Mei 29, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Taliban memerintahkan wanita untuk menutupi dari ujung kepala sampai ujung kaki di Afghanistan: ‘Kami ingin saudara perempuan kami hidup dengan bermartabat’

Taliban memerintahkan wanita untuk menutupi dari ujung kepala sampai ujung kaki di Afghanistan: 'Kami ingin saudara perempuan kami hidup dengan bermartabat'

Penguasa Taliban Afghanistan pada hari Sabtu memerintahkan semua wanita Afghanistan untuk mengenakan pakaian dari kepala sampai ujung kaki di depan umum – poros militan tajam yang menggarisbawahi ketakutan terburuk aktivis hak asasi manusia dan terikat untuk semakin memperumit penanganan Taliban terhadap komunitas internasional yang sudah tidak percaya.

Ini adalah yang terbaru dari serangkaian dekrit represif yang dikeluarkan oleh kepemimpinan Taliban, yang tidak semuanya dilaksanakan. Bulan lalu, misalnya, Taliban melarang wanita bepergian sendirian, tetapi setelah seharian ditentang, hal ini diam-diam diabaikan sejak saat itu.

Dekrit tersebut, yang meminta wanita untuk hanya menunjukkan mata mereka dan merekomendasikan agar mereka mengenakan burqa dari kepala sampai kaki, mengangkat pembatasan serupa pada wanita selama pemerintahan Taliban sebelumnya antara tahun 1996 dan 2001.

“Kami ingin saudara perempuan kami hidup bermartabat dan aman,” kata Khaled Hanafi, pejabat menteri yang bertanggung jawab atas Kementerian Kebajikan dan seorang wakil dalam gerakan Taliban.

Taliban sebelumnya telah memutuskan untuk tidak membuka kembali sekolah untuk anak perempuan di atas kelas enam, mengingkari janji sebelumnya dan memilih untuk meredakan basis garis keras mereka dengan biaya semakin mengasingkan komunitas internasional. Tetapi dekrit ini tidak mendapat dukungan luas di antara kepemimpinan yang terbagi antara pragmatis dan garis keras.

Afganistan
Seorang wanita Afghanistan berjalan melalui pasar lama ketika seorang pejuang Taliban berdiri di pusat kota Kabul, Afghanistan, Selasa, 3 Mei 2022.

Ibrahim Norouzi / AFP


Keputusan ini telah mengganggu upaya Taliban untuk mendapatkan pengakuan dari donor internasional potensial pada saat negara itu terperosok dalam krisis kemanusiaan yang mendalam.

“Untuk semua wanita Afghanistan yang terhormat, mengenakan jilbab sangat penting dan jilbab terbaik adalah chadori (burqa dari kepala hingga ujung kaki) yang merupakan bagian dari tradisi kami dan dihormati,” kata Sher Muhammad, seorang pejabat di Kementerian Kebajikan dan Kebaikan. di Departemen Luar Negeri. pernyataan.

Dia berkata: “Wanita yang tidak tua atau muda harus menutupi wajah mereka, kecuali mata.”

Keputusan itu menambahkan bahwa jika seorang wanita tidak memiliki pekerjaan penting di luar negeri, lebih baik dia tinggal di rumah. Hanafi berkata: “Prinsip-prinsip Islam dan keyakinan Islam lebih penting bagi kami daripada yang lainnya.”

Peneliti Afghanistan Heather Barr dari Human Rights Watch mendesak masyarakat internasional untuk memberikan tekanan bersama pada Taliban.

“Sudah waktunya untuk tanggapan serius dan strategis terhadap serangan Taliban yang meningkat terhadap hak-hak perempuan,” tulisnya di Twitter.

Sebuah koalisi pimpinan AS menggulingkan Taliban pada 2001 karena menyembunyikan pemimpin al-Qaeda Osama bin Laden dan kembali berkuasa setelah kepergian Amerika yang kacau tahun lalu.

Sejak mengambil alih kekuasaan Agustus lalu, para pemimpin Taliban telah bertengkar di antara mereka sendiri saat mereka berjuang untuk transisi dari perang ke pemerintahan. Dia memiliki garis keras lubang melawan mereka yang lebih pragmatis di antara mereka.

Apa yang membuat marah banyak orang Afghanistan adalah mengetahui bahwa banyak anggota Taliban dari generasi muda, seperti Sirajuddin Haqqani, mendidik anak perempuan mereka di Pakistan, sementara di Afghanistan, perempuan dan anak perempuan telah menjadi sasaran dekrit represif sejak mereka mengambil alih kekuasaan.

Anak perempuan telah dilarang pergi ke sekolah setelah kelas enam di sebagian besar negara sejak kembalinya Taliban. Universitas dibuka awal tahun ini di sebagian besar negara itu, tetapi sejak mengambil alih kekuasaan, peraturan Taliban tidak menentu. Sementara beberapa provinsi terus memberikan pendidikan untuk semua, sebagian besar provinsi menutup lembaga pendidikan untuk anak perempuan dan perempuan.

Hashemi mengatakan pemerintah Taliban yang berorientasi agama khawatir bahwa bergerak maju dengan mendaftarkan anak perempuan di atas kelas enam mungkin mengasingkan basis pedesaan mereka.

Di ibukota, Kabul, sekolah swasta dan universitas beroperasi tanpa gangguan.


Sebuah keluarga Afghanistan telah menugaskan putrinya tanggung jawab restoran untuk mengirim pesan kepada wanita di seluruh dunia

04:40

READ  Ukraina kehabisan bensin setelah Rusia menyerang infrastruktur bahan bakar