Juni 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pembalikan obligasi yang cepat dan kenaikan saham membatasi minggu yang sulit bagi pasar

Pembalikan obligasi yang cepat dan kenaikan saham membatasi minggu yang sulit bagi pasar

Saham dan obligasi naik pada hari Jumat, memperpanjang pembalikan tajam setelah data baru mengenai kesehatan pasar tenaga kerja AS membatasi minggu yang penuh gejolak bagi investor.

Imbal hasil obligasi pemerintah bertenor 10 tahun, yang mendukung suku bunga mulai dari hipotek hingga pinjaman usaha, turun 0,1 poin persentase pada hari Jumat, penurunan besar lainnya di pasar di mana pergerakan harian diukur dalam ratusan poin. Pengembalian bergerak berbanding terbalik dengan harga.

Sebuah laporan baru menunjukkan bahwa perekonomian AS menambah lapangan kerja lebih sedikit dari perkiraan pada bulan Oktober, sebuah tanda melambatnya pasar tenaga kerja yang dapat mengurangi kebutuhan Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga utamanya lagi karena bertujuan untuk memperlambat perekonomian guna melawan inflasi. .

Hal ini membantu mengangkat pasar saham, yang telah mengalami aksi jual karena kenaikan suku bunga dalam beberapa bulan terakhir. S&P 500 mengakhiri minggu ini dengan kenaikan hampir 6%, menandai minggu terbaik tahun ini.

The Fed mulai menaikkan suku bunga utama jangka pendeknya pada bulan Maret tahun lalu, namun investor baru-baru ini menjadi fokus pada suku bunga pasar jangka panjang, yang didorong oleh berbagai faktor seperti pertumbuhan ekonomi dan ekspektasi inflasi, bukan hanya kebijakan The Fed. keputusan. . Suku bunga jangka panjang ini mulai meningkat pada bulan Agustus, meningkatkan kekhawatiran mengenai keberlanjutan tumpukan utang pemerintah sebesar $33 triliun, dan kekhawatiran lainnya.

Kekhawatiran ini sedikit terhapus pada minggu ini. Investor menyambut baik rencana Departemen Keuangan untuk mengalihkan pinjamannya ke utang jangka pendek, sehingga mengurangi tekanan pada imbal hasil jangka panjang. Kemudian, Ketua Fed Jerome Powell tampak menenangkan kegelisahan investor setelah bank sentral mempertahankan suku bunga stabil untuk pertemuan kedua berturut-turut. Pertumbuhan lapangan kerja yang lebih lemah dari perkiraan juga menunjukkan dampak dari upaya The Fed untuk memperlambat perekonomian.

READ  Kereta bawah tanah tergelincir di Brooklyn dalam episode kedua dalam seminggu

“Bagi saya, laporan ketenagakerjaan jelas positif,” kata Ronald Temple, kepala strategi pasar di Lazard. “Saya pikir ini adalah sinyal yang sangat baik bagi The Fed bahwa mereka sedang memperlambat perekonomian dan mereka tidak perlu menaikkan suku bunga lagi.”

Imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun turun 0,3 poin persentase selama seminggu menjadi hanya di bawah 4,6 persen, penurunan terbesar sejak gejolak perbankan di bulan Maret. Namun, hasil panen masih lebih tinggi setengah poin persentase dibandingkan pada awal bulan Agustus.

Penurunan imbal hasil pada minggu ini menyebabkan reli luas di pasar saham. Indeks perusahaan kecil Russell 2000, yang lebih sensitif terhadap pasang surut perekonomian, naik 2,8 persen pada hari Jumat. Indikator ini telah turun lebih dari 18 persen dalam beberapa bulan terakhir, namun meningkat pada minggu ini hampir 8 persen, peningkatan terbesar dalam seminggu sejak pemulihan awal epidemi pada tahun 2020.

Namun, beberapa investor memperingatkan bahwa reaksi pasar mungkin tidak mencerminkan cerita yang menggembirakan. Tingkat pengangguran meningkat menjadi 3,9% pada bulan Oktober, dari 3,8% pada bulan sebelumnya, sementara jumlah orang yang bekerja atau mencari pekerjaan secara aktif menurun.

“Yang menjadi perhatian saya adalah ketika kita melihat peningkatan tingkat pengangguran, trennya cenderung meningkat,” kata Blerina Orochi, kepala ekonom AS di T. Rowe Price. “Inilah yang saya perhatikan dengan cermat. Jika tidak, perlambatan dalam perekrutan akan tampak teratur.

Setelah laporan ketenagakerjaan, investor meremehkan kemungkinan The Fed menaikkan suku bunga pada pertemuan berikutnya, di bulan Desember, dan menawarkan ekspektasi penurunan suku bunga tahun depan, yang menunjukkan bahwa mereka yakin The Fed sudah selesai menaikkan suku bunga dan perekonomian akan pulih. . Terus melambat.

READ  Emas seharga $4.000? Analis membagikan perkiraan harga 2023 mereka

Powell, Ketua Fed, mengatakan pada hari Rabu bahwa kenaikan suku bunga jangka panjang baru-baru ini, yang juga meningkatkan biaya pinjaman dan memperlambat perekonomian, harus “dipertahankan” agar dapat berperan dalam meyakinkan pembuat kebijakan untuk tidak melakukan hal tersebut. Naikkan kembali suku bunga utama.

Namun jika pembalikan pasar obligasi baru-baru ini terus berlanjut dan imbal hasil (yield) terus turun, hal tersebut “secara paradoks” dapat membuat The Fed lebih mungkin menaikkan suku bunga pada bulan Desember, karena hal tersebut akan terjadi, kata Mark Dowding, kepala investasi di BlueBay Asset Management. Mengurangi biaya pinjaman dan mengurangi pembatasan perekonomian.

Meskipun perekonomian yang melambat diperkirakan akan menurunkan suku bunga jangka panjang, kekhawatiran mengenai siapa yang akan membeli sejumlah besar utang yang akan diterbitkan oleh pemerintah AS dapat mendorong suku bunga ke arah yang berlawanan.

“Ada dua kekuatan berlawanan yang sedang bekerja,” kata Paul Christopher, kepala strategi investasi global di Wells Fargo Investment Institute. “Salah satunya adalah perlambatan perekonomian, yang saat ini sudah terjadi dan akan menurunkan imbal hasil. Namun seiring berjalannya waktu, Departemen Keuangan akan menerbitkan lebih banyak utang dan imbal hasil tersebut akan naik lagi. Saat ini kita berada dalam arus yang berlawanan.”

Jenna Smialek Berkontribusi pada laporan.