Maret 2, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

‘Saya tidak pernah meminta Kissinger untuk meminta maaf’ atas invasi Indonesia – BeritaBenar

‘Saya tidak pernah meminta Kissinger untuk meminta maaf’ atas invasi Indonesia – BeritaBenar

Presiden Timor-Leste Jose Ramos-Horta mengatakan pada hari Jumat bahwa dia tidak menaruh dendam terhadap mantan Menteri Luar Negeri AS Henry Kissinger, yang meninggal minggu ini dan membantu memberi lampu hijau pada invasi Indonesia pada bulan Desember 1975 ke bekas jajahan Portugis tersebut.

Namun Virgílio da Silva Guterres, ombudsman hak asasi manusia untuk negara yang dulu dikenal sebagai Timor Timur, kurang berdamai, dengan mengatakan sangat disayangkan bahwa negarawan senior Amerika itu meninggal tanpa menyesali kebijakannya yang kejam. Lebih dari 200.000 orang terbunuh dalam 24 tahun Indonesia menduduki Timor Timur secara ilegal hingga tahun 1999.

Kissinger, yang meninggal pada hari Rabu pada usia 100 tahun, menjabat sebagai diplomat tertinggi Amerika dan penasihat keamanan nasional di bawah Presiden Richard Nixon dan Gerald Ford, dan secara luas dipandang sebagai praktisi kebijakan luar negeri Amerika yang berpengaruh dan garis keras selama Perang Dingin. Tidak ada tempat untuk hak asasi manusia.

Di bekas koloni kecil yang dulu dikenal sebagai Timor Timur dan sekarang menjadi negara merdeka, ia tetap menjadi tokoh kontroversial karena menyetujui invasi militer besar-besaran oleh negara tetangga Indonesia, yang dipimpin oleh diktator Suharto pada saat itu. sekutu Amerika

“Dari perspektif sempit Timor-Leste, saya jelas tidak bisa memiliki kenangan terbaik tentang Tuan Kissinger,” kata Ramos-Horta kepada Benarnews melalui email pada hari Jumat.

“Dia adalah arsitek diplomasi Perang Dingin Amerika, dia mendukung kediktatoran Suharto, namun kediktatoran lain di seluruh dunia, termasuk di Amerika Latin, kasus terburuknya terjadi di Chile. Meski begitu, saya tidak marah atau semacamnya.

Pemimpin kemerdekaan Timor Timur sekaligus peraih Nobel Jose Ramos-Horta mendapat ucapan selamat dari para pendukungnya usai mendeklarasikan kemenangan dalam pemilihan presiden Timor Leste, 21 April 2022, di Dili. [Lirio da Fonseca/Reuters]

Pengagum Kissinger memuji dia atas diplomasinya, yang mengarah pada pembentukan hubungan diplomatik penuh antara Amerika Serikat dan Komunis Tiongkok dan mengarah pada negosiasi dengan Hanoi untuk mengakhiri perang Amerika di Vietnam.

READ  DP World memposisikan BNCT sebagai key hub di Indonesia

Kritikus menuduhnya sebagai penjahat perang, antara lain, karena perannya dalam pemboman rahasia B-52 di Kamboja pada tahun 1969 oleh pemerintahan Nixon; dukungannya terhadap Pakistan dalam perang brutalnya dengan Pakistan Timur (Bangladesh) pada tahun 1971; dukungannya terhadap kudeta militer yang menggulingkan Presiden Chili Salvador Allende, seorang pemimpin sayap kiri, pada tahun 1973; Dan, tentu saja, rangkaian peristiwa berdarah di Timor Timur.

Pada hari Jumat, Ramos-Horta, yang kehilangan seorang saudara perempuan dan dua saudara laki-lakinya dalam konflik selama tahun-tahun pendudukan Indonesia, mengatakan dia telah bertemu Kissinger dua atau tiga kali selama bertahun-tahun.

Pemimpin Timor, peraih Hadiah Nobel Perdamaian yang menjabat sebagai juru bicara pemberontak yang memerangi Indonesia di Timor Timur, mengatakan bahwa dia dapat memahami perasaan paranoia Amerika selama Perang Dingin.

“Paranoia mengenai efek domino dari keberhasilan pemberontakan komunis di Indochina dan potensi pengaruhnya terhadap Timor Timur yang saat itu sudah merdeka. Saya dapat memahami semua itu,” katanya.

“Saya tidak meminta maaf padanya saat kami bertemu. Dia sangat sopan kepada saya ketika kami bertemu 20 tahun yang lalu. Semoga jiwanya istirahat dalam damai.”

ID-pic-Kissin.jpg
Menteri Luar Negeri AS Henry Kissinger berbicara kepada pers internasional pada konferensi pers di Schloss Gleissheim di Salzburg, Austria pada 11 Juni 1974. [AP]

Guterres, Ombudsman untuk Hak Asasi Manusia dan Keadilan Timor Leste, mengatakan Kissinger akan dikenang sama seperti orang mengingat mantan pemimpin otokratis Suharto “dan rezim pembunuhnya”.

Invasi ke Timor Timur diperintahkan oleh Presiden Suharto dan dimulai pada tanggal 7 Desember 1975, sehari setelah dia, Kissinger, dan Presiden AS Gerald Ford bertemu di Istana Kepresidenan di Jakarta.

Dalam pandangan Guterres, Kissinger mewakili kemunafikan Amerika dan Barat.

“Kissinger mencerminkan standar ganda AS dan Barat dalam isu hak asasi manusia global. Sungguh menyedihkan dia meninggal tanpa dimintai pertanggungjawaban atas kebijakannya yang tidak manusiawi,” katanya kepada BenarNews.

READ  Meningkatkan kepresidenan G20 Indonesia untuk mendorong pertumbuhan sektor UMKM - Departemen Pendidikan

‘Saya tidak akan mendesak Anda mengenai masalah ini’

Dokumen AS yang tidak diklasifikasikan menggambarkan percakapan di Jakarta sebelum invasi antara Kissinger, Presiden Ford, Presiden Suharto, Menteri Luar Negeri Indonesia Adam Malik, Menteri Luar Negeri Indonesia Sudarmono, dan Duta Besar AS untuk Indonesia David Newsom.

Selama percakapan di istana presiden, Soeharto mengatakan kepada tamu-tamunya dari Amerika bahwa konflik dan kekacauan politik di negara tetangga, Timor Timur, dapat mengancam negaranya setelah kepergian kolonial Portugis.

Suharto mengatakan Jakarta sedang mempertimbangkan pilihannya untuk melindungi keamanan negara Rahasia Dokumen Departemen Luar Negeri AS ditemukan online oleh Gerald. R. Perpustakaan Kepresidenan Ford.

“Kami ingin pengertian Anda jika kami menganggap perlu untuk mengambil tindakan cepat atau drastis,” kata pemimpin Indonesia tersebut kepada Amerika.

Ford menjawab bahwa dia dan timnya akan memahami dan “tidak menekan Anda mengenai masalah ini.” Kissinger mengatakan kepada Suharto satu menit kemudian bahwa “apa pun yang Anda lakukan, penting untuk berhasil dengan cepat.”

id-gambar-2.jpg
Anak-anak veteran perang Indonesia yang bertempur di Timor Timur setelah Indonesia menginvasi bekas jajahan Portugis pada tahun 1975 melakukan protes di luar kedutaan AS di Jakarta, memprotes apa yang mereka yakini sebagai campur tangan AS dalam urusan dalam negeri negara mereka, 11 September 1999. [Darren Whiteside/Reuters]

Diplomat utama AS pada saat itu mengatakan apa pun tindakan yang diambil Jakarta, sebaiknya Indonesia menundanya sampai ia dan Ford kembali ke Amerika.

“Kami memahami masalah Anda dan kebutuhan untuk mengambil tindakan cepat, namun saya hanya bisa mengatakan bahwa akan lebih baik jika kami melakukannya setelah kami kembali,” kata Kissinger, menurut kabel diplomatik yang diberi tanda “rahasia”.

Indonesia menginvasi Timor Timur sehari kemudian, sementara Ford dan Kissinger mendarat di Honolulu dalam perjalanan kembali ke Washington.

Saat ditanya wartawan sekretaris pers Ford Dia mengatakan Amerika telah meminta Indonesia untuk menunda invasi ke Timor Timur sampai mereka meninggalkan kota tersebut, yang menurutnya “bukan merupakan indikasi yang dia peroleh dari presiden, atau setidaknya presiden tidak berpartisipasi dalam pembicaraan semacam itu.”

READ  Tim penyelamat menghadiri kapal tanker gelap yang kandas di Indonesia
ID-gambar-5.jpeg
Penasihat Keamanan Nasional Henry Kissinger dan kepala perunding Vietnam Utara Le Duc Tho pada Perundingan Damai Paris menyampaikan pidato kepada media di Paris pada 13 Juni 1973. [Michel Lipchitz/AP]

Pada awal tahun 1975, Kissinger mengirim telegram ke kedutaan besar di Jakarta dan negara-negara tetangga, menyatakan keprihatinan tentang kemungkinan Indonesia akan merebut Timor Timur secara paksa pada akhir tahun ini.

Dalam suratnya, beliau mengatakan bahwa setiap langkah Indonesia untuk merebut Timor Timur secara paksa akan menimbulkan “masalah serius bagi kami” dan meminta saran bagaimana membujuk Jakarta agar tidak mengambil langkah tersebut.

Apakah Kissinger satu-satunya yang bersalah?

Beberapa aktivis hak asasi manusia di Indonesia juga mempertanyakan sejauh mana keterlibatan Kissinger dalam keputusan Indonesia untuk menginvasi Timor Timur.

Andreas Harsono, peneliti Human Rights Watch di Indonesia, mengatakan meskipun Washington memberi lampu hijau, Kissinger dan AS tidak sepenuhnya bertanggung jawab atas invasi tersebut.

“Melangkah [then-military chief] Biografi Benny Mordani, Indonesia sebenarnya sudah melakukan persiapan dan penyusupan sebelum invasi,” ujarnya kepada BenarNews.

“Menyalahkan dia [Kissinger] Dan invasi besar-besaran terhadap AS tidak dibenarkan karena serangan sudah siap.

Direktur Eksekutif Amnesty International Indonesia Usman Hamid mengatakan ada indikasi bahwa Kissinger dan pemerintah AS saat itu sadar memberikan dukungan politik dan militer kepada pemerintah Indonesia untuk menginvasi Timor Timur.

“Namun, perdebatan terus berlanjut mengenai sejauh mana Kissinger atau pemerintah AS bertanggung jawab atas pelanggaran hak asasi manusia dalam konteks ini,” katanya.

Dria Dianti dan Ari Firdaus di Jakarta serta Kate Pedal dan Imran Vitachi di Washington berkontribusi pada laporan ini.