Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemilu Belanda: Partai sayap kanan Wilders berupaya membentuk pemerintahan

Pemilu Belanda: Partai sayap kanan Wilders berupaya membentuk pemerintahan
  • Partai sayap kanan Wilders memimpin pemilu Belanda
  • Rekan-rekan mereka yang skeptis terhadap Euro menyambut kemenangan ini sebagai tanda bahwa Eropa sedang berubah
  • Kelompok Islam mengungkapkan keprihatinannya

AMSTERDAM (Reuters) – Pemimpin sayap kanan Belanda yang anti-Uni Eropa Geert Wilders mulai mencari mitra koalisi pemerintah pada Kamis setelah kemenangan besarnya dalam pemilu yang diperkirakan akan berdampak luas di Belanda dan Eropa.

Wilders, yang merupakan pendukung Perdana Menteri Hungaria Viktor Orban yang anti-Islam dan vokal anti-Islam, telah berjanji untuk menghentikan semua imigrasi, mengurangi pembayaran Belanda ke UE, dan melarang masuknya anggota baru, termasuk Ukraina.

Melebihi semua ekspektasi, Partai Kebebasan yang dipimpinnya memenangkan 37 dari 150 kursi, jauh di atas 25 kursi yang dimenangkan oleh gabungan Partai Buruh/Hijau dan 24 kursi dari Partai Rakyat untuk Kebebasan dan Demokrasi yang konservatif yang dipimpin oleh Perdana Menteri Mark Rutte.

Surat kabar harian Belanda berhaluan tengah-kanan, NRC, mengatakan: “Era Rutte berakhir dengan revolusi populis sayap kanan yang mengguncang Den Haag hingga ke akar-akarnya.”

Koalisi yang terdiri dari Partai Kebebasan, VVD, dan Partai Dewan Keamanan Nasional yang dipimpin oleh anggota parlemen berhaluan tengah Peter Umtsigt akan mendapatkan 81 kursi, menjadikannya kombinasi yang paling jelas namun kemungkinan masih memerlukan waktu berbulan-bulan untuk melakukan perundingan yang sulit.

Tak satu pun dari partai-partai yang dipimpin oleh Wilders mampu membentuk pemerintahan yang menganut ide-ide anti-Uni Eropa.

“Saya yakin kita bisa mencapai kesepakatan,” katanya dalam pidato kemenangannya pada Rabu malam. “Kami ingin memerintah dan… kami akan memerintah.”

Kemenangan Wilders memberikan peringatan kepada partai-partai utama di seluruh Eropa menjelang pemilu Parlemen Eropa bulan Juni mendatang, yang kemungkinan besar akan membahas isu yang sama seperti pemilu di Belanda: imigrasi, biaya hidup, dan perubahan iklim.

READ  Parlemen Rusia mendukung panggilan elektronik dalam kampanye melawan penghindar wajib militer

“Eropa Baru”?

Menteri Keuangan Perancis Bruno Le Maire dengan cepat menanggapi hal ini dengan mengatakan: “Belanda bukanlah Perancis,” sambil mengakui bahwa pemilu di Belanda menunjukkan “kekhawatiran yang muncul di Eropa” mengenai imigrasi, perekonomian, dan perlunya pemerintah menunjukkan kepada masyarakat bahwa kebijakan mereka akan mencapai hasil yang positif. Itu terbayar.

Yang pasti, pemilu di Polandia bulan lalu, yang dimenangkan oleh sekelompok partai pro-Eropa melawan Partai Hukum dan Keadilan yang nasionalis, menunjukkan bahwa tidak semua negara di kawasan ini condong ke sayap kanan.

Namun Wakil Perdana Menteri Italia dan pemimpin partai Liga sayap kanan, Matteo Salvini, mengatakan pemilu di Belanda menunjukkan bahwa “Eropa baru mungkin terjadi.”

Tahun lalu, Italia membentuk pemerintahan paling sayap kanan sejak Perang Dunia II setelah Giorgia Meloni memenangkan pemilu.

Kemenangan Wilders terjadi dua bulan setelah kembalinya kekuasaan Robert Fico, tokoh populis anti-UE di Slovakia, yang berjanji menghentikan bantuan militer ke Ukraina dan mengurangi imigrasi.

Orban berkata: “Angin perubahan sedang bertiup!”

Wilders telah berulang kali mengatakan bahwa Belanda harus berhenti memberikan senjata ke Ukraina, karena ia mengatakan negara tersebut membutuhkan senjata untuk dapat mempertahankan diri.

“Kita harus menemukan cara untuk memenuhi harapan para pemilih dan mengembalikan Belanda ke posisi teratas,” kata Wilders.

Setelah kemenangannya, dia berkata, “Belanda akan dikembalikan ke Belanda, dan tsunami suaka dan imigrasi akan diatasi.”

READ  Putin tetap kuat meski Wagner memberontak, kata Hungaria Orban-Politico

mereka

Organisasi Islam dan Maroko mengungkapkan keprihatinannya atas kemenangan Wilders. Muslim merupakan sekitar 5% dari populasi.

“Kesusahan dan ketakutan sangat besar,” Habib Al-Qadouri, yang memimpin sebuah organisasi yang mewakili warga Maroko Belanda, mengatakan kepada kantor berita Belanda ANP. “Kami takut dia akan menggambarkan kami sebagai warga negara kelas dua.”

Semua perhatian kini tertuju pada calon mitra Wilders di pemerintahan, yang menyatakan keraguan serius untuk bekerja sama dengannya selama kampanye pemilu, namun kini menjadi kurang vokal setelah kemenangannya.

Wilders dan partainya tidak pernah berada di pemerintahan.

“Kami siap untuk memerintah,” kata Umtsigt dari partai Dewan Keamanan Nasional. “Ini adalah hasil yang sulit. Pada hari Kamis kami akan membahas bagaimana kami dapat memberikan kontribusi terbaik.”

Pemimpin VVD Dylan Jeselgoz, yang awal pekan ini mengatakan bahwa partainya tidak akan bergabung dengan pemerintahan yang dipimpin Wilders, mengatakan sekarang terserah pada pemenang untuk menunjukkan bahwa mereka bisa mendapatkan mayoritas.

“Kami tidak dalam posisi untuk mengambil inisiatif,” katanya.

Masing-masing pihak dijadwalkan bertemu secara terpisah pada hari Kamis untuk membahas apa yang harus dilakukan selanjutnya. Pada hari Jumat, para pemimpin partai akan bertemu untuk memutuskan seorang “navigator”, seorang politisi dari luar partai yang akan mendengar dari masing-masing partai tentang kemungkinan-kemungkinan yang mereka lihat dan sukai dalam perundingan koalisi.

(Laporan oleh Bart Meijer, Charlotte van Campenhout dan Anthony Deutsch – Mempersiapkan oleh Mohammed untuk Buletin Arab) (Laporan tambahan oleh Alvise Armellini, Dominique Vidalon dan Sudip Kar-Gupta) Ditulis oleh Ingrid Melander. Diedit oleh Bernadette Baum dan Toby Chopra

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru