Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pencari suaka pertama yang gagal dikirim ke Rwanda berdasarkan skema sukarela

Pencari suaka pertama yang gagal dikirim ke Rwanda berdasarkan skema sukarela
  • Ditulis oleh Paul Seddon
  • Koresponden politik, BBC News

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Pencari suaka yang ditolak kemungkinan besar telah terbang ke Kigali, ibu kota Rwanda

Inggris diketahui telah memulangkan pencari suaka pertama yang ditolak ke Rwanda di bawah program pemindahan sukarela.

Berdasarkan program yang diumumkan bulan lalu, migran yang ditolak ditawari hingga £3.000 untuk pindah ke negara Afrika Timur.

Hal ini berbeda dengan rencana pemulangan paksa yang diumumkan pemerintah dua tahun lalu.

Skema ini, yang sempat mengalami penundaan, dijadwalkan akan dimulai pada pertengahan Juli.

Tidak ada rincian yang diperoleh dari pejabat, selain mengatakan bahwa pencari suaka telah menghabiskan semua haknya untuk berada di Inggris.

Partai Buruh mengatakan langkah tersebut menunjukkan para menteri “putus asa” untuk melakukan perjalanan ke Rwanda sebelum pemilihan lokal yang dijadwalkan pada Kamis di Inggris.

Skema yang diumumkan pada bulan Maret ini dipahami sebagai varian dari skema pemulangan sukarela bagi pencari suaka yang ditolak.

Skema ini juga akan terbuka bagi orang lain yang tidak memiliki hak untuk tetap tinggal di Inggris, dan penjahat asing.

Kementerian Dalam Negeri mengatakan pembayaran berdasarkan skema saat ini “dapat mencakup” akomodasi sementara di negara tujuan, biaya pendidikan, atau biaya mendirikan usaha.

Menurut statistik resmi, 19.253 orang yang tidak memiliki hak untuk tetap tinggal di Inggris dideportasi secara sukarela dari Inggris pada tahun lalu.

Dari jumlah tersebut, 3.319 orang menerima “paket reintegrasi” atau penerbangan berbayar dari Kementerian Dalam Negeri.

“Partai Konservatif sangat ingin mendapatkan penerbangan ke Rwanda sebelum pemilu lokal sehingga mereka kini telah membayar seseorang untuk berangkat,” tambahnya.

Hal ini terjadi setelah Kementerian Dalam Negeri mengkonfirmasi bahwa Rwanda telah setuju untuk menerima kelompok awal yang terdiri dari 5.700 pencari suaka berdasarkan rencana pemulangan paksa yang terpisah.

Skema tersebut – yang menurut pemerintah akan mencegah migran melintasi Selat Inggris dengan perahu kecil di masa depan – menghadapi penundaan hukum.

Kementerian Dalam Negeri mengatakan 2.143 pencari suaka dapat segera ditempatkan untuk ditahan menjelang penerbangan mereka, seperti yang mereka informasikan kepada kementerian.

Downing Street bersikeras pada hari Selasa bahwa pihaknya tetap yakin tentang keberadaan mereka, setelah angka-angka tersebut dipublikasikan sebagai bagian dari dokumen kebijakan.

Namun, sumber pemerintah mengakui bahwa beberapa orang mungkin telah melarikan diri sebelum ditangkap.