April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemilu Belarus: Warga Belarusia memberikan suara di tengah seruan oposisi untuk memboikot

Pemilu Belarus: Warga Belarusia memberikan suara di tengah seruan oposisi untuk memboikot

TALLINN, Estonia (AP) — Tempat pemungutan suara dibuka pada Minggu di Belarus yang dikontrol ketat. Pemilu parlemen dan lokal Hal ini akan mengkonsolidasikan kekuasaan pemimpin otoriter di negara tersebut, meskipun ada seruan untuk memboikot dari pihak oposisi, yang menolak pemungutan suara tersebut dan menyebutnya sebagai “lelucon yang tidak masuk akal.”

Presiden Alexander LukashenkoDia telah memerintah Belarus dengan tangan besi selama hampir tiga dekade dan pada hari Minggu mengumumkan bahwa dia akan mencalonkan diri lagi sebagai presiden tahun depan, dan menuduh Barat mencoba menggunakan pemungutan suara tersebut untuk melemahkan pemerintahannya dan “menggoyahkan” negara berpenduduk 9,5 juta orang itu. orang orang.

Sebagian besar kandidat berasal dari empat partai yang terdaftar secara resmi: Belarus, Partai Komunis, Partai Demokrat Liberal, dan Partai Buruh dan Keadilan. Semua partai tersebut mendukung kebijakan Lukashenko. Sekitar sepuluh partai lainnya ditolak pendaftarannya tahun lalu.

Pemimpin oposisi Belarusia Sviatlana Tsikhanouskaya, yang berada di pengasingan di negara tetangga Lithuania setelah menantang Lukashenko dalam pemilihan presiden tahun 2020, mendesak para pemilih untuk memboikot pemilu tersebut.

“Tidak ada orang dalam pemungutan suara yang dapat memberikan perubahan nyata karena rezim hanya mengizinkan bonekanya sendiri untuk berpartisipasi,” kata Tsikhanouskaya dalam sebuah pernyataan video. “Kami menyerukan boikot terhadap lelucon yang tidak masuk akal ini, dan agar pemilu ini diabaikan tanpa ada pilihan lain.”

Pemungutan suara pada hari Minggu adalah pemilu pertama di Belarus sejak pemilu kontroversial tahun 2020 yang memberi Lukashenko masa jabatan keenam dan memicu gelombang demonstrasi massal yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Protes Bencana ini melanda negara itu selama berbulan-bulan, menyebabkan ratusan ribu orang turun ke jalan. Lebih dari 35 ribu orang ditangkap. Ribuan orang dipukuli saat ditahan polisi, dan ratusan media independen serta LSM ditutup dan dilarang.

READ  TikToker membalas setelah diejek karena menyebut tas $ 60 'mewah'

Lukashenko mengandalkannya Subsidi dan dukungan politik Dari sekutu utamanya, Rusia, agar bisa selamat dari protes. Moskow diizinkan menggunakan wilayah Belarusia untuk mengirim pasukan ke Ukraina pada Februari 2022.

Pemilihan diadakan di tengah-tengah a Penindasan tanpa henti Tentang oposisi. Lebih dari 1.400 tahanan politik masih berada di balik jeruji besi, termasuk para pemimpin partai oposisi dan pembela hak asasi manusia terkenal Ales Bialiatski, yang akan memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2022.

Pihak oposisi mengatakan pemungutan suara dini, yang dimulai pada hari Selasa, memberikan lahan subur bagi manipulasi suara, karena kotak suara tidak dilindungi selama lima hari.

Pejabat pemilu mengatakan pada hari Minggu bahwa lebih dari 40% pemilih di negara itu memberikan suara pada pemungutan suara awal, dari Selasa hingga Sabtu. Jumlah pemilih mencapai 43,64% pada hari Minggu pukul 9 pagi, satu jam setelah pemungutan suara resmi dibuka, menurut Komisi Pemilihan Umum Pusat Belarusia.

Pusat Hak Asasi Manusia Viasna mengatakan pelajar, tentara, guru, dan pegawai negeri lainnya dipaksa untuk berpartisipasi dalam pemungutan suara lebih awal.

“Pihak berwenang menggunakan semua cara yang ada untuk memastikan hasil yang mereka butuhkan – mulai dari menyiarkan propaganda televisi hingga memaksa pemilih untuk memberikan suara mereka lebih awal,” kata Pavel Sabelka, perwakilan Viasna. Dia menambahkan, “Penangkapan, penangkapan, dan penggeledahan terjadi selama pemungutan suara.”

Berbicara dalam pertemuan pada hari Selasa dengan pejabat senior penegak hukum Belarusia, Lukashenko mengklaim, tanpa memberikan bukti, bahwa negara-negara Barat sedang mempertimbangkan rencana untuk melakukan kudeta di negara tersebut atau upaya untuk merebut kekuasaan dengan kekerasan. Dia memerintahkan polisi untuk memperkuat patroli bersenjata di seluruh Belarus, dengan menyatakan bahwa “ini adalah elemen terpenting untuk memastikan hukum dan ketertiban.”

READ  Rusia mengonfirmasi kematian Presiden Wagner Prigozhin setelah tes genetik | Berita tentang perang Rusia-Ukraina

Setelah pemungutan suara, Belarus akan membentuk badan pemerintahan baru – Majelis Rakyat Seluruh Belarusia yang beranggotakan 1.200 orang yang akan mencakup pejabat tinggi, anggota parlemen lokal, anggota serikat pekerja, aktivis pro-pemerintah dan lain-lain. Badan ini akan mempunyai kekuasaan yang luas, termasuk kekuasaan untuk mempertimbangkan amandemen konstitusi dan menunjuk pejabat pemilu serta hakim.

Beberapa tahun yang lalu, Lukashenko diyakini sedang mempertimbangkan apakah akan memimpin badan baru tersebut setelah dia mengundurkan diri, namun perhitungannya tampaknya telah berubah, dan dia mengumumkan pada hari Minggu bahwa dia akan mencalonkan diri sebagai presiden pada pemilu tahun depan.

“Katakan kepada (oposisi) bahwa saya akan mencalonkan diri,” katanya.Pemimpin yang berkuasa itu mengatakan kepada wartawan saat memberikan suaranya dalam pemilu: “Semakin sulit situasinya, semakin aktif mereka mengganggu masyarakat kita… Semakin besar tekanan ada pada Anda, pada diri saya sendiri, dan pada masyarakat, semakin cepat saya mencalonkan diri dalam pemilu ini.” Ibukota Belarusia, menurut media resmi.

Untuk pertama kalinya, tirai bilik suara di TPS dibuka, dan pemilih dilarang memotret surat suaranya. Selama pemilu tahun 2020, para aktivis mendorong para pemilih untuk memotret surat suara mereka sebagai upaya untuk mencegah pihak berwenang memanipulasi suara yang menguntungkan Lukashenko.

Televisi pemerintah Belarusia menyiarkan rekaman latihan Kementerian Dalam Negeri di mana polisi menangkap seorang tersangka pelanggar yang memotret surat suaranya dan orang lain yang membuat antrian buatan di luar tempat pemungutan suara.

Belarusia untuk pertama kalinya juga menolak – Mengundang pemantau dari Organisasi Keamanan dan Kerja Sama di Eropa untuk memantau pemilu. Belarus adalah anggota Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa, sebuah organisasi keamanan dan hak asasi transatlantik yang besar, dan para pengamatnya adalah satu-satunya pemantau internasional pemilu Belarusia selama beberapa dekade.

READ  Perubahan iklim membuat rekor India dan Pakistan pada bulan Maret dan April 30 kali lebih mungkin

Sejak tahun 1995, OSCE belum mengakui pemilu apa pun di Belarus sebagai pemilu yang bebas dan adil.

Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa mengatakan keputusan untuk tidak mengizinkan badan pengawas melakukan pemantauan akan menghilangkan “penilaian komprehensif yang dilakukan oleh badan internasional” terhadap negara tersebut.

“Situasi hak asasi manusia di Belarus terus memburuk, dan mereka yang menyatakan perlawanan atau membela hak asasi orang lain sering kali menjadi sasaran penyelidikan, penganiayaan, dan penuntutan,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Para pengamat menunjukkan bahwa pihak berwenang bahkan tidak berusaha berpura-pura bahwa pemungutan suara tersebut demokratis.

Artyom Shreibman, seorang peneliti non-residen di Carnegie Russia Eurasia Center, mengatakan pemilu ini memberikan pemerintah kesempatan untuk “menguji sistem setelah protes besar-besaran dan guncangan serius akibat pemilu presiden baru-baru ini dan melihat apakah sistem tersebut akan berhasil.” Dia menambahkan: “Parlemen akan steril setelah mencegah propaganda oposisi dan semua suara alternatif.” “Penting bagi pihak berwenang untuk menghapus ingatan apa pun tentang protes tersebut.”