Juni 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemilu Eropa: Jajak pendapat di Jerman dan Belanda menunjukkan adanya pergeseran ke arah sayap kanan

Pemilu Eropa: Jajak pendapat di Jerman dan Belanda menunjukkan adanya pergeseran ke arah sayap kanan

BRUSSELS (AP) — Perkiraan besar pertama yang dikeluarkan oleh pemilihan parlemen Uni Eropa Minggu lalu menunjukkan bahwa kelompok sayap kanan akan bangkit di legislatif sementara kelompok tengah mungkin bertahan lebih baik dari yang diperkirakan, sehingga Partai Hijau akan menerima pukulan terbesar.

Di Jerman, yang merupakan benteng tradisional aktivis lingkungan hidup, dukungan terhadap Partai Hijau diperkirakan turun dari 20% menjadi 12%, dan kerugian lebih lanjut diperkirakan akan terjadi di Perancis dan beberapa negara Uni Eropa lainnya. Kekalahan mereka bisa berdampak pada Uni Eropa secara umum Kebijakan perubahan iklim Yang masih menonjol sebagai yang paling progresif di seluruh dunia.

Lebih dari 50 negara akan mengadakan pemilu pada tahun 2024

Blok Kristen Demokrat pimpinan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen, yang telah melemahkan kredibilitas hijaunya menjelang pemilu, mendominasi negara terpadat di Uni Eropa tersebut dengan hampir 30%, mengalahkan Partai Sosial Demokrat pimpinan Kanselir Olaf Scholz, yang mengalami penurunan persentase suara 14%, bahkan tertinggal dari partai sayap kanan Alternatif untuk Jerman.

Perkiraan lembaga penyiaran publik Jerman, ARD dan ZDF, menunjukkan bahwa partai Alternatif untuk Jerman (AfD) telah meningkat menjadi 16,5% dari 11% pada tahun 2019. Hasil gabungan dari ketiga partai dalam koalisi penguasa Jerman hanya mencapai 30%.

“Apa yang telah saya identifikasi sebagai sebuah arah adalah yang terbaik – kekuatan terkuat, stabil, di masa-masa sulit dan dalam jarak yang jauh,” kata von der Leyen kepada para pendukungnya di Jerman melalui tautan video dari Brussels.

Namun, kelompok sayap kanan, yang memfokuskan kampanyenya pada imigrasi dan kejahatan, diperkirakan masih akan meraih hasil terbaik di negara-negara terpadat kedua dan ketiga di Uni Eropa, dengan partai Marine Le Pen mendominasi Perancis dan Perdana Menteri Giorgia Meloni diperkirakan akan memperkuat partainya. Kekuasaan di Italia.

READ  Para pejabat mengatakan Amerika Serikat menasihati Ukraina agar tidak melakukan serangan rahasia di Rusia selama pemberontakan

Pemungutan suara di Italia akan berlanjut hingga larut malam, dan banyak dari 27 negara anggota belum mengeluarkan perkiraan apa pun. Namun, jajak pendapat dan perkiraan telah mengkonfirmasi prediksi sebelumnya: penerapan demokrasi secara besar-besaran oleh UE diperkirakan akan menggeser blok tersebut ke kanan dan mengubah orientasi masa depannya.

Perang di Ukraina, migrasi, dan dampak kebijakan iklim terhadap petani telah membebani pikiran para pemilih Berikan suara Anda Untuk memilih 720 anggota Parlemen Eropa Untuk lima tahun ke depan.

Dengan hilangnya kursi dari partai-partai sayap kanan, Uni Eropa mungkin akan kesulitan untuk meloloskan undang-undang dan proses pengambilan keputusan mungkin akan lumpuh di blok perdagangan terbesar di dunia tersebut. “Saya berharap kita dapat menghindari pergeseran ke sayap kanan dan Eropa akan tetap bersatu,” kata Laura Simon, seorang pemilih di Berlin.

Para anggota parlemen Uni Eropa mempunyai pendapat mengenai berbagai isu mulai dari peraturan fiskal hingga kebijakan iklim dan pertanian. Mereka menyetujui anggaran UE, yang mendanai prioritas termasuk proyek infrastruktur dan dukungan pertanian Bantuan diberikan ke Ukraina. Mereka mempunyai hak veto atas penunjukan anggota Komisi Uni Eropa yang berkuasa.

Pemilu ini diadakan pada saat menguji kepercayaan pemilih terhadap blok yang berpenduduk sekitar 450 juta orang. Selama lima tahun terakhir, UE Terguncang oleh pandemi virus coronaitu Resesi ekonomi Dan Krisis energi Dipicu oleh konflik teritorial terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II. Namun kampanye politik seringkali berfokus pada isu-isu yang menjadi perhatian masing-masing negara dibandingkan kepentingan Eropa yang lebih luas.

Maraton pemungutan suara pada hari Minggu mengakhiri siklus pemilu empat hari yang dimulai di Belanda pada hari Kamis.

Jajak pendapat informal terhadap pemilih yang meninggalkan tempat pemungutan suara menunjukkan bahwa partai sayap kanan dan anti-imigran Wilders akan menang. Keuntungan penting Namun di Belanda, koalisi partai-partai pro-Eropa mungkin telah mendorongnya ke peringkat kedua.

READ  Jerman menghentikan penjualan pabrik chip ke China karena masalah keamanan

Memberikan suaranya di wilayah Flanders, Perdana Menteri Belgia Alexander De Croo, yang negaranya memegang jabatan presiden bergilir Uni Eropa hingga akhir bulan ini, memperingatkan bahwa Eropa berada “di persimpangan jalan” dan “di bawah tekanan yang lebih besar daripada sebelumnya. ”

Sejak pemilu Uni Eropa terakhir pada tahun 2019, partai-partai populis atau sayap kanan kini memimpin pemerintahan di tiga negara – Hongaria, Slovakia, dan Italia – dan menjadi bagian dari koalisi penguasa di negara lain termasuk Swedia, Finlandia, dan segera Belanda. Jajak pendapat memberikan keuntungan bagi kaum populis Perancis, Belgium, Austria dan Italia.

“Sayap kanan adalah hal yang baik,” kata Perdana Menteri Hongaria Orban, yang memimpin pemerintahan nasionalis dan anti-imigran, kepada wartawan setelah memberikan suaranya. “Ke kanan selalu bagus. Ke kanan!”

Setelah pemilu tibalah masa tawar-menawar, ketika partai-partai politik mempertimbangkan kembali posisi mereka dalam aliansi di seluruh benua yang menjalankan badan legislatif Eropa.

Kelompok politik terbesar – Partai Rakyat Eropa (European People’s Party) yang berhaluan kanan-tengah – telah bergerak lebih jauh ke sayap kanan selama pemilu kali ini karena isu-isu seperti keamanan, iklim dan migrasi.

Di antara pertanyaan yang paling sering dilihat adalah apakah Italia bersaudara – Partai berkuasa yang dipimpin oleh Meloni yang populis, yang memiliki akar neo-fasis – tetap berada dalam kelompok konservatif dan reformis garis keras Eropa atau menjadi bagian dari kelompok sayap kanan baru yang dapat dibentuk setelah pemilu. . Meloni juga memiliki opsi untuk bekerja sama dengan EPP.

Skenario yang paling mengkhawatirkan bagi partai-partai pro-Eropa adalah Dewan Reformasi Politik Eropa akan bergabung dengan kelompok Identitas dan Demokrasi Le Pen untuk memperkuat pengaruh kelompok sayap kanan.

READ  Gencatan senjata di Gaza: Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menolak persyaratan yang diajukan Hamas

Kelompok terbesar kedua – Sosialis dan Demokrat kiri-tengah – dan Partai Hijau menolak bergabung dengan Dewan Reformasi Eropa.

Masih ada pertanyaan tentang kelompok mana yang mungkin diikuti oleh Partai Fidesz yang berkuasa di Orban. Dia pernah menjadi bagian dari Partai Rakyat Eropa, tapi hanya itu saja Dipaksa keluar Pada tahun 2021 karena konflik kepentingan dan nilai-nilainya. Partai sayap kanan Alternatif untuk Jerman (AfD) telah dikeluarkan dari kelompok Identitas dan Demokrasi menyusul serangkaian skandal seputar dua kandidat utama mereka untuk Parlemen Eropa.

Pemilu ini juga menandai masa ketidakpastian seiring dengan terpilihnya para pemimpin baru lembaga-lembaga Eropa. Ketika para anggota parlemen berebut posisi dalam koalisi, pemerintah negara-negara akan bersaing untuk mendapatkan pekerjaan penting di Uni Eropa bagi pejabat nasional mereka.

Yang paling penting dari hal ini adalah kepemimpinan eksekutif yang berkuasa, Komisi Eropa, yang mengusulkan undang-undang dan memantau undang-undang tersebut untuk memastikan penghormatan terhadap undang-undang tersebut. Komisi ini juga mengendalikan sumber daya UE, mengatur perdagangan, dan merupakan pengawas persaingan usaha di Eropa.

Jabatan penting lainnya termasuk Presiden Dewan Eropa, yang memimpin pertemuan puncak presiden dan perdana menteri, dan kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, yang merupakan diplomat paling senior di blok tersebut.

———

Jurnalis Associated Press Sylvain Blazy di Brussels dan Geir Molson di Berlin berkontribusi pada laporan ini.

———

Saksikan liputan AP mengenai pemilu global tahun 2024 Di Sini.