasi,” ujarnya.

Gambar Spanduk: Sebelum memasuki hutan adat di Kalimantan Barat, seorang tokoh adat mengirimkan doa sebagai ungkapan rasa hormat mereka yang mendalam. Gambar milik Forest Conservation Trust (4F).

Komentar: Gunakan Format ini Kirim pesan ke penulis postingan ini. Jika Anda ingin mengirimkan komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Artikel diterbitkan oleh Hayat

Pertanian, Penghindaran Deforestasi, Iklim, Perubahan Iklim, Deforestasi, Ekonomi, Lingkungan Hidup, Pertanian, Hutan, Komunitas Adat, Kelompok Adat, Masyarakat Adat, Hak-Hak Adat, Solusi Iklim Alami, Kelapa Sawit, Kelapa Sawit, Perkebunan

READ  Indonesia sambut booming pariwisata dengan perjalanan bebas visa ke 43 negara - Inforeal

Asia, Indonesia, Kalimantan, Asia Tenggara, Kalimantan Barat

Mencetak