April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemilu lokal di Turki: Pihak oposisi memperoleh keuntungan yang signifikan, yang membuat Erdogan sangat tidak nyaman

Pemilu lokal di Turki: Pihak oposisi memperoleh keuntungan yang signifikan, yang membuat Erdogan sangat tidak nyaman

ANKARA, Turki (AP) — Partai oposisi utama Turki mempertahankan kendali atas kota-kota besar dan meraih kemenangan besar di tempat lain dalam pemilu lokal hari Minggu, yang merupakan kejutan besar bagi Presiden Recep Tayyip Erdogan, yang ingin mendapatkan kembali kendali atas kota-kota tersebut. .

Dengan lebih dari 90% kotak suara telah dihitung, Wali Kota Istanbul saat ini, Ekrem Imamoglu, yang berasal dari Partai Rakyat Republik, memiliki keunggulan besar di kota dan pusat ekonomi terbesar di Turki, menurut Anadolu Agency yang dikelola pemerintah. Hasilnya menunjukkan bahwa Mansur Yavaş, walikota ibu kota Ankara, mempertahankan kursinya dengan selisih 25 poin yang menakjubkan atas saingannya.

Secara keseluruhan, CHP memenangkan pemerintahan kota di 36 dari 81 provinsi di Turki, menurut Anadolu, dan berhasil menguasai banyak kubu partai Erdogan. Partai ini memperoleh 37% suara secara nasional, dibandingkan dengan 36% yang diperoleh partai presiden, menandai kemenangan pemilu terbesar CHP sejak Erdogan berkuasa dua dekade lalu.

Erdogan mengakui kemunduran pemilu dalam pidatonya dari balkon istana presiden, dan mengatakan bahwa partainya telah mengalami “kehilangan popularitas” di seluruh Turki. Ia menambahkan, masyarakat telah menyampaikan “pesan” bahwa partainya akan “menganalisisnya” dengan melakukan kritik diri yang “berani”.

Erdogan menambahkan: “Sayangnya, sembilan bulan setelah kemenangan kami dalam pemilu 28 Mei, kami tidak bisa mendapatkan hasil yang kami inginkan dalam ujian pemilu lokal.” “Kami akan memperbaiki kesalahan kami dan memperbaiki kekurangan kami.”

Dia berjanji untuk melanjutkan program ekonomi yang disajikan tahun lalu yang bertujuan untuk memerangi inflasi.

Pemungutan suara dianggap sebagai tindakan popularitas Erdoğan Saat dia mencari Untuk mendapatkan kembali kendali atas wilayah perkotaan besar Dia kalah dari oposisi dalam pemilu lima tahun lalu. Kemenangan CHP di Ankara dan Istanbul pada tahun 2019 menghancurkan aura tak terkalahkan Erdogan.

READ  Harry Kane dari Inggris dan beberapa kapten Eropa lainnya telah meminta untuk tidak mengenakan ban kapten "OneLove" di Piala Dunia

Medan pertempuran utama bagi presiden Turki berusia 70 tahun Itu adalah IstanbulIni adalah kota berpenduduk 16 juta orang tempat ia dilahirkan dan dibesarkan dan memulai karir politiknya sebagai walikota pada tahun 1994.

Hasilnya adalah dorongan bagi oposisi, yang terpecah dan terdemoralisasi setelah dikalahkan oleh Erdogan dan Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang berhaluan Islam, dalam pemilihan presiden dan parlemen tahun lalu.

“Para pemilih telah memutuskan untuk menciptakan sistem politik baru di Turki,” kata pemimpin CHP Ozgur Ozil di hadapan pendukungnya yang bersorak-sorai. Dia menambahkan: “Hari ini, para pemilih memutuskan untuk mengubah gambaran yang telah terjadi selama 22 tahun di Turki dan membuka pintu menuju iklim politik baru di negara kami.”

Sementara itu, banyak orang berkumpul di luar Balai Kota Ankara untuk merayakan kemenangan Yavaş. “Ankara bangga padamu!” Pendukung bersorak.

Sinan Ulgen, direktur Pusat Penelitian Edam yang berbasis di Istanbul, mengatakan “hasil yang mengejutkan” ini disebabkan oleh keinginan para pemilih untuk menghukum partai yang berkuasa karena “dalam kesulitan ekonomi.” Inflasi yang tinggi membuat banyak keluarga Turki kesulitan membeli barang-barang kebutuhan pokok.

Ulgen mengatakan pendukung AKP memilih menjauh dari TPS atau memilih partai lain.

Ia mengatakan, tingkat partisipasi tersebut relatif rendah dibandingkan pemilu sebelumnya. “Ada pergeseran antar partai dalam pemungutan suara, yang tidak terjadi dalam pemilu nasional karena adanya hubungan ideologi yang kuat. Kali ini ekonomi lebih unggul daripada identitas.”

Sekitar 61 juta orang, termasuk lebih dari 1 juta pemilih pemula, berhak memberikan suara mereka untuk semua kota besar, wali kota dan distrik serta administrasi distrik.

Walikota Ankara dan kandidat CHP Mansur Yavaş memberikan suara di tempat pemungutan suara di Ankara, Minggu, 31 Maret 2024. Turki mengadakan pemilihan lokal pada hari Minggu yang akan memutuskan siapa yang akan mengendalikan Istanbul dan kota-kota besar lainnya.  (Foto AP/Ali Onal)

Walikota Ankara dan kandidat CHP Mansur Yavaş memberikan suara di tempat pemungutan suara di Ankara, Minggu, 31 Maret 2024. Turki mengadakan pemilihan lokal pada hari Minggu yang akan memutuskan siapa yang akan mengendalikan Istanbul dan kota-kota besar lainnya. (Foto AP/Ali Onal)

Partisipasi mencapai sekitar 76%, menurut Anadolu Agency yang dikelola pemerintah, dibandingkan dengan 87% pada tahun lalu.

READ  Finlandia bergabung dengan NATO Selasa saat Rusia memperingatkan perbatasan | Finlandia

Sekitar 594.000 personel keamanan dikerahkan di seluruh negeri untuk memastikan pemungutan suara berjalan lancar. Namun, satu orang tewas dan 11 lainnya terluka di kota Diyarbakir, tempat perselisihan mengenai pemilihan direktur distrik berubah menjadi kekerasan, menurut laporan Anadolu Agency yang dikelola pemerintah. Setidaknya enam orang juga terluka dalam pertempuran yang terjadi di provinsi tetangga Sanliurfa.

“Berdasarkan data yang kami peroleh, tampaknya kepercayaan dan keyakinan warga terhadap kami telah membuahkan hasil,” kata Imamoglu.

Imamoglu memperoleh 50,6% suara di Istanbul, sedangkan kandidat Partai Keadilan dan Pembangunan Murat Kurum, mantan Menteri Urbanisasi dan Lingkungan Hidup, memperoleh 40,5%, menurut Anadolu. Jajak pendapat telah menunjukkan hal tersebut Perlombaan ketat antara keduanya.

Perwakilan pemilu menghitung suara di tempat pemungutan suara di Istanbul, Turki, Minggu, 31 Maret 2024. Turki mengadakan pemilu lokal pada hari Minggu yang akan memutuskan siapa yang akan mengendalikan Istanbul dan kota-kota besar lainnya.  (Foto AP/Emra Gurel)

Perwakilan pemilu menghitung suara di tempat pemungutan suara di Istanbul, Turki, Minggu, 31 Maret 2024. Turki mengadakan pemilu lokal pada hari Minggu yang akan memutuskan siapa yang akan mengendalikan Istanbul dan kota-kota besar lainnya. (Foto AP/Emra Gurel)

İmamoğlu, seorang tokoh populer yang digambarkan sebagai calon saingan Erdogan di masa depan, mencalonkan diri tanpa dukungan dari beberapa partai yang membantunya menang pada tahun 2019. Partai Kesetaraan dan Demokrasi Rakyat yang pro-Kurdi dan Partai Baik yang nasionalis masing-masing menampilkan partainya sendiri. Kandidat dalam perlombaan.

Koalisi oposisi enam partai yang dipimpin oleh CHP hancur setelah gagal menggulingkan Erdogan dalam pemilu tahun lalu, dan tidak mampu memanfaatkan krisis ekonomi dan lemahnya respons pemerintah terhadap krisis tersebut. Gempa bumi dahsyat tahun lalu Yang merenggut nyawa lebih dari 53 ribu orang.

Ulgen mengatakan hasil tersebut mendorong Imamoglu ke dalam peran calon pemimpin oposisi untuk menantang Erdogan sebagai presiden pada tahun 2028.

“Hasil ini jelas menjadi titik balik bagi Imamoglu,” ujarnya. Dia menambahkan: “Dia akan muncul sebagai kandidat oposisi alami untuk putaran pemilihan presiden berikutnya.”

Partai keagamaan baru yang konservatif, Partai Kesejahteraan Baru, tampaknya berhasil menarik suara pendukung AKP yang kecewa dengan cara pemerintah menangani perekonomian.

Di wilayah tenggara Turki yang sebagian besar penduduknya adalah suku Kurdi, DDP berada di jalur yang tepat untuk memenangkan beberapa kotamadya, namun tidak jelas apakah mereka akan diizinkan untuk mempertahankan kota-kota tersebut. Pada tahun-tahun sebelumnya, pemerintahan Erdogan mencopot wali kota terpilih yang pro-Kurdi dari jabatannya karena dugaan hubungan mereka dengan militan Kurdi dan menggantinya dengan pejabat yang ditunjuk oleh negara.

Para analis mengatakan kinerja kuat partai Erdogan akan memperkuat tekadnya untuk memperkenalkan konstitusi baru – yang mencerminkan nilai-nilai konservatifnya dan memungkinkan dia untuk memerintah setelah tahun 2028 ketika masa jabatannya saat ini berakhir.

Erdogan, yang telah memimpin Turki selama lebih dari dua dekade – sebagai perdana menteri sejak tahun 2003 dan presiden sejak tahun 2014 – adalah Menyerukan konstitusi baru Hal ini akan mengedepankan nilai-nilai kekeluargaan.

___

Kiper melaporkan dari Bodrum, Türkiye.