Mei 26, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham berjangka naik sedikit karena Wall Street membebani ketegangan antara Rusia dan Ukraina, dan prospek suku bunga Fed yang lebih tinggi.

Saham berjangka naik sedikit karena Wall Street membebani ketegangan antara Rusia dan Ukraina, dan prospek suku bunga Fed yang lebih tinggi.

Pedagang bekerja di lantai New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, 18 Januari 2022.

Brendan McDermid | Reuters

Saham berjangka naik sedikit pada Minggu malam karena investor terus memantau meningkatnya ketegangan antara Ukraina dan Rusia dan kemungkinan kenaikan suku bunga Federal Reserve.

Kontrak berjangka terkait dengan Dow Jones Industrial Average naik 83 poin, atau 0,2%. S&P 500 berjangka naik 0,1% dan Nasdaq 100 naik 0,05%.

Pergerakan tersebut terjadi di tengah minggu yang sulit untuk saham yang telah ditekan oleh Laporan Inflasi Panas dan ketakutan akan Serangan Rusia ke Ukraina. Indeks Dow dan S&P 500 masing-masing turun 1% dan 1,8%, untuk minggu ini. Nasdaq Composite berteknologi tinggi turun lebih dari 2%.

Pada hari Jumat, Dow turun 503,53 poin, atau 1,43%. S&P 500 turun 1,9% dan Nasdaq Composite turun 2,8%. Penurunan terjadi ketika Gedung Putih memperingatkan bahwa perang di Ukraina dapat dimulai “kapan saja sekarang” dan mendesak orang Amerika di sana untuk pergi “segera”. Harga minyak melonjak pada hari Jumat, bersama dengan safe haven tradisional seperti Treasurys.

“Ketakutan sebenarnya adalah bahwa China mendukung Rusia dan bahwa hubungan antara China dan Amerika Serikat terus memburuk,” kata Robert Cantwell, kepala investasi di Upholdings. “Bagaimana hal itu mengubah hubungan Amerika Serikat dengan kekuatan ekonomi besar lainnya – ini benar-benar menakutkan dan akan mempengaruhi hasil ekonomi.”

Panggilan telepon selama akhir pekan antara Presiden AS Joe Biden Presiden Rusia Presiden Rusia Vladimir PutinBiden mencoba mencegah Putin menyerang Ukraina, Gagal membuat terobosan.

Beberapa maskapai juga memiliki Penerbangan ke Ukraina ditangguhkan atau dialihkan di tengah krisis yang sedang terjadisementara Pentagon memerintahkan Keberangkatan pasukan AS di Ukraina.

READ  Goldman Sachs menjadi bank besar pertama di Wall Street yang meninggalkan Rusia

Pilihan Saham dan Tren Investasi dari CNBC Pro:

Pedagang juga mempertimbangkan dampak potensial dari inflasi yang lebih tinggi pada ekonomi AS, serta tindakan potensial yang mungkin diambil Federal Reserve untuk mendinginkan kenaikan harga.

Departemen Tenaga Kerja melaporkan pekan lalu bahwa inflasi pada Januari naik 7,5%, kenaikan terbesar sejak 1982. Saham teknologi yang sensitif terhadap suku bunga terpukul keras oleh laporan tersebut, yang secara singkat mengirim imbal hasil Treasury 10-tahun di atas 2% — pertama kalinya Sejak 2019. 10 tahun yang telah diperdagangkan di atas level ini.

Setelah laporan itu dirilis, Presiden Fed St. Louis James Bullard mengatakan dia terbuka untuk kenaikan suku bunga 50 basis poin bulan depan, menambahkan bahwa dia ingin melihat persentase kenaikan penuh pada bulan Juli. Benar saja, Presiden Fed San Francisco Mary Daly berkata Minggu bahwa bank sentral harus mengambil pendekatan yang “diperhitungkan” ketika menaikkan suku bunga.

“Minggu lalu, cerita utamanya adalah tentang inflasi,” kata Cantwell. “Setiap kali angka inflasi keluar, itu terus melebihi ekspektasi dan sementara The Fed telah mengindikasikan bahwa itu akan menaikkan suku bunga, itu tidak benar-benar menaikkannya. Dan semakin lama mereka menunggu, semakin cepat mereka harus melakukannya. mereka.”

Para ekonom di Goldman Sachs juga Ekspektasi Fed meningkat menjadi tujuh kenaikan untuk tahun 2022, dan dia mengatakan dia mengharapkan peningkatan 10 tahun mencapai 2,25% tahun ini.

perusahaan Itu juga menurunkan Indeks S&P 500 untuk 2022 Target harga menjadi 4900 dari 5100. Itu akan mewakili pengembalian hanya 2,8% dari tempat benchmark selesai pada 2021. Tingkat yang lebih tinggi akan menyebabkan penilaian yang lebih rendah, kata Goldman.

READ  Sentimen konsumen turun ke level terendah satu dekade karena kekhawatiran inflasi meningkat

Penghasilan diperkirakan akan naik lagi minggu ini, dengan Nvidia, Walmart, Shopify, AMC, dan banyak lagi.