April 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bertempur di Sudan: Pihak-pihak yang bertikai di Arab Saudi untuk pembicaraan

Bertempur di Sudan: Pihak-pihak yang bertikai di Arab Saudi untuk pembicaraan

keterangan foto,

Pertempuran sangat sengit di ibu kota, Khartoum

Perwakilan dari tentara Sudan yang bertikai telah tiba di Arab Saudi untuk negosiasi langsung pertama mereka.

Pembicaraan “pra-negosiasi” antara tentara Sudan dan Pasukan Dukungan Cepat paramiliter akan dimulai pada hari Sabtu di Jeddah. Mereka disponsori oleh Amerika Serikat dan Arab Saudi.

Beberapa gencatan senjata sejak pertempuran dimulai beberapa minggu lalu telah runtuh.

Kedua belah pihak mengatakan mereka akan membahas gencatan senjata kemanusiaan, tetapi bukan untuk mengakhiri konflik.

Belum ada kabar apakah pertemuan itu berlangsung atau siapa perwakilan dari kedua belah pihak.

Menteri Luar Negeri Saudi Faisal bin Farhan menyambut baik perwakilan kedua pihak. Dia menyatakan harapan bahwa pembicaraan akan mengarah pada “akhir konflik dan kembalinya keamanan dan stabilitas ke Republik Sudan.”

Jenderal Mohamed Hamdan Dagalo, komandan Pasukan Dukungan Cepat, mengatakan di Twitter bahwa kelompok tersebut menghargai semua upaya yang dilakukan untuk menghentikan tembakan dan memberikan bantuan kepada rakyat Sudan. Dia juga menegaskan bahwa RSF berkomitmen untuk “transisi ke pemerintahan yang dipimpin sipil.”

Jenderal Dagalo, lebih dikenal sebagai Hemedti, terlibat dalam perebutan kekuasaan yang pahit dengan kepala tentara Sudan, Jenderal Abdel Fattah al-Burhan, presiden de facto negara itu.

Pembicaraan hari Sabtu datang di tengah laporan bentrokan lanjutan di ibukota Sudan, Khartoum.

Ratusan orang tewas dan hampir 450.000 warga sipil mengungsi sejak pertempuran dimulai. Dari jumlah tersebut, lebih dari 115.000 orang mencari perlindungan di negara-negara tetangga, menurut Organisasi Internasional untuk Migrasi.

11 hari pertama konflik saja telah menewaskan sekitar 190 anak dan melukai 1.700 – angka dari fasilitas kesehatan di Khartoum dan Darfur saja, kata James Elder, juru bicara Badan Anak PBB.

“Kenyataannya mungkin jauh lebih buruk,” katanya.

Intensitas pertempuran telah mencegah datangnya bantuan yang sangat dibutuhkan.

Sejauh ini, Jenderal Burhan dan Hemedti, yang memimpin milisi Arab dalam konflik Darfur yang brutal, hanya menunjukkan sedikit keinginan untuk mencapai penyelesaian damai.