Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemilik rumah menghadapi kenaikan tarif asuransi karena banjir, kebakaran hutan, dan badai menjadi lebih sering terjadi

Pemilik rumah menghadapi kenaikan tarif asuransi karena banjir, kebakaran hutan, dan badai menjadi lebih sering terjadi

Semakin banyak warga Amerika yang kesulitan mendapatkan asuransi untuk rumah mereka, sebuah masalah yang diperkirakan akan bertambah buruk karena perusahaan asuransi dan anggota parlemen dianggap meremehkan dampak perubahan iklim, menurut laporan baru dari First Street Foundation.

Menurut laporan tersebut, 39 juta properti berada pada risiko tinggi terkena banjir, kebakaran hutan, dan angin topan, namun hal ini belum tercermin dalam premi asuransi yang mereka bayarkan.

Dari semua properti yang berisiko, 12 juta properti dikatakan berada pada risiko banjir yang signifikan di luar area publik yang berada di depan zona banjir Badan Manajemen Darurat Federal (FEMA).

Sementara itu, 23,9 juta properti berada di wilayah dengan kemungkinan besar kerusakan akibat hembusan angin selama 3 detik, dan 4,4 juta properti terkonsentrasi di kode pos di mana risiko kebakaran hutan dikatakan sangat tinggi sehingga diperkirakan rata-rata terdapat 10 bangunan. . Untuk terbakar setiap tahun

First Street juga menyoroti bagaimana seluruh properti tersebut, ditambah 6,76 juta properti, sangat berisiko sehingga tidak ada perusahaan asuransi yang akan menanggungnya.

AmericanAg - Solusi Reasuransi Global

Selain itu, memahami risiko fisik yang ditimbulkan oleh properti menjadi semakin penting karena pemilik properti terus menghadapi kenaikan biaya asuransi, dan perusahaan asuransi menghadapi peningkatan biaya yang terkait dengan paparan terhadap iklim dan tren ekonomi yang lebih besar.

Dampak perubahan iklim terhadap sektor asuransi terlihat jelas dalam kerugian rata-rata akibat kebakaran hutan selama 5 tahun, yang telah meningkat dari sekitar $1 miliar per tahun hingga sekitar tahun 2016 menjadi lebih dari $17 miliar pada tahun 2021.

Peningkatan ini secara langsung disebabkan oleh fakta bahwa pertumbuhan bangunan yang hancur akibat kebakaran hutan (+215%) secara konsisten melebihi jumlah area yang terbakar (+48%) pada periode waktu yang sama.

READ  Pilihan utama analis Wall Street termasuk AAPL dan AMZN

Hal ini berarti bahwa kebakaran hutan tidak hanya terjadi lebih sering, memakan biaya lebih besar, dan ukurannya semakin besar, namun juga terjadi secara tidak proporsional di wilayah dimana manusia dan bangunan berada dalam bahaya langsung.

Sangat jelas bahwa cakupan asuransi yang memadai merupakan fungsi utama dalam melindungi komunitas-komunitas ini, namun peningkatan risiko yang pesat mendorong perusahaan-perusahaan asuransi keluar dari pasar-pasar ini.

Dr Jeremy Porter, Kepala Penelitian Dampak Iklim di First Street Foundation, berkomentar: “Penelitian ini menyoroti bagaimana perubahan iklim akan berdampak langsung pada perekonomian yang lebih besar melalui pergeseran pasar asuransi dan penurunan nilai rumah.

Kerugian akibat paparan perubahan iklim tidak hanya terbatas pada kerusakan akibat banjir, angin kencang, dan kebakaran hutan; Hal ini juga merambah ke banyak sektor ekonomi terkait lainnya, dan kita melihatnya sekarang di industri asuransi dan pasar real estate.

Ke depan, laporan ini juga menyoroti meningkatnya ketergantungan pemilik rumah pada “perusahaan asuransi pilihan terakhir” di sejumlah negara bagian yang berisiko tinggi.

Contoh utama dari hal ini adalah Florida, di mana salah satu lembaga ini – Citizens Insurance Agency – telah menjadi perusahaan asuransi terbesar di negara bagian tersebut. Dari tahun 2016 hingga saat ini, kebijakan Warga Negara yang berlaku di negara bagian tersebut telah meningkat dari kurang dari 500.000 menjadi sekitar 1,3 juta saat ini (+168%) dan rata-rata premi di seluruh negara bagian telah meningkat dari sekitar $2.000 menjadi $3.300 per tahun (+65%).

Namun, di Louisiana, tahun 2023 dimulai dengan kenaikan rata-rata sebesar 63% pada seluruh premi melalui Asuransi Warga di seluruh negara bagian tersebut, dengan beberapa peningkatan terbesar terjadi di wilayah padat penduduk New Orleans.

READ  Mengapa ini adalah Fed paling sembrono yang pernah ada, dan menurut saya apa yang harus dilakukan Fed untuk membalikkan dan mengurangi dampak kesalahan kebijakan

Sementara itu, di California, dimana paparan properti terhadap kebakaran hutan menjadi lebih umum, kebijakan yang tidak diperpanjang yang diprakarsai oleh perusahaan asuransi di wilayah yang paling berisiko telah meningkat hampir 800%.

Matthew Eby, pendiri dan CEO First Street Foundation, menambahkan: “Ketergantungan yang berlebihan dari tuan tanah pada perusahaan asuransi yang dikelola negara sebagai upaya terakhir adalah tanda besar bahwa praktik standar di pasar asuransi tidak dapat mengimbangi realitas iklim kita saat ini. Kita dengan cepat beralih ke tempat di mana asuransi biaya akan membuat rumah-rumah yang paling rentan secara efektif tidak dapat diasuransikan.

Cetak ramah, PDF, dan email