Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pasukan Israel membunuh puluhan warga Palestina dalam penggerebekan di Gaza dan melawan Hamas di Rafah

Pasukan Israel membunuh puluhan warga Palestina dalam penggerebekan di Gaza dan melawan Hamas di Rafah

Ditulis oleh Nidal Al-Maghribi

KAIRO (Reuters) – Pasukan Israel menewaskan sedikitnya 60 warga Palestina dalam pemboman udara dan darat di Jalur Gaza pada Kamis dan bentrok dalam pertempuran jarak dekat dengan aktivis pimpinan Hamas di daerah kota Rafah di selatan, kata pejabat kesehatan dan media Hamas.

Warga mengatakan bahwa tank-tank Israel maju ke tenggara Rafah dan menuju lingkungan Yabna di barat kota dan melanjutkan operasi mereka di tiga pinggiran timur.

Seorang warga, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan, “Penduduk (pasukan Israel) mencoba untuk maju ke barat. Mereka berada di pinggiran kota Yabna, yang memiliki kepadatan penduduk yang tinggi. ”

“Kami mendengar ledakan dan melihat asap hitam membubung dari daerah yang diserang oleh tentara,” katanya kepada Reuters melalui aplikasi obrolan. “Itu adalah malam yang sangat sulit.”

Serangan Israel secara serentak di tepi utara dan selatan Jalur Gaza bulan ini menyebabkan eksodus massal ratusan ribu warga Palestina meninggalkan rumah mereka dan memutus jalur akses utama bantuan, sehingga meningkatkan risiko kelaparan.

Israel melancarkan serangannya ke Gaza setelah serangan pimpinan Hamas terhadap kota-kota di Israel selatan pada tanggal 7 Oktober, yang mengakibatkan kematian 1.200 orang dan penyanderaan lebih dari 250 orang, menurut statistik Israel. Sejak itu, serangan Israel di Gaza telah menewaskan lebih dari 35.000 orang, dan ribuan lainnya dikhawatirkan terkubur di bawah reruntuhan, menurut otoritas kesehatan Gaza.

Sandera di Rafah

Israel mengatakan mereka tidak punya pilihan selain menyerang Rafah untuk melenyapkan brigade terakhir pejuang Hamas yang mereka yakini bersembunyi di sana.

Juru bicara utama militer Israel, Laksamana Daniel Hagari, mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Hamas hadir di Rafah. Hamas menyandera kami di Rafah, dan itulah sebabnya pasukan kami melakukan manuver di Rafah. Kami melakukannya dengan sasaran yang ditargetkan.” dan cara yang tepat.” Kamis.

READ  Jurnalis Fox News Benjamin Hall kembali ke Ukraina secara emosional 20 bulan setelah serangan Rusia yang hampir fatal.

Dia menambahkan: “Kami melindungi warga sipil di Gaza di Rafah agar tidak menjadi lapisan perlindungan bagi Hamas, dengan mendorong mereka untuk mengungsi sementara ke wilayah kemanusiaan… Kami sejauh ini telah melenyapkan puluhan teroris Hamas, mengungkap puluhan terowongan teror, dan menghancurkan infrastruktur dalam jumlah besar.” infrastruktur.”

Hajari mengatakan dalam konferensi pers yang disiarkan di televisi bahwa pasukan Israel telah membunuh sekitar 180 militan di Rafah sejauh ini.

UNRWA, badan utama PBB di Gaza, memperkirakan pada hari Senin bahwa lebih dari 800.000 orang telah meninggalkan Rafah sejak Israel mulai menargetkan kota tersebut pada awal Mei, meskipun ada seruan internasional untuk menahan diri.

Susie van Meijen, kepala tanggap darurat di Dewan Pengungsi Norwegia di Gaza, mengatakan banyak warga sipil masih terjebak.

Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Kota Rafah sekarang terdiri dari tiga dunia yang sangat berbeda: bagian timur adalah zona perang yang khas, pusatnya adalah kota hantu, dan bagian barat adalah kumpulan orang yang hidup dalam kondisi yang menyedihkan.”

Secara paralel, pasukan Israel meningkatkan serangan darat mereka di Jabalia, di mana tentara menghancurkan beberapa daerah pemukiman dan membom kota terdekat Beit Hanoun, daerah di mana Israel mengumumkan operasi besarnya beberapa bulan lalu. Israel mengatakan mereka terpaksa kembali untuk mencegah Hamas berkumpul kembali di sana.

Media Hamas melaporkan bahwa 12 warga Palestina tewas dalam serangan udara di sebuah toko milik Kementerian Kesejahteraan Sosial di sebelah timur kota Deir al-Balah di Jalur Gaza tengah, dan 10 lainnya tewas dalam serangan udara di sebuah bangunan tempat tinggal. di Kota Gaza.

Paramedis mengatakan listrik padam di Rumah Sakit Al-Aqsa di Deir al-Balah di Jalur Gaza tengah, kecuali di unit perawatan intensif dan unit neonatal, di tengah kekurangan bahan bakar yang besar.

READ  Rusia mengumumkan pengurangan lebih dalam aliran gas alam ke Jerman

Tentara Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pasukannya mulai melancarkan serangan yang ditargetkan di Beit Hanoun “untuk melenyapkan teroris, menemukan infrastruktur teroris, dan membom mereka di bawah tanah dan di atas tanah.”

Dikatakan bahwa operasinya menyebabkan terbunuhnya Hussein Fayyad, komandan Brigade Beit Hanoun yang berafiliasi dengan Hamas, di area bawah tanah di Jabalia di Jalur Gaza utara.

Sebuah pernyataan mengatakan, “Fayad bertanggung jawab meluncurkan sejumlah besar rudal anti-tank yang ditembakkan ke wilayah Israel selama perang, selain menembakkan mortir skala besar ke komunitas Israel di dekat Jalur Gaza utara.”

Kementerian Dalam Negeri di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas mengatakan pejabat senior keamanan Hamas Dia al-Din al-Shurafa juga tewas dalam serangan Israel ketika dia sedang mengunjungi lingkungan perumahan di Kota Gaza.

Militer Israel mengatakan tiga tentaranya tewas dalam pertempuran pada hari Rabu, sehingga jumlah korban tewas sejak dimulainya serangan ke Gaza pada 20 Oktober menjadi 286 orang.

(Laporan dan penulisan oleh Nidal al-Mughrabi. Laporan tambahan oleh Dan Williams dan Maya Lobel di Yerusalem; Ditulis oleh Sharon Singleton dan Diane Craft; Disunting oleh Ross Russell dan Josie Cow)