Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemimpin Palestina menyerukan Amerika Serikat untuk menghentikan serangan Israel di Rafah

Pemimpin Palestina menyerukan Amerika Serikat untuk menghentikan serangan Israel di Rafah

Komentari foto tersebut, Lebih dari separuh penduduk Gaza mengungsi ke Rafah

Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengatakan Amerika Serikat adalah satu-satunya negara yang dapat mencegah Israel menyerang kota Rafah di Jalur Gaza selatan, tempat lebih dari satu juta orang mencari perlindungan.

Abbas, yang mengelola sebagian wilayah Tepi Barat yang diduduki, mengatakan serangan apa pun dapat menyebabkan warga Palestina meninggalkan Gaza.

Israel terus-menerus mengancam akan melakukan serangan di Rafah.

Presiden AS Joe Biden mengkonfirmasi “posisi jelasnya” mengenai Rafah kepada Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu melalui panggilan telepon pada hari Minggu.

Amerika Serikat telah berulang kali mengatakan bahwa mereka tidak dapat mendukung operasi militer Israel dalam skala besar di Rafah tanpa melihat adanya rencana yang kredibel untuk menjaga warga sipil dari bahaya.

Berbicara di Forum Ekonomi Dunia di ibu kota Saudi, Riyadh, sebelumnya, Abbas – yang Otoritas Palestinanya tidak ada di Gaza, dan berada di bawah kekuasaan Hamas sejak 2007 – mendesak Amerika Serikat untuk melakukan intervensi.

Dia berkata, “Kami menyerukan Amerika Serikat untuk meminta Israel menghentikan operasi Rafah karena Amerika adalah satu-satunya negara yang mampu mencegah Israel melakukan kejahatan ini,” dan menambahkan bahwa hanya “serangan kecil” di Rafah yang akan memaksa Palestina. untuk melakukannya. Warga mengungsi dari Jalur Gaza.

“Maka bencana terbesar dalam sejarah rakyat Palestina akan terjadi.”

Lebih dari separuh penduduk Gaza tinggal di Rafah, dan kondisi di kota selatan yang padat penduduknya sudah buruk. Para pengungsi di sana mengatakan kepada BBC bahwa ada kekurangan makanan, air dan obat-obatan.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken dijadwalkan tiba di Riyadh pada Minggu malam untuk melakukan pembicaraan dengan Abbas.

Di sisi lain, perundingan tidak langsung antara Israel dan Hamas mengenai kemungkinan gencatan senjata dan pembebasan sandera yang tersisa di Gaza, yang mendapatkan momentum baru belakangan ini, semakin mengungkap perpecahan dalam koalisi penguasa di Israel.

Anggota Kabinet Perang dan tokoh oposisi Benny Gantz mengatakan pada hari Minggu bahwa pemerintah saat ini “tidak akan memiliki hak untuk terus ada” jika kesepakatan yang masuk akal untuk mengembalikan para sandera tidak diterima.

Gantz menulis di X, sebelumnya Twitter, “Masuknya Rafah penting dalam perjuangan panjang melawan Hamas.

Namun, Menteri Keuangan sayap kanan Bezalel Smotrich mengatakan pemerintah harus mengundurkan diri jika menerima kesepakatan untuk membatalkan rencana serangan di Rafah.

Komentar mereka muncul setelah menteri luar negeri Israel mengatakan negaranya dapat menghentikan serangan tersebut, yang menurut Netanyahu merupakan langkah selanjutnya dalam perjuangannya melawan Hamas, jika kesepakatan penyanderaan tercapai.

Tentara Israel mengatakan bahwa komandannya, Herzi Halevy, telah menyetujui rencana untuk melanjutkan perang, dan media Israel mengatakan bahwa hal tersebut merujuk pada operasi Rafah.

Pembicaraan jangka panjang yang ditengahi oleh Mesir dan Qatar sebagian besar tersendat karena kesenjangan antara posisi Israel dan Hamas, namun Hamas mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya akan mengirim perwakilannya ke Kairo untuk menanggapi proposal terbaru tersebut.

Media Amerika mengutip pejabat Mesir yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa proposal gencatan senjata terbaru yang diajukan kepada Hamas mencakup masa tenang selama beberapa minggu yang bertujuan untuk mengakhiri perang, dengan imbalan pembebasan 20 sandera.

Mesir dan negara-negara Arab lainnya sebelumnya mengatakan bahwa masuknya pengungsi Palestina yang melarikan diri dari perang tidak dapat diterima karena hal itu sama dengan pengusiran warga Palestina dari tanah mereka.

Citra satelit menunjukkan tenda-tenda baru sedang dibangun di dekat pantai Gaza, sebelah barat Rafah, dan kota Khan Yunis sedikit ke utara, yang sebagian besar masih berupa reruntuhan. Laporan media mengatakan bahwa tenda-tenda tersebut dimaksudkan untuk melindungi para pengungsi dari Rafah.

Perang saat ini dimulai ketika Hamas menyerang komunitas Israel di dekat Gaza, menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyandera sekitar 250 orang. Dipercaya bahwa sekitar 133 sandera masih berada di Gaza, termasuk sekitar 30 orang tewas, setelah gencatan senjata singkat pada bulan November yang menghasilkan beberapa sandera dibebaskan.

Kampanye pemboman udara dan operasi darat Israel di Gaza sejak 7 Oktober telah menewaskan 34.454 orang, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil, menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas di sana.

Selama enam bulan perang, IDF memasuki dan menguasai keseluruhan Gaza utara, termasuk Kota Gaza, dan sebagian besar Gaza tengah dan selatan, termasuk Khan Yunis.

Sejak itu mereka telah menarik diri dari hampir semua wilayah tersebut, namun pasukan masih ditempatkan di jalan yang dibangun Israel untuk memisahkan Gaza utara dan selatan.

Sementara itu, pemboman Israel yang mematikan terus berlanjut di Gaza, termasuk Rafah, tempat yang menurut militer Israel menghantam lokasi peluncuran roket.