Juni 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pencipta merek LGBTQ ‘lega’ setelah Target menarik barang-barangnya dari rak karena serangan balik

Pencipta merek LGBTQ ‘lega’ setelah Target menarik barang-barangnya dari rak karena serangan balik

Perkiraan waktu membaca: 5-6 menit

NEW YORK — Saat seorang distributor Target menghubungi Eric Carnell tahun lalu tentang kemungkinan menempatkan mereknya, Abprallen, di toko-toko TargetDan Dia bahagia.

Ini adalah “kesempatan terbesar dalam karir saya,” kata Carnell kepada CNN. “Saya senang dengan gagasan untuk dapat berbagi barang-barang saya dengan pasar yang benar-benar baru.” Abprallen yang berbasis di London, dijelaskan di halaman Instagram-nya sebagai “seni dan aksesori untuk orang yang bangga, keras, dan penuh warna”, akan beralih dari perusahaan kecil ke merek yang tersedia di pengecer besar AS.

Pada bulan-bulan berikutnya, katanya, Carnell menetapkan tujuan dan menciptakan desain yang cocok untuk toko kotak besar. Akhirnya, Target mulai menjual Tiga Unsur Abprallen Untuk dewasa: sweter, tas jinjing, dan tas selempang, masing-masing dihiasi dengan frasa yang berbeda.

Tapi kemudian semuanya berantakan. Sekitar satu setengah minggu yang lalu, kata Carnell, dia mulai menerima ratusan pesan kebencian termasuk ancaman pembunuhan, beberapa salah mengatakan bahwa grup tersebut dipasarkan untuk anak-anak, karena beberapa orang mengkritik Target karena acara Pride-nya.

Pada hari Rabu, Target telah menarik barang-barang Abprallen dari toko AS dan pasar online, lapor Reuters.

“Sejak memperkenalkan koleksi tahun ini, kami menghadapi ancaman yang memengaruhi rasa aman dan kesejahteraan anggota tim kami saat bekerja,” Target mengatakan dalam sebuah pernyataan Tentang koleksi Pride tahun ini.

“Mengingat keadaan yang tidak stabil ini, kami membuat penyesuaian pada rencana kami, termasuk menghapus barang-barang yang menjadi pusat perilaku konfrontasi paling signifikan,” kata Target.

Reaksi langsung Carnell adalah kelegaan.

“Jumlah reaksi yang saya dapatkan sangat besar,” katanya. “Saya hanya berharap ini adalah awal dari akhir pesan dan serangan yang saya terima.”

READ  Sensex jatuh lebih dari 2.000 poin dengan serangan Rusia di Ukraina; Bergaya Di Bawah 16.450

Namun untuk merek kecil, kehilangan jangkauan besar Target merupakan pukulan telak.

“Ketika semua ini berakhir, saya akan sangat kecewa karena kesempatan sebesar itu telah diambil dari saya.”

Tapi Carnell memahami keputusan Target terkait dialognya.

“Saya tidak tahu apa yang bisa dilakukan, selain menariknya, untuk membantu melindungi karyawan ritel,” ujarnya. Keselamatan mereka pasti harus menjadi prioritas utama.”

Namun, Carnell kecewa karena target tidak lebih komunikatif dengannya terkait keputusan tersebut. Dia mengatakan bahwa meskipun dia telah mendengar dari distributor tempat dia bekerja, dia belum menerima kabar dari kantor perusahaan.

Target tidak segera menanggapi permintaan komentar untuk cerita ini.

kerja cinta

Aprallen lahir dari ketertarikan Carnell pada lukisan dan keinginan untuk terhubung dengan komunitas eksotisnya.

“Saya membuat beberapa bros sekitar enam tahun yang lalu, dan berkembang sejak saat itu,” katanya. Bagi Carnell, pekerjaan bersifat pribadi.

“Saya mengambil apa yang saya lakukan dengan sangat serius,” katanya. “Saya berutang kepada diri saya yang lebih muda, yang begitu tersesat dan terluka. … Saya berutang padanya untuk menciptakan hal-hal yang dapat dibanggakannya, hal-hal yang memberitahunya bahwa dia tidak salah. Dia luar biasa.”

Aprallen menjual T-shirt, pin, dan aksesoris rumit lainnya yang memadukan warna pastel, biru, merah muda, dan ungu dengan tengkorak, kerangka, dan UFO. Gambar dipasangkan dengan berbagai frasa, seperti “Transfobia menyebalkan” Dan “simbol gay. “Ada yang bercakap-cakap langsung dengan kejadian tertentu, seperti”Penyihir dan penyihir menyukai waria,” sebagai tanggapan atas komentar yang sangat dikritik penulis Harry Potter JK Rowling tentang transgender.

Tapi salah satu desain menyebabkan kegemparan online.

sensasi

Serangan balik terhadap Carnelle dan Abraline sebagian besar berpusat pada desain yang mengatakan “iblis menghormati hati nurani”. Secara online, kampanye anti-LGBTQ mendesak pemboikotan Target, dengan menampilkan gambar frasa tersebut di kaus Aprallen. Di TikTok, sebuah video beredar yang memperlihatkan seorang karyawan perempuan ditanya apakah dia mendukung “Propaganda Kebanggaan Setan”. Carnell disebut “Pemuja Setan” di pers sayap kanan.

READ  Pembaruan langsung di pasar Asia: pertemuan RBA, perdagangan dengan Tiongkok

Desain khusus ini tidak tersedia di Target.

Dalam percakapan awal, pengecer memberi tahu Carnell bahwa “iblis menghormati hati nurani”, desainnya tidak cocok, katanya. Desain yang akhirnya dijual memiliki nada yang lebih netral, dengan frasa “Perlakukan transfobia, bukan orang trans”, “Kita berada di mana saja”, dan “Sangat gay di sini”.

Namun, Carnell tidak terkejut ketika kemitraan tersebut menyebabkan reaksi balik (meskipun dia tidak menyangka akan seburuk ini).

Dia berkata, “Saya tidak naif. Saya hanya tahu bahwa akan ada hal negatif dalam diri saya.” “Saya mengerti bahwa orang-orang sangat bersemangat tentang kebencian mereka terhadap homoseksual. Iklim politik saat ini yang memberi tahu orang-orang ini bahwa mereka berhak untuk merasa seperti itu.”

di Twitter, Komentator sayap kanan Matt Walsh menjelaskan Targetkan kampanye di luar Aprallen atau Carnell. “Tujuannya adalah membuat kata ‘kebanggaan’ menjadi racun bagi merek,” katanya. “Jika mereka memutuskan untuk membuang sampah ini ke wajah kita, mereka harus tahu bahwa mereka akan membayar harganya. Itu tidak akan sebanding dengan apa yang mereka pikir akan mereka dapatkan.”

Sebelum Target, Carnell, yang menjalankan Aprallen sendiri, menjual produk Aprallen secara online, juga ke beberapa pasar dan ke beberapa pelanggan grosir, katanya.

Satu lapisan perak dari minat adalah peningkatan mendadak dalam dukungan finansial dan emosional. Aprallen telah menerima begitu banyak pesanan sehingga toko virtual ditutup sementara untuk mengejar ketinggalan.

“Saya kewalahan dengan dukungan,” termasuk “banyak pesan yang indah, emosional, dan penuh kasih,” katanya. “Dan ketika saya berada di ruang yang lebih baik, saya tahu betapa positifnya hal itu memengaruhi saya.”

cerita terkait

Kisah bisnis terbaru

Lebih banyak cerita yang mungkin menarik bagi Anda

READ  Saham menurun di tengah data manufaktur yang lemah, GameStop naik setelah 'Roaring Kitty' kembali