Mei 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia menolak mempertimbangkan hubungan dengan 'Israel' untuk keanggotaan OECD

Media Israel melaporkan bahwa Indonesia mungkin mempertimbangkan untuk menjalin hubungan diplomatik “dengan Israel” sebagai imbalan keanggotaan di OECD, namun Indonesia membantahnya.

  • Sekretaris Jenderal OECD Matthias Gorman dan Presiden Joko
    Sekretaris Jenderal OECD Mathias Gorman dan Presiden Indonesia Joko Widodo bertemu di Istana Merdeka di Jakarta pada 10 Agustus 2023. (Biro Pers Kepresidenan Indonesia)

Indonesia membantah rumor bahwa Jakarta sedang mempertimbangkan untuk membangun hubungan diplomatik “dengan Israel” untuk mendapatkan kursi di Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD).

Indonesia merupakan anggota Kelompok Negara Affluent sebagai jalur menuju status ekonomi maju. Indonesia membutuhkan persetujuan bulat dari seluruh anggota OECD, termasuk “Israel” yang menjadi anggotanya sejak tahun 2010.

media Israel Ynet Baru-baru ini Indonesia, “Israel” dan OECD dituduh melakukan perundingan rahasia. Diskusi-diskusi ini berpusat pada normalisasi hubungan antara Indonesia dan pendudukan. Sebagai imbalannya, “Israel” disebut mendukung upaya Indonesia untuk menjadi anggota OECD.

Kementerian Luar Negeri Indonesia menepis rumor tersebut dan menegaskan bahwa posisi Jakarta terhadap Palestina tetap teguh. Hal ini mencakup advokasi solusi dua negara di mana “Israel” dan Palestina hidup berdampingan sebagai negara merdeka.

Baca selanjutnya: Pengunjuk rasa dari Asia Tenggara hingga Afrika Peringati Hari Al-Quds

“Sampai saat ini belum ada rencana membuka hubungan diplomatik dengan Israel, apalagi di tengah kekejaman Israel di Gaza. Posisi Indonesia tidak berubah dan kami tetap berkomitmen mendukung kemerdekaan Palestina dalam kerangka solusi dua negara.”

OECD secara resmi membuka diskusi keanggotaan Indonesia pada bulan Februari. Sekretaris Jenderal Matthias Gorman mengumumkan bahwa peta jalan sedang disusun agar Indonesia dapat mematuhinya. Menurut Lalu, Indonesia berniat mengadopsi peta tersebut pada Mei.

Selain itu, Indonesia akan menjalani proses peninjauan komprehensif untuk menilai kepatuhan terhadap standar OECD yang mencakup bidang-bidang seperti perdagangan, tindakan anti-korupsi, dan administrasi publik.

Indonesia menuntut 'Israel' ke pengadilan

Pada bulan Januari, Indonesia mengambil tindakan hukum terhadap “Israel”, mengajukan kasus ke Mahkamah Internasional (ICJ) dengan tuduhan bahwa perusahaan Israel melanggar hukum internasional di wilayah pendudukan Palestina.

READ  Perjalanan Perahu Termewah di Taman Nasional Komodo di Indonesia - Rob Report

Menurut sebuah surat kabar Israel MariJakarta menyerahkan kasus tersebut ke ICJ di Den Haag di tengah pemboman brutal yang sedang berlangsung terhadap daerah kantong yang dikepung oleh pasukan Israel.

Laporan sebelumnya mengindikasikan bahwa Indonesia telah meminta bantuan panel ahli untuk mengajukan kasus di ICJ, yang bertujuan untuk meminta pertanggungjawaban “Israel” atas “kebijakan dan praktiknya” di Wilayah Pendudukan Palestina.

Tahun lalu, sebelum Operasi Banjir Al-Aqsa dan dampaknya terhadap persepsi publik terhadap “Israel”, Menteri Luar Negeri Israel Eli Cohen dan Kementerian Luar Negeri menyatakan bahwa pada 7 Maret 2023, Somalia bertujuan untuk menandatangani hubungan normal dengan Mauritania. Niger, dan Indonesia.

Cohen berupaya menjalin hubungan dengan Indonesia, negara Muslim terbesar di dunia. Meski Indonesia tidak memiliki hubungan formal dengan “Israel”, namun dalam beberapa tahun terakhir mereka menjalin hubungan tidak resmi di bidang perdagangan, teknologi, dan pariwisata.

Karena banyak negara Arab telah menandatangani perjanjian normalisasi dengan pendudukan Israel pada tahun 2020, banyak ahli yang membahas kemungkinan Indonesia menormalisasi hubungan dengan “Israel”, terutama para pejabat tinggi AS.

“Israel” mencari pengakuan diplomatik di seluruh dunia, khususnya di Timur Tengah dan Afrika Utara dan Asia Tenggara, dengan memberikan bantuan teknis Israel kepada angkatan bersenjata di Burma.

Mantan Presiden Abdurrahman Wahid pertama kali mengemukakan kemungkinan normalisasi hubungan dengan Jakarta “Tel Aviv”, namun masyarakat Indonesia menentang pendudukan, dan normalisasi hubungan akan ditentang keras oleh masyarakat dan secara politik tidak dapat diterima.