April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pembicaraan gencatan senjata dilanjutkan di Gaza ketika ribuan orang memprotes Netanyahu di Israel Berita perang Israel di Gaza

Pembicaraan gencatan senjata dilanjutkan di Gaza ketika ribuan orang memprotes Netanyahu di Israel  Berita perang Israel di Gaza

Perundingan di Kairo pada hari Minggu terjadi setelah Dewan Keamanan PBB menyerukan gencatan senjata minggu ini setelah hampir enam bulan perang.

Media Mesir melaporkan bahwa perundingan gencatan senjata antara Israel dan Hamas diperkirakan akan dilanjutkan di Kairo pada hari Minggu, beberapa hari setelah Dewan Keamanan PBB mengeluarkan permintaan pertamanya untuk gencatan senjata dalam perang di Gaza.

Dimulainya kembali perundingan tidak langsung, yang dilaporkan oleh Saluran Berita Kairo Mesir pada hari Sabtu, terjadi ketika semakin banyak protes yang meletus terhadap Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu di ibu kota Israel.

Hamda Salhout dari Al Jazeera mengatakan bahwa banyak warga Israel merasa bahwa Netanyahu adalah hambatan utama untuk menandatangani perjanjian dengan Hamas dan mengembalikan tahanan yang ditahan di Gaza ke tanah air mereka.

Dia menambahkan: “Orang-orang ini telah menuntut kesepakatan untuk mengembalikan para tahanan selama lebih dari 175 hari. “Mereka mengatakan bahwa kebijakan pemerintah Israel telah gagal,” kata Salhout, saat meliput protes di Tel Aviv di mana ribuan orang berkumpul, termasuk keluarga tahanan.

Demonstrasi juga terjadi di dekat kediaman Netanyahu dan di kota-kota lain di Israel.

Qatar, Mesir dan Amerika Serikat berusaha mencapai kesepakatan pertukaran tahanan dan gencatan senjata di Gaza, karena gencatan senjata pertama hanya berlangsung selama satu minggu pada akhir November tahun lalu.

Seorang pejabat Israel mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa Israel akan mengirim delegasi ke perundingan Kairo pada hari Minggu. Namun seorang pejabat Hamas mengatakan kepada Reuters bahwa gerakan tersebut pertama-tama akan menunggu untuk mendengar dari mediator Kairo mengenai hasil perundingan mereka dengan Israel.

Salhout dari Al Jazeera mengatakan bahwa pernyataan yang dikeluarkan oleh kantor Netanyahu menyatakan bahwa ia mengizinkan tim perunding Israel untuk bertemu dengan mediator di Kairo dan Doha, dan memberi mereka mandat untuk bernegosiasi.

READ  Menteri mengatakan bahwa Jerman tidak akan mencegah Polandia mengirim tank ke Ukraina

Mediator seperti Amerika Serikat mengaku tetap optimistis kesepakatan bisa dicapai. Namun masih ada permasalahan besar di kedua belah pihak, dan hal-hal besar yang tidak dapat dinegosiasikan.”

Hamas berusaha memanfaatkan perjanjian apa pun untuk mengakhiri perang dan menyelesaikan penarikan pasukan Israel dari Gaza. Namun Israel mengesampingkan hal ini, dengan mengatakan bahwa meskipun ada jeda yang lama dalam pertempuran, perang tidak akan berakhir sampai Hamas dikalahkan.

“Meski ada poin-poin penting, para mediator mengatakan kelanjutan perundingan ini merupakan pertanda positif,” kata Salhout.

Di tempat lain pada hari Sabtu, menteri luar negeri Perancis, Mesir dan Yordania menyerukan “gencatan senjata segera dan permanen” di Gaza dan pembebasan semua tahanan yang ditahan oleh kelompok bersenjata Palestina.

Stephane Segorn, kepala diplomat Perancis, mengatakan dalam konferensi pers bersama di Kairo bahwa pemerintahnya akan mengajukan rancangan resolusi di Dewan Keamanan PBB yang menetapkan penyelesaian “politik” terhadap perang tersebut.

Dia mengatakan teks tersebut akan mencakup “semua kriteria untuk solusi dua negara” terhadap konflik Israel-Palestina, sebuah rencana perdamaian yang telah lama diperjuangkan oleh komunitas internasional namun ditentang oleh pemerintahan Netanyahu.

Ketiga menteri tersebut memperbarui dukungan pemerintah mereka terhadap Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA), yang telah menghadapi krisis pendanaan sejak Israel mengklaim bahwa beberapa dari 13.000 karyawannya di Gaza terlibat dalam serangan tanggal 7 Oktober.

Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi mengatakan: “Israel tidak hanya membuat rakyat Palestina kelaparan, namun juga ingin membunuh satu-satunya entitas yang mampu menghalangi kelaparan.”

Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry mengatakan bahwa Gaza “tidak dapat menanggung lebih banyak kehancuran dan penderitaan manusia,” dan meminta Israel untuk membuka penyeberangan daratnya dengan Jalur Gaza untuk memungkinkan bantuan kemanusiaan.

READ  Putin berpikir dia tidak bisa "mampu kehilangan" Ukraina - kepala CIA

Lebih dari 32.000 warga Palestina telah tewas dalam perang yang dilancarkan Israel di Gaza sejak 7 Oktober. Hal ini menyusul serangan Hamas di Israel selatan, yang menewaskan 1.139 orang dan lebih dari 200 orang ditangkap – beberapa di antaranya masih berada di Gaza.

Minggu ini, setelah hampir enam bulan berperang, Dewan Keamanan PBB akhirnya mencapai konsensus dan mengeluarkan resolusi yang menyerukan gencatan senjata segera.

Namun, pertempuran terus berlanjut, dengan Israel masih melancarkan serangan udara dan darat di seluruh Jalur Gaza, dan mengancam akan melakukan invasi penuh ke kota paling selatan di negara itu, Rafah, tempat lebih dari satu juta pengungsi Palestina mengungsi.